News Ticker

Muslim St. Petersburg Jalani Puasa 22 Jam Setiap Hari

Arrahmahnews.com, ST. PETERSBURG - Saat Ramadhan dimulai pada hari Kamis kemarin, masyarakat di St. Petersburg dan wilayah lain di Rusia akan menghadapi tantangan yang mungkin jarang ditemui masyarakat muslim di wilayah lainnya. Pada bulan Juni, matahari tidak pernah benar-benar tenggelam.

Hari-hari ini adalah hari-ARN00120040015113196_Muslim_St_Petersburg_Jalani_Puasa_22_Jam_Setiap_Harihari perayaan malam-malam putih, dimana masa-masa di akhir Mei hingga awal-awal Juli adalah masa dimana matahari terbenam paling lama sepanjang tahun. Meskipun terletak di wilayah utara, malam putih terkait erat dengan St. Petersburg. Kota paling utara dengan populasi penduduk sebanyak 1 juta orang, dan merupakan ibukota tidak resmi Rusia.

Bagi Muslimin di negara itu, Ramadhan kali ini adalah yang paling penuh ujian karena berada di hari-hari dengan waktu siang terlama.

“Di St Petersburg, Muslimin menyikapi hal ini sebagai ujian. Puasa kali ini harus mereka laksanakan dalam kurun waktu 21-22 jam, mereka hanya punya waktu untuk makan 3 jam dalam sehari,” jelas seorang pegawai Pusat Spiritual Islam wilayah barat laut St. Petersburg.

Ketika ditanya mengenai kesulitan melaksanakan jadwal puasa yang berat itu, pejabat tersebut mengatakan bahwa hal itu bukanlah beban bagi kaum yang beriman. “Islam adalah jalan hidup,” ucapnya.”Bagi kami, puasa itu semudah bangun di pagi hari dan menyikat gigi”.

ARN00120040015113197_Muslim_St_Petersburg_Jalani_Puasa_22_Jam_Setiap_Hari

Yelizaveta Izmailova, seorang pengurus di sekolah umum yang berasal dari wilayah berpenduduk Muslim terbanyak di Ingushetia mengatakan bahwa ayahnya, saudara perempuan dan suaminya, semua melaksanakan ibadah puasa Ramadhan sesuai dengan jadwal yang diberikan oleh masjid pusat setiap minggunya.

“Bulan ini, waktu berbuka sangat lambat. Kami tidak makan dan minum muali shubuh di sekitar jam 2 dini hari, hingga maghrib di waktu matahari tenggelam, sekitar pukul 10 di malam hari,” ungkap Ismailova. “Tentu saja ini adalh beban berat bagi tubuh seseorang, tapi umat Islam mengambil keputusan puasa dengan ikhlas,” tambahnya.

Meskipun tidak ada angka pasti berapa banyak Muslim yang tinggal di St Petersburg, pada Idul Fitri tahun lalu, yang menandai akhir puasa Ramadhan, menurut kementrian dalam negeri, dua masjid utama kota itu bisa  menarik 42.000 jamaah. Seperti yang sering terjadi pada hari-hari besar, banyaknya jamaah menyebabkan tidak semuanya bisa ditampung di dalam masjid hingga  harus menutup sebagian jalan untuk ibadah Sholat Ied.(ARN/theguardian)

About ArrahmahNews (14625 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

2 Comments on Muslim St. Petersburg Jalani Puasa 22 Jam Setiap Hari

  1. Muslim St. Petersburg Jalani Puasa 22 Jam Setiap Hari

  2. Reblogged this on Hidayatullah Garis Lurus and commented:
    Muslim St. Petersburg Jalani Puasa 22 Jam Setiap Hari

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: