News Ticker

BreakingNews: Baku Tembak Polisi dan Kelompok Teroris Mujahidin

JAKARTA, Arrahmahnews.com - Penembakan antara Polisi dan Kelompok Mujahidin Timur, saat Anggota Brimob berupaya membawa mayat sang teroris. Namun, di tengah perjalanan anggota Brimob diberondong tembakan oleh kelompok Santoso. Bryan tewas dalam baku tembak antara polisi dengan sekitar 30-an orang yang diduga merupakan anggota kelompok Mujahidin Indonesia Timur pimpinan Santoso. Informasi yang dihimpun anggota teroris yang tewas itu diduga bernama Urwah alias Bado. (Baca Pondok Qurani Jundullah Karangploso Malang Rumah Transit ISIS Di Indonesia)

KELOMPOK MUJAHIDIN INDONESIA TIMUR (SANTOSO)

Iptu Brayen Theophani, Kasubden Gegana Poso Den B Brimob Landangan Poso, Perwira polisi itu yakni Bryan Theophani Tatontos baru naik pangkat pada 1 Juli 2015 lalu menjadi Iptu. itu tewas tertembak teroris, Rabu (19/8) sekitar pukul 14.30 WITA. Bryan dianugerahi kenaikan pangkat menjadi Ajun Komisaris Polisi Anumerta. (Baca Karangploso Malang Jadi Sarang ISIS)

"Pada kontak tembak yang keempat ada satu teroris yang tertembak. Pada saat dilakukan evakuasi, anggota kita yang juga tertembak akhirnya meninggal dunia kemarin," kata Haiti di Mabes Polri, Jumat (21/8). (Baca Densus 88 Kejar ISIS Di Malang)

Hingga saat ini pihak Polri masih terus memburu teroris Santoso dan puluhan anak buahnya yang kini ‎berada di pegunungan Langka Poso.

Upaya memberangus kelompok teroris jaringan Mujahidin Indonesia Timur pimpinan Santoso tak pernah berhenti. Sejak 17 Agustus 2015, sudah terjadi lima baku tembak antara Brimob Polda Sulteng bersama Densus 88 Antiteror Mabes Polri dengan  Santoso Cs.

Namun, ini tak menyurutkan semangat Polri memberangus kelompok Santoso yang terkenal licin dan menguasai medan hutan belantara tersebut. Polri pun menambah kekuatan dengan mengirimkan ratusan anggota Brimob Mabes Polri. “Oleh karena itu kami tambah kekuatan. Sudah kami kirim 140 personel dari Brimob Mabes Polri,” kata Haiti.

Menurut dia, penambahan personel ini juga dilakukan untuk bisa menemukan Santoso Cs di hutan belantara itu. Ketika 17 Agustus lalu, Polri sudah mengidentifikasi keberadaan camp persembunyian mereka. Sejauh ini, kata Haiti, Polri belum perlu meminta bantuan kepada TNI untuk mengejar kelompok Santoso Cs. “Sementara kami sudah berkoordinasi (dengan TNI), tetapi belum kami minta bantuan,” jelas jenderal bintang empat itu.

Kelompok Santoso diduga masih berpencar di hutan belantara. Saat ini, kata Haiti, diduga masih ada 30-40 orang pengikut Santoso di hutan tersebut. Haiti menambahkan, kalau tak ditindak tegas, mereka bisa memobilisir dari berbagai tempat untuk menambah kekuatan. “Termasuk juga masalah senjata. (Nanti) dia (teroris) juga bisa beli senjata dengan dana sumbangan dari simpatisan,” ujarnya. (ARN/BerbagaiMedia/MM)

About ArrahmahNews (15848 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: