News Ticker

Operasi Rahasia AS, Inggris, Perancis di Suriah

5 Fenruari 2016

WASHINGTON, ARRAHMAHNEWS.COM – Dengan membuat tuduhan terhadap Moskow, pemerintah Obama terang-terangan telah mengakui apa yang telah diketahui dari awal, yakni kehadiran pasukan khusus AS di dalam wilayah Suriah dalam rangka mendukung teroris yang berafiliasi dengan Al Qaeda. Jangan sampai kita lupa, ini merupakan tindakan mendeklarasikan perang terhadap negara berdaulat (Suriah) dan melanggar hukum internasional.

Para pejabat AS telah menuduh bahwa Angkatan Udara Rusia tidak benar-benar menargetkan ISIS teroris, mereka menarget agen CIA yang mensponsori teroris di dalam wilayah Suriah.

Menurut seorang pejabat AS dalam wawancara dengan Fox News;

“Putin sengaja menargetkan pasukan kami, yang membantu militan oposisi untuk hidup mereka”.

Moskow “sengaja menargetkan” pasukan AS yang mendukung militan di Suriah, sebagai bagian dari kampanye militer yang telah menewaskan hingga 150 pemberontak CIA terlatih, seorang pejabat AS mengatakan kepada Fox News.

Klaim yang menyatakan bahwa misi Rusia untuk menghancurkan ISIS benar-benar failed, misi mereka yang sebenarnya adalah untuk membunuh aset Amerika di Suriah. ( 14 Oktober 2015 ).

“Orang-orang kami ” tidak hanya mencakup “teroris moderat” yang dilatih oleh aliansi militer Barat itu, juga termasuk yang tak terhitung jumlahnya, seperti penasehat militer, agen intelijen dan tentara bayaran (sering direkrut oleh perusahaan keamanan swasta) yang beroperasi di Suriah sejak Maret 2011 .

Dari awal Pemberontakan Suriah , pasukan khusus Barat dan agen intelijen rahasia termasuk British SAS , Perancis Parachutistes , CIA , MI6 dan Mossad telah terintegrasi dalam barisan pemberontak. Kegiatan mereka tidak terbatas pada pelatihan. Mereka secara rutin terlibat dalam mengawasi pelaksanaan operasi teroris bersama-sama dengan pasukan khusus Turki dan Qatar, serta ribuan tentara bayaran yang direkrut dari negara-negara Muslim:

“Kerusuhan dan pembunuhan meningkat sejak konflik Suriah, sementara agen dari MI6 dan CIA sudah berada di Suriah untuk menilai situasi, seorang pejabat keamanan mengungkapkan. Pasukan khusus juga berbicara dengan tentara pembangkang Suriah. Mereka ingin tahu lebih tentang senjata dan pasukan Suriah”.

Dari awal para pemberontak telah berafiliasi dengan Al Qaeda, termasuk ISIS dan Al Nusra “disusupi” oleh militer dan intelijen Barat.

“MI6 dan CIA berada di Suriah untuk menyusup dan mendapatkan data intelijen”, kata sumber di lapangan.  Kami juga memiliki SAS dan SBS mencari tahu apa yang terjadi dan apa yang perlu dilakukan.

Kekuatan-kekuatan asing juga terlibat dalam pemberian data intelijen dan logistik serta operasi teror terhadap pemerintah Bashar Al Assad. Mereka selalu berkomunikasi melalui telepon satelit dengan AS , NATO , Turki dan militer Israel dan intelijen.

Tanpa dukungan Barat, teroris tidak akan mampu mendapatkan kontrol atas seluruh wilayah di Suriah. Dalam hal ini, Vladimir Putin mengisyaratkan bahwa ini tidak akan mungkin tanpa dukungan asing:

“Negara Islam yang disebut  dengan [ IS/ISIS/ISIL/DAESH] telah menguasai wilayah yang cukup besar. Bagaimana itu mungkin ? Pikirkan tentang hal ini, jika Damaskus atau Baghdad yang direbut oleh kelompok teroris, mereka akan memiliki otoritas resmi, dan akan memiliki launchpad untuk ekspansi global. Apakah ada yang berpikir tentang hal ini atau tidak?” (Pidato Vladimir Putin dalam Konferensi Valdai, Oktober 2015 ).

Dukungan rahasia kepada teroris telah dilakukan sejak awal perang pada Maret 2011. CIA mendukung teroris sebagai alat untuk memicu “perubahan rezim” di Suriah, menyiratkan pelaksanaan operasi intelijen rahasia di dalam wilayah Suriah:

“Agen mata-mata AS telah mempersenjatai dan melatih pemberontak di Suriah sejak 2013 untuk melawan rezim Assad (WSJ, 30 September 2015)”.

Menurut Daily Mail:

“Dan setelah CIA menghabiskan lebih dari dua tahun bekerja secara rahasia untuk mempersenjatai, melatih dan mendanai ribuan pemberontak Suriah untuk menentang dan menggulingkan Assad, pejabat AS menyaksikan kelompok-kelompok didikan mereka menjadi sasaran rudal Rusia”.

Bom pintar Rusia tidak dapat membedakan antara Teroris dan agen Barat yang bekerja untuk teroris di Suriah. Serangan udara Rusia dimulai pada akhir September 2015, yang ditujukan untuk memusnahkan unit teroris yang terintegrasi oleh pasukan khusus Barat.

“Bom pintar” Rusia, bagaimanapun tidak dapat membedakan posisi “jihadis” teroris dan pasukan khusus Barat serta tentara bayaran yang telah terintegrasi “menyusup” ke dalam pasukan pemberontak sejak Maret 2011.

CIA melakukan operasi bersama dengan British SAS dan Pasukan Khusus Perancis di Suriah. Sebuah laporan mengkonfirmasi bahwa AS, Pasukan Khusus Inggris dan sekutu telah berada di tanah Suriah sejak awal perang pada 2011. Pola yang mendasari adalah sama dengan Libya di mana pasukan khusus Barat telah terintegrasi dengan teroris sebelum intervensi militer NATO.

Website SAS Inggris terang-terangan mengakui bahwa “… [T] di sini telah obrolan menunjukkan bahwa Pasukan Khusus Inggris dalam beberapa cara yang membantu pasukan selaras terhadap rezim Suriah tumbuh”:

“Laporan tahunan pada akhir November, menyebutkan bahwa pasukan khusus Inggris telah bertemu dengan anggota Tentara Pembebasan Suriah (FSA) , sayap bersenjata dari Dewan Nasional Suriah. Tujuan nyata dari kontak awal ini adalah untuk membangun kekuatan pasukan pemberontak dan membuka jalan bagi setiap operasi pelatihan di masa depan”.

“laporan terbaru, menyatakan bahwa Pasukan Khusus Inggris dan Perancis telah aktif melatih anggota FSA, yang basis di Turki. Beberapa laporan menunjukkan bahwa pelatihan juga dilakukan di Libya dan Utara Lebanon. Personil MI6 Inggris dan UKSF (SAS / SBS) dilaporkan telah melatih “perang kota” kepada para pemberontak dan memasok senjata dan peralatan militer kepada mereka. Sementara CIA dan pasukan khusus diyakini memberikan bantuan komunikasi kepada para pemberontak.”

http://www.eliteukforces.info/uk-military-news/0501012-british-special-forces-syria.php

Elite-UK-Forces-2015-10-26-at-07.57.31-

Agustus 2015, Tabloid Inggris Sunday Express menulis, “SAS dress as ISIS fighters in undercover war on jihadis” lihat screen shot di bawah ini;

“Lebih dari 120 anggota yang tergabung dalam resimen elit dalam operasi shader di negara konflik, bertugas menghancurkan peralatan dan amunisi ISIS yang menurut kelompok pejuang terus bergerak untuk menghindari serangan udara Koalisi.

Ini terjadi hanya beberapa hari setelah David Cameron memberi “blanche carte” kepada SAS dan SBS untuk menargetkan pemimpin ISIS  sebagai bagian dari “spektrum yang luas” tanggapan atas pembunuhan 30 wisatawan Inggris oleh ISIS di resor pantai Tunisia.

Meskipun Perdana Menteri terus meng-informasikan, sumber militer tadi malam mengatakan kepada Sunday Express bahwa dia tidak memerlukan ” lampu hijau ” dalam setiap misi.

Sunday-Express-2015-10-25-at-16.28.29

Artikel ini menggambarkan kekuatan SAS yang menyamar sebagai teroris ISIS, yang bertindak sebagai bagian dari operasi Inggris Counter-Terrorism rahasia. (Untuk keterangan lebih lanjut lihat Stephen Lendman, British SAS Pasukan Khusus Berpakaian Teroris ISIS, Global Research, 4 Agustus 2015)

Kebenaran dari masalah ini adalah bahwa pasukan komando SAS ada untuk mengintegrasikan pemberontak, mengawasi operasi teror yang direncanakan dengan hati-hati di Suriah.

Pasukan Khusus Perancis di Suriah

Perancis telah aktif terlibat sejak awal pemberontakan di Suriah bersama AS, Inggris dan Israel. Pada bulan Februari 2012, 13 perwira militer Prancis ditangkap di Homs menunjukan kehadiran pasukan asing di Suriah yang tergabung dengan pemberontak. Laporan tersebut menyebutkan bahwa penangkapan itu bisa menjadi bagian dari “kontingen yang lebih besar” dari French Parachutistes (pasukan khusus). “(The Daily Star 5 Maret 2012)

Pemerintah Prancis awalnya bersikeras membantah laporan itu. Namun, sumber militer menegaskan bahwa negosiasi antara Paris dan Damaskus sedang berlangsung, untuk memulangkan para perwira militer Perancis;

“Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Prancis mengatakan, “Kami menolak gagasan ada pasukan Prancis di tanah di Suriah. Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan menambahkan, “Kami tidak memiliki informasi tentang ini. Kami tidak mengkonfirmasi atau menyangkal hal itu”. (Laporan : 13 perwira Prancis ditangkap di Suriah – Israel News, Ynetnews).

Artikel ini terjemah dari situs Blogfactory; link http://blogfactory.co.uk/archives/25176 

[ARN/AU]

About ArrahmahNews (12476 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: