News Ticker

Ledakan Bom Kembar di Ankara Turki, 86 Tewas dan 186 Luka-Luka

ANKARA-TURKI, Arrahmahnews.com - Setidaknya 86 orang tewas dalam dua ledakan ketika sekelompok aktifis sayap kiri dan aktifis pro-Kurdi berkumpul dalam sebuah demonstrasi damai di ibukota Turki, Ankara pada hari Sabtu (10/10). (Baca juga: Detik-detik Ledakan Bom di Ankara Turki :Video)

Korban Bom Turki

Serangan yang terjadi di dekat stasiun kereta api utama Ankara itu merupakan ledakan paling mematikan dalam sejarah kota tersebut. Serangan itu juga segera meningkatkan ketegangan yang semula memang sudah tinggi di tengah tindakan ofensif pemerintah terhadap milisi Kurdi, menjelang pemilu Turki pada 1 November nanti,

Mayat para aktivis “Kerja, Perdamaian dan Demokrasi” yang tewas, terlihat berserakan di tanah setelah ledakan, bersama dengan spanduk-spanduk yang semula mereka bawa.

62 orang tewas ditempat dan 24 lainnya meninggal akibat luka-luka di rumah sakit. Menteri Kesehatan Mehmet Muezzinoglu mengatakan pada wartawan di Ankara bahwa masih ada 186 orang lainnya yang menderita luka-luka akibat serangan tersebut.

Korban Ledakan Bom Ankara

Seorang pejabat pemerintah Turki mengatakan kepada AFP bahwa pemerintah “menduga  hal ini ada hubungannya dengan teroris,” tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Laporan-laporan mengatakan mereka sedang menyelidiki apakah serangan pembom bunuh diri terlibat di dalamnya.

Kekacauan segera tercipta begitu terjadi ledakan. Polisi segera memenuhi TKP dan ambulans hilir mudik mengangkut pasien.

“Kami mendengar sebuah ledakan besar dan kemudian disusul satu ledakan yang lebih kecil dan kemudian ada keramaian dan kepanikan. Kemudian kami melihat mayat-mayat di sekitar stasiun,” ungkap Ahmet Onen, 52.

“Sebuah demonstrasi yang semula menyuarakan perdamaian, kini telah berubah menjadi pembantaian. Saya tidak mengerti  semua ini,” katanya terisak-isak.

Seorang reporter AFP melaporkan bahwa para polisi Turki melepaskan tembakan ke udara untuk menghalau para demonstran yang marah atas kematian teman-teman sesama aktifis mereka di TKP.

Sebuah rekaman video amatir yang diperlihatkan televisi NTV, menunjukkan para aktifis yang tersenyum, saling bergandengan tangan dan berdansa sebelum  tiba-tiba mereka berjatuhan ketika  ledakan besar terjadi di belakang mereka.

Laporan awal menyatakan bahwa yang terjadi adalah ledakan tunggal, namun media Turki kemudian mengatakan ada dua ledakan terpisah dengan jangka waktu singkat.

Laporan tersebut juga mengatakan bahwa ratusan orang di Ankara bergegas menuju ke rumah sakit untuk menyumbangkan darah bagi para korban.

Partai Rakyat Demokratik pro-Kurdi (HDP) adalah salah satu dari beberapa kelompok yang ikut mengambil bagian dalam aksi demonstrasi  pro-perdamaian tersebut.

“Kita dihadapkan dengan sebuah pembantaian besar. Sebuah serangan barbar telah dilakukan,” ungkap  Selahattin Demirtas, pemimpin HDP.

Ia menyalahkan “mafia negara” dan mentalitas pemerintah yang bertindak seperti seorang pembunuh berantai” atas serangan itu.

Serangan itu datang menjelang pemilu yang akan berlangsung pada 1 November dan ditengah gelombang kerusuhan yang terus terjadi di Turki selama beberapa bulan terakhir. (ARN/AhramOnline

About ArrahmahNews (12490 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Kunjungan Mendadak Putra Mahkota ke Rusia | SalafyNews

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: