NewsTicker

Rusia; Koalisi Pimpinan AS Dibalik Serangan Rumah Sakit Aleppo

Jum’at, 29 April 2016

MOSKOW, ARRAHMAHNEWS.COM – Rusia dan Suriah menolak tuduhan bahwa pesawat tempur mereka telah menargetkan sebuah rumah sakit di barat laut Aleppo. Selain itu, Moskow juga menunjuk bahwa koalisi pimpinan AS itu seharusnya bertanggung jawab atas insiden tersebut.

Dalam pernyataan yang dirilis pada hari Kamis, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa Moskow telah melakukan pengecekan tidak ada serangan udara di Aleppo dalam beberapa hari terakhir.

“Menurut informasi kami, pada malam 27 April untuk pertama kalinya setelah istirahat panjang, ada pesawat di atas Aleppo milik salah satu” dari para anggota koalisi yang dipimpin AS yang mengaku memerangi teroris ISIS, kantor berita Sputnik mengutip pernyataan Kementerian Pertahanan Rusia.

Menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, gelombang serangan udara menghantam rumah sakit al-Quds di lingkungan yang dikendalikan militan di daerah Sukkari, Aleppo pada Kamis pagi. Hampir 30 orang tewas dalam serangan itu.

Rumah sakit ini didukung oleh Dokter amal internasional Without Borders, juga dikenal dengan singkatan dalam bahasa Prancisnya sebagai MSF. Tiga anak dan enam staf rumah sakit, termasuk dokter anak terakhir di kota itu, berada di antara korban.

Anas al-Abdeh, kepala kelompok oposisi Koalisi Nasional Suriah, menuduh Rusia melanggar penghentian permusuhan, yang mulai berlaku akhir Februari, “terutama di Idlib dan Aleppo.”

Suriah tolak tuduhan pemboman rumah sakit

Sementara itu, kantor berita resmi Suriah SANA mengutip sumber militer Suriah yang tidak disebutkan namanya, pada Kamis (28/04), mengatakan bahwa laporan mengenai Angkatan Udara Suriah menargetkan fasilitas medis “adalah tidak benar dan ditujukan untuk menutupi kejahatan teroris terhadap warga sipil.”

Kepala negosiator oposisi Mohammed Alloush menyalahkan pemerintah Suriah atas serangan udara mematikan itu, dan mengatakan bahwa kekerasan menunjukkan “lingkungan tidak kondusif untuk tindakan politik apapun.”

Perkembangan datang dari putaran terakhir pembicaraan damai tidak langsung yang ditengahi PBB, yang dimulai pada 13 April lalu, terhenti setelah kelompok oposisi yang didukung asing (HNC), meninggalkan diskusi dengan menuduh pemerintah Damaskus melanggar gencatan senjata di Suriah.

Setelah pertempuran terbaru di Aleppo, Staffan de Mistura, utusan khusus PBB untuk Suriah, mengatakan gencatan senjata di Suriah “nyaris hidup”.

145b3be4-0f4a-476f-b3a2-b617b20bd

Pertempuran berlanjut di Aleppo

Komite Palang Merah Internasional (ICRC) memperingatkan bahwa pertempuran yang berkecamuk di Aleppo telah memperburuk situasi kemanusiaan dari puluhan ribu warga di kota.

Sementara itu, Jan Egeland, ketua gugus tugas yang didukung PBB untuk bantuan kemanusiaan di Suriah, menyatakan kekhawatiran atas situasi di Aleppo, dan menambahkan bahwa kelangsungan hidup bagi jutaan warga Suriah berisiko tinggi.

Egeland membuat pernyataan setelah pertemuan mingguan dengan kekuatan utama dan regional pada International Syria Support Group (ISSG) di Jenewa, Swiss.

“Memburuknya bencana di Aleppo selama 24-48 jam terakhir, juga di beberapa bagian wilayah Homs, dilaporkan langsung kepada anggota ISSG hari ini … Tidak ada yang meragukan tingkat keparahan situasi,” katanya.

Hampir 50 warga sipil dilaporkan tewas dalam serangan roket terbaru yang dilakukan oleh militan yang didukung negera-negara Arab dan Barat di Aleppo. [ARN]

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: