Ketika Seorang Anak Menuduh Ayahnya Mencuri

IMG-20150404-WA0004Pernah datang seorang kepada Rasulullah saw dengan membawa ayahnya. Dia mengadukan ayahnya kepada Rasulullah dengan tuduhan telah mencuri hartanya. Sang ayah tertunduk malu dihadapan Rasulullah, lalu berkata,   “Wahai Rasulullah, aku hanya mengambil sedikit untuk menafkahi ibu dan saudara ibunya.” Sambil menundukkan wajahnya.

Saat itu Jibril datang dan berkata kepada Rasulullah bahwa orang tua ini menyimpan sesuatu dalam hatinya. Perintahkan ia untuk mengungkapkan segala unek-unek yang selama ini dia simpan.

 

Akhirnya Rasulullah menyuruh sang ayah untuk menceritakan apa yang ada dalam hatinya. Orang ini terkejut karena Rasulullah tau ada sesuatu yang ia simpan.

 

Lalu dia mengeluarkan bait-bait syair untuk anaknya, “Aku memberimu makanan, aku membimbingmu sejak kecil. Aku memperhatikanmu sampai melupakan diriku sendiri. Disaat kau sakit, aku sungguh gelisah. Aku tak bisa tidur, seakan aku merasakan sakit itu sebelum engkau merasakannya.

 

Jiwaku takut jika kematian menimpamu padahal aku tau, mati itu adalah ketentuan Allah swt. Karena itu aku selalu menangisimu.

 

Tetapi ketika beranjak dewasa, aku berharap kau bisa berbuat baik kepadaku. Ternyata kau membalasnya dengan kekerasan dan kekasaran. Seakan engkau lah yang selalu memberi kebaikan kepadaku, bukan aku.

 

Jika engkau tak lagi menganggapku sebagai ayah, cukuplah dirimu memperlakukanku seperti tetangga terhadap tetangganya.”

 

Setelah ayah ini mengungkapkan isi hatinya, Rasulullah berdiri dan memegang leher anak ini seraya bersabda,

 

“Engkau dan seluruh hartamu adalah milik ayahmu!”

 

 

About ArrahmahNews (12177 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: