Turki Segera Intervensi Krisis Suriah dengan Menggelar Serangan Darat

ARN001200400151175_Turki_Segera_Intervensi_Krisis_SuriahArrahmahnews.com - Partai oposisi utama Turki mengatakan pemerintah Turki  akan mengirim pasukan darat ke Suriah pada hari-hari yang akan datang untuk mengintervensi krisis Suriah. Menurut Gürsel Tekin, wakil ketua oposisi Turki Partai Republik Rakyat (CHP), pasukan darat Turki dijadwalkan akan dikirim ke Suriah dalam dua hari ke depan, pada hari Kamis surat kabar Turki melaporkan . Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa pasukan akan dikirim ke utara Suriah pada Kamis atau Jumat malam, dan menambahkan bahwa ia telah menerima informasi tentang rencana Turki untuk intervensi di Suriah dari sumber yang dapat dipercaya. Pejabat itu lebih lanjut mencatat bahwa anjloknya popularitas Partai Keadilan dan Pembangunan yang berkuasa (AKP) sehingga dapat mengdongkrak kepopulerannya, pemerintah melibatkan Turki dalam sebuah "petualangan" di Suriah.

Lebih lanjut ia memperingatkan terhadap dampak dari intervensi tersebut, dan menekankan bahwa partai yang berkuasa bertujuan untuk memperluas kekuasaannya di negara itu dengan menyeret Turki ke dalam krisis Suriah.

Outlet berita yang berbasis di AS Huffington Post melaporkan pada bulan April Turki dan Arab Saudi dalam pembicaraan tingkat tinggi sepakat membangun aliansi militer dengan tujuan intervensi di Suriah dan berusaha menggulingkan Presiden Bashar al-Assad.

Raja Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud (R) bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada 2 Maret 2015 (© ARN)

Sebagai bagian dari kesepakatan Turki akan mengirimkan pasukan darat yang didukung oleh serangan udara Saudi dalam upaya untuk membantu “Oposisi Suriah yang moderat”  untuk melawan kekuatan pasukan pemerintah, mengutip berita yang berbasis di AS.

Pada tanggal 2 Mei, Yeni Şafak mengutip Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan bahwa Turki akan memulai program pada tanggal 9 Mei untuk melatih dan melengkapi apa yang disebut militan moderat melawan pemerintah Suriah

.

Cavusoglu menambahkan bahwa total 2.000 militan akan dilatih pada akhir tahun, militan yang terlatih akan melawan pemerintah Assad dan teroris ISIL Takfiri, yang mengontrol bagian Suriah dan negara tetangga Irak.

Ankara dan Washington menandatangani kesepakatan untuk melatih dan mempersenjatai militan mulai pada 19 Februari Program ini dilakukan untuk melatih lebih dari 15.000 gerilyawan selama kurun waktu 3 tahun, dan lebih dari 120 tentara AS dilaporkan berada Turki untuk melatih para militan.

Turki adalah salah satu dari tiga negara yang menyatakan siap untuk membuka wilayahnya dalam pelatihan militan publik. “Arab Saudi dan Qatar juga telah mengumumkan bahwa mereka akan menjadi train-and-equip program,” kata Cavusoglu pada tanggal 20 Februari.

Sementara itu, Ankara mendapat kecaman kerusuhan (sejak maret 2011)  karena tidak berbuat banyak untuk menghentikan kemajuan ISIL serta keengganannya untuk menindak militan yang dijadikan gerbang wilayahnya untuk masuk Suriah. [ARN] 

About ArrahmahNews (12188 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

3 Comments on Turki Segera Intervensi Krisis Suriah dengan Menggelar Serangan Darat

  1. ramai ramai menjatukhan assad demi tuan bos israel..anjing anjing ini (turki,saudi,qatar,)hanya diberi makan suda relah diperbudak…negara turki diibaratkan seorang wanita pelacur yg mencari uang hanya dgn melayani laki2 hidung belang ( turki jual negaranya untuk israel dan as)

  2. Mr.putin jika turki dan saudi melakukan serangan darat segera saja jatuhi mereka dengan bom2 yg dahsyat…kalau perlu tsar bom….pada kedua ibukota negara itu….termasuk negara2 yg selalu menggangu dan menduduki negara lain.

  3. Ronald hasbby // Mei 17, 2016 at 1:01 am // Balas

    Putin tidak tinggal diam …bom2 nya yg bisa melenyapkan sebuah negara akan meleyapkan turki dan arab saudi.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: