Rais Souleimanov; Ideologi “Wahabisme” Picu Pertumbuhan Ekstrimisme di Rusia

ARN0012004001511172_Wahabisme_Akar_Pertumbuhan_Ekstrimisme_di_RusiaArrahmahnews.com - Seorang analis terkemuka Rusia menuding Turki dan Arab Saudi bertanggung jawab atas pertumbuhan ekstremisme di negaranya, dan mengatakan ekstrimisme telah merambah ke Rusia melalui promosi Wahabisme di negara ini.

Rais Souleimanov, seorang analis senior di lembaga strategi nasional Rusia, mengatakan pada FNA "Fenomena ekstremisme religius diciptakan muslim wahabi di Rusia setelah runtuhnya Uni Soviet," 

Dia menjelaskan bahwa setelah runtuhnya Uni Soviet, Riyadh dan Ankara mengirim misionaris agama mereka ke wilayah tersebut, membangun sekolah-sekolah agama dan masjid, melatih anak-anak Rusia dan mengirim sejumlah besar pemuda Rusia ke Arab Saudi dan Turki untuk belajar agama.

“The Muslim Soviet Union sama sekali tidak memiliki masalah ekstremisme religius, tetapi hari ini fenomena itu ada sejak runtuhnya Soviet, realitas ini mengancam stabilitas dan keamanan negara serta melahirkan berbagai bencana politik, ekonomi dan sosial” kata Souleimanov.ARN0012004001511174_Wahabisme_Ideologi_Paling_Berbahaya

Dalam sambutannya pada bulan Januari, US Senator Richard H. Black mengatakan bahwa AS, Turki, Arab Saudi, Yordania, dan Qatar memberikan dukungan terhadap teroris ISIL yang beroperasi di Timur Tengah.

Ia juga menekankan bahwa Amerika beserta barat dan sekutunya Arab Saudi berusaha untuk mengubah wilayah itu menjadi tempat yang aman bagi teroris dalam upaya untuk mencapai tujuan keji mereka.

“Sejak jatuhnya Libya, operator al-Qaeda mengirim 600 jihadis melalui Turki untuk melawan pemerintah Suriah. Selama empat tahun terakhir Turki, Arab Saudi, Qatar dan Amerika Serikat telah mengirim puluhan ribu jihadis dan sejumlah besar senjata sebagai bahan bakar pemberontakan brutal teroris ‘, “kata Partai Republik Virginia State Senator Richard H. Black dalam sebuah wawancara dengan FNA.ARN0012004001511173_Wahabisme_Ideologi_Paling_Berbahaya

Dia lebih jauh menjelaskan Arab Saudi sebagai pendukung utama terorisme di seluruh dunia, “upaya Sekutu mempromosikan terorisme global. Hari ini, teroris sedang dilatih di kamp-kamp di Yordania, Turki, Arab Saudi, dan Qatar. Setiap teroris yang direkrut, dilatih dan dipersenjatai telah menjadi ancaman bagi tatanan dunia. Ribuan teroris yang sangat terampil akan kembali, bertekad untuk menggulingkan negara tempat mereka datang. Hari ini, Arab Saudi mendanai besar-besaran terorisme di dunia, yang lebih menakutkan tentang kembali teroris ini ke negara-negara mereka masing-masing. Semua negara yang mensponsori terorisme di Suriah akan menderita konsekuensi dari konspirasi bodoh ini”

“ISIL diciptakan oleh negara-negara yang kini mengklaim menentangnya. ISIL mengadopsi teologi radikal Arab Saudi Wahhabisme, luar biasa barbarisme dan kebrutalan berasal dari ajaran ini. ISIL awalnya dibiayai oleh Arab Saudi, Kuwait, Qatar dan Turki, yang didorong oleh kebencian terhadap Kristen, Alawi, Syiah dan agama lain. ISIL disumpah untuk membunuh semua orang yang menyangkal Wahhabisme, dan mereka bahkan melatih anak-anak untuk membantai korban tak berdaya, “kata Black. [Rt/ARN]

 

About ArrahmahNews (12176 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: