Kedubes Rusia di Suriah Diserang Mortir Oleh Kelompok Pro Teroris

DAMASKUS, Arrahmahnews.com – Kementerian Luar Negeri Rusia pada Senin (21/9/2015), menyerukan “tindakan nyata” untuk mengatasi krisis di Suriah. Seruan ini dilayangkan setelah mendaratnya sebuah mortir di areal Gedung Kedutaan Besar Rusia di Damaskus.(Baca Zionis Israel Tidak Terima Lihat Rusia Bantu Suriah, Netanyahu Akan ke Rusia)

Kedubes Rusia di Damaskus diserang Mortir

“Pada pukul 9 pagi, tanggal 20 September, sebuah mortir menghantam wilayah kedutaan Rusia di Damaskus. Mortir itu menghujam tanah dan tidak menimbulkan kerusakan,” sebut pernyataan Kementerian Luar Negeri Rusia, seperti dikutip dari Tass.

Kementerian itu mengatakan penembakan itu dilakukan dari arah lingkungan Jobar, dimana basis militan anti-pemerintah bercokol.

Rusia menyalahkan pasukan yang memerangi Presiden Suriah Bashar al-Assad atas serangan ini. “Kami mengutuk serangan teror pada perwakilan diplomatik Rusia di Damaskus. Moskow menunggu tindakan konkret dan bukan hanya kata-kata,” lanjut pernyataan itu. (Baca Israel, Saudi, Turki, Yordania Kompak Bantu Suplai Senjata Teroris Suriah)

Kedutaan Rusia di Damaskus telah menjadi sasaran peluru pada kesempatan sebelumnya dalam beberapa bulan terakhir.  Pada bulan Mei, satu orang tewas oleh mortir yang mendarat di dekat kedutaan. Dan juga pada bulan April, tiga orang luka-luka ketika mortir mendarat di dalam kompleks kedutaan.

Kremlin memberikan dukungan ke Damaskus dalam memerangi terorisme. Selama ini, Rusia adalah pendukung setia rezim Assad. Saat ini Rusia bahkan telah mengirimkan sejumlah kendaraan tempur dan penasihat militer ke Suriah, sebuah langkah yang dikecam oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Kebijakan Rusia itu juga membuat kaum pemberontak Suriah ketar-ketir. Dengan terlibatnya Rusia secara langsung dalam perang di Suriah, maka upaya kaum pemberontak untuk menyingkirkan Assad dari tampuk kekuasaan menjadi lebih berat. (ARN/MM/PTV/Tass)

About Arrahmahnews 30598 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.