News Ticker

Analis; Turki Sengaja Lakukan Penyergapan Bomber Rusia Su-24M

12 Desember 2015

WASHINGTON, Arrahmahnews.com – Pierre Sprey, seorang analis pertahanan AS yang sangat dihormati dan terlibat dalam pengembangan F-16, mengatakan bahwa ia tidak memiliki keraguan apapun bahwa serangan Turki yang menghantam bomber Rusia Su-24M adalah hasil dari penyergapan terencana.

Sewaktu diminta komentarnya oleh Majalah Harper, ia mengatakan F-16 Turki menembak jatuh bomber Rusia Su-24M di Suriah dekat perbatasan Turki, dan setelah melakukan analisis dari dekat, Sprey menyimpulkan bahwa “bukti terlihat cukup kuat bahwa Turki sedang menyiapkan penyergapan”.

Sudah jelas, menurut Sprey, bahwa F-16 Turki tidak hanya berpatroli di perbatasan mereka, tapi melaksanakan tugas khusus, berputar-putar selama lebih dari satu jam pada ketinggian sangat rendah menunggu pesawat Rusia.

“Mereka pasti tidak melakukan patroli udara rutin di sepanjang perbatasan,” analis mencatat. “Tindakan mereka sama sekali tidak mewakili rutinitas, dilihat dari waktu patroli setiap harinya.”

Sprey mengiingatkan bahwa target pengebom Su-24M ‘berada di daerah sekitar lima mil (sekitar 8 kilometer) sebelah selatan dari perbatasan Turki, dekat persimpangan perbatasan penting, yang meliputi suku yang bersimpati kepada al-Nusra dan Daesh (ISIL/ISIS).

Jika memperhatikan pesawat Turki yang terbang di daerah sekitar 25 mil (40 km) utara dari perbatasan selama hampir satu lebih, “hal penting,” dari itu kata analis, adalah bahwa “mereka tidak berkeliaran di dataran tinggi – duapuluh sampai tigapuluh ribu kaki – untuk menghemat bahan bakar, yang seharusnya berkeliaran jika F-16 Turki memang ingin melakukan patroli di perbatasan secara rutin yang cukup rendah, sekitar 7.500 sampai delapan ribu kaki …. cakupan radar Suriah dan Rusia turun sekitar Latakia. “

Mengingat jarak mereka (lebih dari 400 km) dari wilayah mereka, dan berkeliaran di ketinggian rendah, Sprey menegaskan bahwa F-16 benar-benar melakukan penyergapan.

“… Sekarang tentang 10:15. bomber Rusia Su-24s yang baru saja menyelesaikan serangan pertama mereka dan akan kembali melakukan serangan dari posisi timur dari target. Pada saat itu, dua F-16 keluar dari pola berkeliaran mereka terbang dalam garis lurus ke selatan, cukup jelas di bawah kontrol Turki karena mereka jelas berburu Su-24s dan mengikuti jalan melengkung, mereka langsung menuju titik intercept”.

Analis mengatakan setelah serangan itu, pesawat Turki terjun di bawah delapan ribu kaki untuk menghindari radar Suriah, dan benar-benar menembus wilayah udara Suriah “sebelum kembali [menuju] utara untuk pulang ke Diyarbakir”.

Menunjukkan bahwa masih belum jelas apakah pelanggaran wilayah udara Turki, bahkan untuk 17 detik sebagaimana yang diklaim Turki benar-benar terjadi. Sprey mencatat bahwa dalam hal apapun, pesawat Turki tidak menyerang pesawat Rusia pada tahap pertama, “hanya duduk dan menunggu sampai pesawatRusia terbang pola lama re-serangan dan pada delapan menit kemudian, saat itulah Su-24 diserang dan ditembak oleh F-16 Turki. “

Pada akhirnya, analis menyatakan, “antara bahan bakar, ketinggian rendah dari pola bertahan F-16s, yang secara ajaib bertepatan dengan waktu penerbangan dari pesawat Rusia, dan fakta bahwa mereka bahkan tidak mengejar pesawat segera setelah serangan di perbatasan, semua seperti operasi pra-direncanakan. “

“Penyergapan”, kata Sprey, “tidak akan menjadi sulit untuk menarik off, karena Rusia dalam account rinci dari ini, mereka telah berkoordinasi dengan NATO dan Amerika, mengumumkan serangan ini dengan baik, dan mengikuti protokol NATO”.

Adapun seharusnya peringatan radio Turki, analis mencatat bahwa mereka mungkin memiliki jenis yang tidak dapat diterima: “Sekarang begitu terjadi bahwa Su-24s memiliki radio onboard untuk menerima sinyal frekuensi UHF, fakta yang diketahui Amerika, NATO dan Turki. ” Sementara “itu mungkin benar bahwa Turki melalui radio memberikan peringatan … peringatan-peringatan, mungkin sudah ditransmisikan hanya pada frekuensi sipil internasional sehingga Su-24s tidak akan pernah mendengar mereka.” [ARN]

About ArrahmahNews (12484 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: