News Ticker

ICRC ; Aksi Mogok Makan Tahanan Palestina Beresiko Kematian

GAZA, Arrahmahnews.com – Komite Palang Merah Internasional mengatakan tahanan Palestina yang mogok makan di penjara Israel menghadapi resiko kematian.

ICRC mengatakan Jumat (7/8/15) bahwa Muhammad Allaan dalam kondisi mengkhwatirkan, menyerukan pemerintah Israel untuk memungkinkan keluarganya mengungujunginya.

“Keluarganya belum mampu mengunjunginya sejak 22 Maret, dan mereka sangat mencemaskannya. Mengingat situasi saat ini, kami meminta pemerintah Israel untuk memungkinkan keluarganya mengunjunginya,” Jacques de Maio kepala Delegasi ICRC untuk Palestina mengatakan.

Tahanan Palestina di penjara-penjara Israel telah melakukan mogok makan untuk memprotes kondisi yang keras dalam penjara.

Ibu dari tahanan Palestina, Khader Adnan, anggota senior Jihad Islam yang dipenjara di Israel, memegang foto berbingkai anaknya di desa Tepi Barat Araba, dekat Jenin, pada tanggal 2 Juni 2015. (AFP Photo)

Ibu dari tahanan Palestina, Khader Adnan, anggota senior Jihad Islam yang dipenjara di Israel, memegang foto berbingkai anaknya di desa Tepi Barat Araba, dekat Jenin, pada tanggal 2 Juni 2015. (AFP Photo)

Bulan lalu, para pejabat Israel terpaksa membebaskan tahanan Palestina lainnya, Khader Adnan, setelah ia melakukan mogok makan selama 56 hari hingga membuatnya hampir meninggal.

Adnan telah dipenjara selama sekitar satu tahun tanpa tuduhan atau pengadilan.

Lebih dari 7.000 warga Palestina diperkirakan berada di penjara-penjara Israel dan pusat-pusat penahanan, diantara mereka tanpa tuduhan atau pengadilan.

Pekan lalu, Knesset Israel (parlemen) mengesahkan peraturan yang mewajibkan para tahanan yang mogok makan dipaksa makan melalui selang yang dimasukkan melalui rongga hidungnya.

Langkah ini telah mendapat kecaman dari kritikus lokal maupun internasional, dimana mereka menggambarkan tindakan tersebut sebagai bentuk penyiksaan. (ARN/PTV)

About ArrahmahNews (15820 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: