NewsTicker

Kerry; Kesepakatan Nuklir untuk Hindari Perang di Timur Tengah

Washington, Arrahmahnews.com - Menteri Luar Negeri AS John Kerry dan Menteri Energi Ernest Moniz membela kesepakatan nuklir yang telah mereka capai dengan Iran pekan lalu, mengatakan bahwa tidak ada alternatif untuk menghindari perang di Timur Tengah. Menteri_Luar_Negeri_AS_John_kerry Dalam serangkaian wawancara yang ditayangkan pada hari Minggu (20/7/15), para pejabat tinggi AS membela kesepakatan nuklir, di mana Iran setuju untuk pembatasan sementara pada program nuklirnya dengan imbalan pencabutan sanksi.

“Ketakutan nyata seharusnya bila Anda tidak memiliki kesepakatan…,dan kemungkinan besar adalah apa yang Presiden [AS] katakan hari lain; Anda akan memiliki opsi perang, “kata Kerry dalam sebuah wawancara di CNN” State of the Union. ”


Iran dan kelompok P5 + 1 – Amerika Serikat, Inggris, Prancis, China, Rusia dan Jerman – mencapai kesepakatan tentang Rencana Menyeluruh Aksi Bersama (JCPOA) pada 14 Juli di ibukota Austria Wina setelah pembicaraan intensif atas program nuklir Teheran.

Kesepakatan nuklir mendapat kritikan keras dari Partai Republik di Kongres, yang bisa saja memilih untuk menolaknya; meskipun mereka tidak akan mendapatkan cukup suara untuk mengesampingkan hak veto presiden.

Diplomat tinggi itu, mengatakan bahwa Amerika Serikat dan Iran akan tetap berbeda dan Washington akan terus melawan dukungan Iran terhadap gerakan perlawanan anti-Israel dan pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Moniz, sekretaris energi, juga membela perjanjian nuklir dengan Iran.

“Kami akan lebih baik dalam hal aktivitas nuklir Iran berdasarkan kesepakatan ini daripada kami tanpa itu,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Fox News, Minggu. [psv/mm/fna/arn]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: