News Ticker

AS Gunakan “Perang Melawan Terorisme” Untuk Pertahankan Hegemoni

12 Desember 2015

CALIFORNIA, Arrahmahnews.com – Amerika Serikat telah meluncurkan Perang Melawan Teror dalam upaya untuk mempertahankan hegemoni global dan menghadapi kekuatan dunia multi-kutub yang dipimpin oleh Rusia dan China, kata seorang sarjana Amerika dan analis politik.

Dennis Etler, profesor Antropologi di Cabrillo College di Aptos, California, membuat pernyataan dalam sebuah wawancara dengan Press TV ketika diminta untuk mengomentari sebuah jajak pendapat baru yang menunjukkan persentase orang di Amerika Serikat yang peduli terhadap terorisme telah meningkat beberapa minggu pasca serangan 11 September 2001.

Hampir 80 persen orang Amerika mengatakan serangan teroris adalah “sangat mungkin terjadi dalam beberapa bulan ke depan,” menurut jajak pendapat New York Times / CBS yang dirilis pada Kamis.

Profesor Etler mengatakan “Perang Melawan Terorisme” telah “dikejar tanpa gangguan sejak akhir 1990-an ketika serangan al-Qaeda pertama kali menghantam AS. Itu dibingkai sebagai landasan kebijakan luar negeri AS oleh pemerintahan George W. Bush bahkan sebelum serangan 9/11 yang meruntuhkan World Trade Center di New York City, sudah menjadikan alasan untuk menyerang negara demi negara”.

“‘Perang Melawan Terorisme’ telah digunakan sebagai alat pembenaran untuk invasi Afghanistan dan Irak serta pendudukan berikutnya oleh pasukan Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan NATO. Meskipun pemerintahan Obama pada platformnya ingin mengakhiri perang di Irak dan Afghanistan, namun mereka tetap terus menjalankannya. ‘Perang Melawan Terorisme’ masih menjadi pusat kebijakan luar negeri AS dan telah menyebar ke Suriah, Yaman, Pakistan dan negara-negara Afrika serta kawasan sub-Sahara di mana pasukan AS dan penasihat telah dikerahkan untuk memerangi kegiatan teroris, ” tambahnya.

“Selain konflik militer ‘Perang Melawan Terorisme’ juga menyebabkan serangkaian serangan teroris di tanah air dari sekutu AS. Ini termasuk serangan mematikan terhadap sasaran sipil di London, Madrid, Paris, dan Amerika Serikat selain di tempat lain. Pembantaian terbaru di San Bernardino, California telah menghidupkan kembali kekhawatiran serangan teroris di AS, dengan jajak pendapat menunjukkan bahwa hampir 80 persen mengharapkan serangan lain lebih mungkin dalam beberapa bulan ke depan. Tingkat ketakutan dan kecemasan belum terlihat sejak serangan 9/11 lebih dari satu dekade yang lalu, “kata analis.

Siapa yang diuntungkan dari serangan teroris?

Profesor Etler mengatakan, “Pertanyaan, ‘siapa yang diuntungkan dari serangan ini?” Jawaban yang jelas adalah orang-orang di Amerika Serikat, Israel, Arab Saudi, yang di [Persia] Gulf Serikat dan Turki yang ingin melihat kekalahan dan kehancuran negara anti-imperialis, baik itu sekuler atau dimotivasi oleh agama, mereka adalah penerima manfaat utama dari kekacauan yang melanda Timur Tengah dan wilayah lain di dunia. “

“AS ingin mempertahankan posisinya dari hegemoni global dan melawan bangkitnya dunia multi-kutub yang dipimpin oleh Rusia dan Cina. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan kipas api perang dan ketidakstabilan di perbatasan mereka, berharap bahwa efek destabilisasi akan tumpah dan mengancam mereka di rumah mereka, “jelasnya.

“Israel menggunakan kekacauan untuk mengkonsolidasikan cengkeraman atas tanah Palestina dan memungkinkan mereka untuk melakukan kampanye teror mereka sendiri di Gaza dan Tepi Barat dengan bendera ‘Perang melawan Terorisme.’

“Turki di bawah kepemimpinan Erdogan ingin menggunakan ‘Perang Melawan Terorisme’ untuk memperluas pengaruhnya ke tanah Turki di Asia Tengah, termasuk China Xinjiang. Arab Saudi dan [Persia] Gulf ingin menggunakan klien Salafi mereka dalam rangka untuk memperluas pengaruh mereka di seluruh kawasan dalam pertengkaran dengan Iran dan sekutunya. “

Pion atau aktor otonom bersedia, apakah itu penting?

Profesor Etler mengatakan “Perang Melawan Terorisme” melayani tujuan dan kepentingan mereka yang paling menghasilkan. Sementara yang menjadi korban, termasuk negara-negara yang telah dipotong-potong atau dipecah-belah dengan fitnah terorisme.

“Dengan demikian menjadi penting, apakah para teroris menjadi pion kaum imperialis, budak mereka atau aktor otonom dengan agenda mereka sendiri. Itu tidak membuat sedikit pun perbedaan apakah serangan teroris terhadap warga sipil adalah ‘operasi bendera palsu,’ atau hanya serangan yang termotivasi oleh ideologi ganas. Dalam setiap kasus serangan melayani kepentingan komplotan imperialis yang diperintahkan oleh Amerika Serikat yang mencakup Zionis, Salafi Wahabi, dan Panturkists.

“Serangan teroris Homeland bermain dari tangan orang-orang yang ingin terus berperang melawan orang-orang yang menjadi korban utama dari serangan teroris. AS dan sekutunya adalah lokomotif dana dan pasokan langsung dan tidak langsung gerombolan teroris. Ini adalah contoh sempurna dari seorang pencuri yang berteriak ‘Menangkap pencuri”, Profesor Etler menyimpulkan. [ARN]

About ArrahmahNews (12511 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Assad: Turki Nyawa ISIS – VOA ISLAM NEWS

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: