Utusan Turki Disemprot Putin, Pergi Ke Neraka Bersama ISIS

MOSKOW, Arrahmahnews.com – Presiden Rusia Vladimir Putin keluar dari protokoler diplomatik resminya setelah secara pribadi memanggil Dubes Turki untuk Moskow, Umit Yardim, serta memberikan peringatan bahwa Federasi Rusia akan langsung memutuskan hubungan diplomatik, kecuali jika presiden Recep Tayyip Erdogan berhenti memberi dukungan kepada pemberontak ISIS Di Suriah.

putin

Website berita AWD mengutip Moscow Times yang melaporkan bahwa presiden Rusia itu mengungkapkan kritik panjangnya atas kebijakan luar negeri Turki dan perannya dalam kekejaman yang terjadi di Suriah, Irak dan Yaman dengan mendukung teroris al-Qaeda dukungan Saudi. Pembicaraan itu kemudian memanas dan menjadi sebuah polemik sengit tersendiri antara presiden Rusia itu dan Dubes Turki.

Website berita Republikan juga mengatakan bahwa menurut bocoran informasi yang diperoleh Moscow Times, pertemuan antara Putin dan Dubes Turki itu diwarnai dengan saling tuduh, dimana Yardim menolak semua tuduha Rusia, dan balik menyalahkan Rusia atas terjadinya perang sipil yang panjang dan pahit di Suriah.

“…kalau begitu, katakan pada presiden diktator anda, silahkan pergi ke neraka bersama teroris ISIS-nya, dan saya tidak akan menjadikan Suriah sebagai apapun selain ‘Big Stalingrad’ karena Erdogan dan sekutunya tak ada beda dengan Adolf Hitler,” jawab Vladimir Putin dalam pertemuan tertutup dengan utusan Turki tersebut.

“Betapa munafiknya presiden Anda saat ia membela demokrasi dan mencerca kudeta militer di Mesir namun sekaligus membenarkan semua kegiatan teroris yang bertujuan untuk menggulingkan Presiden Suriah,” tambah Putin.

Presiden Rusia itu meneruskan ucapannya dengan mengatakan bahwa negaranya itu tidak akan mengkhianti pemerintahan sah Suriah, dan akan terus bekerjasama dengan sekutunya yaitu Iran dan China, guna menemukan solusi politik untuk mengakhiri perang saudara tak berkesudahan di Suriah yang telah menyebabkan 23 juta warga Arab hidup dibawah anarki etnis dan religius. (ARN/RM/FNA)

About Arrahmahnews 26663 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

1 Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.