News Ticker

Badan Dunia Desak Turki Segera Selidiki Kematian Wartawan Suriah ‘Naji Jerf’

30 Desember 2015

ANKARA, ARRAHMAHNEWS.COM – Pengawas media, termasuk badan PBB, mendesak Turki untuk melakukan penyelidikan yang cepat dan tidak memihak atas pembunuhan Naji Jerf, seorang jurnalis Suriah yang terkemuka. Sementara itu, Reporters Without Borders menyatakan keraguan mereka bahwa Ankara akan memenuhi tuntutan tersebut.

“Kami sungguh-sungguh mendorong otoritas Turki untuk menyelidiki pembunuhan tersebut secepat mungkin dan untuk melakukan investigasi penuh serta tidak memihak,” ungkap Johann Bihr, kepala Reporters Without Borders (RWB) untuk Eropa Timur dan Asia Tengah, kepada Russia Today, Senin (28/12). (Baca juga: ISIS Akui Bunuh Wartawan Suriah di Turki)

CXWKs8aWsAIcBIU
Bagaimanapun juga, ia menekankan bahwa kejahatan terhadap perwakilan dari media adalah “sangat jarang benar-benar diselidiki” di Turki.

“Sayangnya, kami harus mencatat bahwa impunities benar-benar luas [di Turki] untuk kasus-kasus kekerasan terhadap jurnalis, tidak hanya pembunuhan, tetapi ada serangan meluas terhadap wartawan, misalnya, yang dilakukan oleh petugas polisi,” kata Bihr. (Baca juga: IN MEMORIAM, Serena Shim, Wartawan Pemberani Yang Ungkap Perang Kotor AS, Turki, ISIS di Suriah

)

Penulis beberapa dokumenter anti-ISIS, Naji Jerf, ditembak di kepala di siang hari bolong di kota Gaziantep, Turki, pada hari Minggu.

Ia menjadi wartawan Suriah ketiga yang dibunuh di Turki selama tiga bulan terakhir setelah Ibrahim Abd al-Qader dan Harga Hamadi ditemukan tewas apartemen di kota Urfa pada bulan Oktober. (Baca juga: Turki Bungkam Media Yang Kritik Hasil Pemilu)

Serangan terhadap wartawan Suriah itu diklaim dilakukan oleh jihadis ISIS, yang menguasai sebagian besar di Suriah dan Irak.

“Situasi saat ini benar-benar semakin berbahaya. Dan kami benar-benar khawatir tentang efek mengerikan dari insiden tersebut mungkin terhadap rekan-rekan kami, semua wartawan dan aktivis Suriah di pengasingan di Turki, “kata wakil RWB itu. (Baca juga: Lagi, Turki Tangkap Wartawan Asing di “Zona Terlarang”)

“Situasi ini memburuk karena militan ISIS entah bagaimana merasa mudah untuk menyeberang perbatasan di satu sisi atau yang lain,” tambahnya.

Bihr menggambarkan keadaan kebebasan pers di Turki sebagai sesuatu yang “mengerikan”. Ia menyeru kepada Ankara untuk “mengizinkan wartawan dari seluruh spektrum politik mengekspresikan diri.”

Presiden Asosiasi Koresponden PBB, Giampaolo Pioli, mengatakan bahwa hal itu adalah “kewajiban moral Turki di depan dunia” untuk menemukan pembunuh Jerf, Pimpinan redaksi dari bulanan Hentah, karena serangan mematikan itu terjadi di wilayahnya. (ARN)

About ArrahmahNews (12499 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: