NewsTicker

Penyelidikan 9/11 Akan Mengguncang Politik AS dan Perang Saudara

Arrahmahnews.com, NEW YORK - Pemerintah AS ragu-ragu untuk menyelidiki peristiwa 11 September 2001 karena penyelidikan nyata 9/11 akan mengguncang sistem politik AS, menurut seorang sarjana Amerika di Wisconsin.

War_On_TerrorDr Kevin Barrett, anggota pendiri Panel Ilmiah untuk Investigasi 9/11, membuat pernyataan dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada hari Jumat (12/9), ketika Amerika Serikat memperingati ulang tahun ke-14 dari tragedi serangan 11 September, yang menewaskan ribuan orang tewas.

"Sebuah penyelidikan nyata 9/11 akan mengguncang sistem politik Amerika Serikat... dan bahkan bisa menyebabkan perang saudara," kata Dr Barrett.

“Kebenaran tentang 9/11 begitu mengerikan bahwa jika orang-orang Amerika benar-benar mau mengetahui kebenaran serangan tersebut, sungguh mereka benar-benar akan kehilangan kepercayaan pada pemerintah, karena kenyataannya adalah bahwa faksi kekuasaan di Amerika Serikat -Fraksi neokonservatif- yang mengatur peristiwa 11 September, 2001 sebagai New Pearl Harbor, yang dirancang untuk meluncurkan agenda mereka dalam mendominasi dunia dan rollback kebebasan di Amerika Serikat,” tambahnya.

Serangan 11 September, juga dikenal sebagai serangan 9/11, adalah serangkaian serangan di AS yang menewaskan hampir 3.000 orang dan menyebabkan kerugian sekitar $ 10 milyar dari kerusakan properti dan infrastruktur.

Para pejabat AS menegaskan bahwa serangan itu dilakukan oleh teroris al-Qaeda, tapi banyak para ahli telah pertanyaan kebenaran itu, terlebih dengan banyaknya bukti-bukti konspirasi dibalik serangan itu. Mereka percaya bahwa oknum dalam pemerintah AS mengatur atau setidaknya mendorong serangan 9/11 untuk mempercepat mesin perang AS dan memajukan agenda Zionis.

“Pada dasarnya, Amerika Serikat telah hancur, konstitusi telah tergadai, ekonominya telah dihancurkan, semua atas nama perang palsu dan terorisme yang dimulai dengan pekerjaan orang dalam pada 11 September – sebuah kudeta neokonservatif, ” kata Dr Barrett, penulis menyoal Perang Melawan Teror.

Ketika ditanya mengapa neokonservatif melakukan serangan 9/11, ia mengatakan bahwa mereka persis mengatakan kepada kami mengapa mereka melakukannya. Hanya membaca tulisan-tulisan mereka dan mendengarkan pidato mereka. Orang-orang seperti Patrick Clawson dari Washington Institute menegaskan kebijakan Timur Dekat telah terbuka yang disebut dengan bendera palsu 9/11, seperti Pearl Harbor… invasi palsu dari Meksiko, Teluk Tonkin. “

“Patrick Clawson itu lembaga terkemuka yang disponsori kebijakan Yahudi Israel, telah mengatakan kepada kita bahwa kita memerlukan bendera palsu, serangan palsu, menyalahkan Iran untuk memulai perang terhadap Iran. Dia mengatakan hal tersebut secara terbuka, dan anda dapat mengecek kembali videonya untuk membuktikannya”, katanya.

“Neokonservatif secara terbuka mengakui mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Mereka mengikuti filosofi Trotskyisan, yakni kebohongan besar dan kekerasan massal. Dan mereka percaya bahwa mereka adalah elit yang memiliki hak bahkan kewajiban untuk memanipulasi pikiran masyarakat dengan menciptakan bukti teror palsu untuk mencapai agenda mereka,” tegasnya.

“Mereka telah merencanakan New Pearl Harbor satu tahun sebelum 9/11 dan kemudian melakukannya. Bahkan jejak mereka tidak tersembunyi. Kemudian menuding al-Qaeda dibalik serangan tersebut tanpa bukti-bukti yang jelas, akhirnya agenda melancarkan serangan ke Afganistan dan Irak pun dimulai dengan bendera palsu “Perang Terhadap Terorisme”, Dr. Barrett. [AM/MM/ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: