NewsTicker

Analis; Bashar Asad Tidak Menlca-Mencle Soal Teroris

DAMASKUS, Arrahmahnews.com - Seorang analis politik dan keamanan Suriah menggarisbawahi bahwa Presiden Bashar al-Assad tidak akan meninggalkan sikap kaku pada perang yang sedang berlangsung terhadap kelompok teroris yang didukung asing di negaranya.

Rusia_Ikut_Perangi_ISIS"Semua orang tahu bahwa Presiden Suriah adalah negosiator tegas dan ia tidak akan menerima solusi yang akan membahayakan kedaulatan Suriah dan integritas teritorial; maka kita menganggap perang sebagai satu-satunya solusi untuk menangani kelompok-kelompok teroris dan pendukung mereka," Peneliti Politik Suriah, Kamal Fayaz mengatakan kepada FNA pada hari Minggu.

Kamal Fayaz menggarisbawahi bahwa teroris tidak memiliki pilihan lain selain melarikan diri medan perang, dan mengatakan, "Pasti akan ada negosiasi atau kesepakatan dengan kelompok teroris seperti ISIS dan Al-Nusra, dan solusi politik akan dicari oleh negara-negara regional dan negara-negara besar. "

Fayaz juga menyinggung soal operasi militer tentara Suriah di Tengah dan bagian utara negara itu, dan berkata, "pertempuran Sahl al-Qab dan Idlib belum selesai dan pertempuran ini pasti akan berlangsung lama."

Dia menegaskan bahwa teroris mencoba untuk mengambil pertempuran ke daerah pesisir Suriah untuk mencegah tentara Suriah dari memukul kubu teroris di Timur dan Barat Ghouta.

Pada bulan Juli, seorang analis politik senior mengatakan pemerintah Suriah akan mulai mendapatkan keuntungan militer dalam beberapa hari mendatang.

“Suriah akan menyaksikan perkembangan politik dan militer baru yang mendukung pemerintah Damaskus,” kata Peneliti Suleiman kepada FNA.

Dia lebih jauh mengatakan bahwa kemenangan militer baru-baru ini menunjukkan bahwa tentara Suriah telah menggagalkan usaha teroris yang ingin membuat situasi di Syria Utara kritis.

Suleiman mengatakan bahwa tentara Suriah sedang mempersiapkan operasi darat dan udara besar-besaran untuk membersihkan Utara Suriah dari teroris Takfiri.

“Serangan intensif oleh teroris di Utara Suriah, menunjukkan bahwa ada rencana politik (untuk menyelesaikan krisis Suriah) untuk membesarkan situasi itu di dunia internasional,” tambahnya.

Pada bulan Mei, seorang ahli militer Suriah mengatakan bahwa kemenangan terakhir tentara dan gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon di pedesaan Damaskus membuat rencana koalisi teroris gagal totodal di wilayah al-Qalamoun.

“Al-Qalamoun adalah adegan pertempuran dan penghancuran tulang-tulang koalisi kelompok teroris yang dikenal dengan Jaysh Al-Fath yang diplot untuk maju menuju Al-Qalamoun di dua front di Selatan dan Utara setelah kunjungan Zahran Aloush (komandan kelompok Jaysh al-Islam teroris yang berafiliasi dengan Front Islam) ke Turki, tapi tentara Suriah dan gerakan perlawanan Libanon dalam pertempuran al-Qalamoun dengan tujuan mengalahkan plot teroris”, Ahli Militer Suriah, Ali Maqsud mengatakan kepada FNA .

Zahran Aloush baru-baru ini bertemu Ahmed Issa al-Sheikh, mantan komandan Saqour al-Sham di Istanbul untuk mengkoordinasikan serangan teroris di al-Qalamoun.

“Tentara Suriah dan kontrol gerakan perlawanan atas 385 kilometer persegi al-Qalamoun dan menghancurkan rencana strategis teroris untuk menghubungkan Al-Qalamoun al-Haramoun. [SFA/FNA]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: