News Ticker

Beijing Bersumpah Tanggapi kapal AS di Laut Cina Selatan

"Kami sangat menentang segala upaya atas nama kebebasan navigasi yang dapat merusak kepentingan, keamanan dan kedauatan negara" kata Yang.

BEIJING, Arrahmahnews.com – Cina peringatkan Angkatan Laut Amerika Serikat atas pelanggaran wilayah perairan, dengan mengatakan bahwa ia akan mengambil “langkah yang diperlukan” dalam reaksi terhadap serbuan US ke pulau-pulau yang disengketakan di Laut China Selatan. (Baca juga: AS Halangi China Bantu Rusia Perangi ISIS di Suriah)

“Kami akan mendesak AS untuk tidak melanjutkan ke jalan yang salah. Tetapi jika pihak AS tetap melakukan kesalahan, kami akan mengambil semua langkah yang diperlukan sesuai dengan kebutuhan, “kata juru bicara Kementerian Pertahanan China Kolonel Yang Yujun dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis (29/10).

Pernyataan itu diterbitkan satu hari setelah kapal perusak USS Lassen yang dipandu rudal  berlayar dengan jarak 12 mil laut (22 kilometer) dari salah satu pulau buatan di Laut Cina Selatan. (Baca juga: Yuan China Tumbangkan Hegemoni Dolar AS)

Sebagai tanggapan, Cina memanggil Max Baucus, duta besar AS untuk Beijing, untuk memprotes kapal patroli AS di sekitar pulau-pulau buatan Cina dan mendesak Washington untuk menahan diri dari tindakan tersebut.

Di tempat lain dalam komentarnya, juru bicara Kementerian Pertahanan China menegaskan klaim Beijing bahwa kapal AS telah melanggar kedaulatan Cina dan hukum internasional. Dia lebih jauh menuduh Washington menyalahgunakan hak kebebasan navigasi dan pesawat untuk kepentingannya sendiri.

“Kami sangat menentang segala upaya atas nama kebebasan navigasi yang dapat merusak kepentingan, keamanan dan kedauatan negara” tambah Yang.

China mengklaim kedaulatan atas semua Laut Cina Selatan, yang juga diklaim sebagian oleh Taiwan, Brunei, Vietnam, Malaysia dan Filipina.

Washington telah memihak saingan China dalam sengketa wilayah, Beijing menuduh AS campur tangan dalam isu-isu regional dan sengaja mengaduk ketegangan di perairan yang diperebutkan, yang diyakini kaya akan minyak dan gas.

Bagaimanapun AS telah menuduh Beijing menjalani apa yang disebut program reklamasi lahan di Laut Cina Selatan dengan membangun pulau buatan di wilayah yang disengketakan. (ARN/PTV)

About ArrahmahNews (12499 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: