NewsTicker

Presiden AS yang Akan Datang Tak Dapat Perbaiki Hubungan Kembali dengan Saudi

Minggu, 24 April 2016,

WASHINGTON DC, ARRAHMAHNEWS.COM – Hubungan antara Amerika Serikat dan Arab Saudi tidak mungkin dapat diperbaiki bahkan setelah Presiden Barack Obama meninggalkan kantor tahun depan dan presiden baru mengambil alih Gedung Putih, sebuah laporan mengatakan.

Hubungan AS-Saudi telah menjadi tegang karena beberapa masalah, terutama karena perjanjian nuklir Iran, agresi Saudi di Yaman, dan kebijakan luar negeri agresif Raja Salman, The Hill melaporkan pada hari Sabtu (23/04). (Baca juga: Pangeran Turki; Hubungan Saudi-AS Tidak Bisa Lagi Dipertahankan)

Sambutan dingin saat Obama tiba di Riyadh, adalah puncak dari ketegangan antara kedua negara, menurut surat kabar itu.

Laporan itu mengatakan hubungan AS-Saudi telah memburuk sejak Raja Saudi Salman bin Abdulaziz naik takhta, dan masuknya unsur-unsur yang lebih radikal dalam kabinetnya.

Di bawah raja baru, Riyadh tidak hanya melancarkan serangan di Yaman, namun juga meningkatkan dukungannya bagi kelompok teroris di Suriah, tetapi juga bersikeras menentang kesepakatan nuklir bersejarah antara Iran dan P5 + 1 kelompok negara -Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Cina , Rusia dan Jerman-. “Ini tidak seperti dua tahun yang lalu”, kata Senator Republik Bob Corker, ketua Hubungan Komite Luar Negeri, kepada The Hill.

Pada hari Rabu, Raja Salman pribadi menyambut para pemimpin dari negara-negara tetangga Arab untuk KTT tahunan Dewan Kerjasama Teluk (Persia) Namun saat Obama datang, Raja Salman hanya mengirim gubernur Riyadh untuk menerima Obama di bandara, yang secara luas dipandang sebagai penghinaan.

Tidak adanya raja di bandara adalah indikasi yang paling terlihat dari hubungan dingin antara kedua sekutu lama, menurut laporan tersebut. (Baca juga: Peristiwa “9/11” Bayangi Kunjungan Obama ke Arab Saudi)

Obama pada hari Kamis mengakui “perbedaan taktis” dalam beberapa hal antara Riyadh dan Washington, tetapi menambahkan, “Saya berpikir bahwa banyak ketegangan, itu terlalu berlebihan.”

Raja Salman Tipikal Keras

Mantan Duta Besar AS untuk Arab Saudi Robert Jordan mengatakan kepada surat kabar The Hill perbedaannya tidak baru. “Kami sudah pasang surut selama bertahun-tahun.”

Jordan yang baru-baru ini menulis sebuah buku waktu menjadi dubes di Riyadh, kata Salman “memiliki keunggulan lebih sulit untuk dia, yang mungkin terganggu dari beberapa anggota pemerintah dan Kongres.”

“Saya berharap akan ada upaya dari kedua belah pihak untuk menyelesaikan sesuatu pada jalur yang lebih baik,” kata Perry Cammack, asosiasi di Pengesahan Carnegie untuk Perdamaian Internasional dan mantan staf Departemen Luar Negeri. (Baca juga: Saudi Desak Israel Gunakan Lobi Yahudi Tutupi Keterlibatannya Dalam 9/11)

“Pada tingkat tertentu, mungkin berhasil,” tambahnya. “Tapi itu tidak mengubah busur keseluruhan. Saya tidak berpikir hal-hal yang akan kembali ke tempat mereka berada, dan mengatakan pada tahun 80-an atau 70-an”, lanjutnya yang menyinggung memburuknya hubungan As-Saudi pada tahun itu, dan hampir saja AS menginvansi Arab Saudi.

Dukungan Arab Saudi Pada Teroris

Sejumlah mantan anggota parlemen AS baru-baru ini meminta Gedung Putih untuk menyingkap dokumen yang menjelaskan keterlibatan Arab Saudi dalam serangan 11 September.

Mantan anggota Kongres mengatakan dokumen 28-halaman yang telah diklasifikasikan membuktikan dua warga Saudi berada di balik serangan 9/11, mendapat dukungan dan bantuan dari Riyadh di Amerika Serikat.

Laporan 28 halaman merupakan bagian dari laporan Kongres yang lebih besar pada 9/11 yang dirilis pada tahun 2002. Sebuah laporan mengatakan Obama dan pejabat intelijen sedang menimbang apakah akan menyingkap dokumen 28 halaman yang tersisa itu atau tidak. (Baca juga: Saudi Ancam Tarik Aset dari AS, Jika Kongres Mengaitkannya dengan insiden 9/11)

Selain itu, beberapa senator AS telah mendorong untuk RUU yang akan memungkinkan korban serangan teror menggugat keluarga penguasa Saudi di pengadilan AS untuk peran apapun dalam serangan 9/11.

Pemerintahan Obama telah bersekutu dengan Riyadh pada undang-undang, dan mengancam akan memveto itu.

Sementara itu, Arab Saudi telah mengancam akan menarik ratusan miliar dolar dari perekonomi AS jika Kongres meloloskan RUU itu. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: