News Ticker

Zionis Duduki Masjidil Aqsa, Kerajaan Saudi Duduki Masjidil Haram

Minggu, 3 Juli 2016

RIYADH, ARRAHMAHNEWS.COM – Kaum Muslim tahu bahwa Masjid al-Aqsa berada di bawah pendudukan ilegal Zionis, tetapi umat Islam tidak memahami bahwa Masjid al-Haram di Makkah juga telah diduduki keluarga kerajaan tiran Aly Saud, meskipun dengan embel-embel Muslim atau atas nama Islam.

Al-Masjid al-Haram di Makkah dimana Ka’bah berada, adalah bangunan pertama Allah (swt) di muka bumi, dan menjadi kiblat umat Islam. Sementara, Masjid al-Aqsa di Yerusalem adalah kiblat umat Islam sebelum Allah merubah kiblat ke arah Ka’bah. Selain itu, tempat suci – Masjid al-Nabawi di Madinah – Saat ini juga berada di bawah pendudukan rezim despotik Saudi. Sebagian besar Muslim, mungkin akan menyangkal pernyataan ini sebagai lelucon atau sampah, mengingat tingkat ketidaktahuan kaum Muslimin akan prilaku korup raja-raja Saudi, pangeran dan keluarga kerajaan, pesta seks, skandal para pangeran Saudi, kazaliman mereka kepada rakyat atau pun negara-negara tetangga dengan mengimpor idelogi ekstrim Wahhabi dan menciptakan perang sektarian di antara kaum muslimin. [Baca juga; Arab Saudi bukan “Negara Islam”, Tapi “Penjual Islam”]

Sementara kaum muslimin akan setuju, jika al-Masjid al-Aqsa disebut di bawah pendudukan Zionis, mereka mungkin berdebat pada poin kedua. Ini wajar karena kebanyakan kaum muslimin hanya melihat koustum luar kerajaan Arab Saudi saja, dan mengabaikan kajian dan penelitian terkait kerajaan monarki tersebut. Siapa sebenarnya pendiri kerajaan ini? Atas bantuan siapa kerajaan ini berdiri? Bagaimana catatan raja-raja Saudi sepanjang sejarah? Kepada siapa mereka bersekutu dan mengekor? Dan siapa yang mereka perangi? Jawaban-jawaban dari pertanyaan ini akan mengantarkan kita pada wajah asli kerajaan Arab Saudi.

Masjidil_Aqsha

Selanjutnya, Najdi Badui (alias House of Saud) telah menghabiskan sejumlah besar uang – senilai lebih dari $ 100 miliar sejak 1975 – untuk memproyeksikan citra mereka sebagai pelayan dan penjaga Dua Tempat Suci. Setiap raja Saudi, setelah naik takhta, akan menyebut dirinya sebagai  “Khadim al-Haramayn” (pelayan dua tempat suci). Tetapi yang lebih akurat adalah “pelayan Amerika” dan “pelayan Israel” untuk mendeskripsikan peran mereka selama ini. [Baca juga; Tujuh Mitos Aneh Monarki Saudi]

Masjidil Haram, Masjid al-Nabawi, dan Masjidil Aqsa adalah warisan bersama umat Islam – dan tanggung jawab – seluruh umat Islam. Namun, Badui dari Najd menduduki Makkah dan Madinah hampir satu abad yang lalu. Badui ini adalah agen-agen Inggris yang dibayar untuk melemahkan Kesultanan Ottoman. Sejak berdirinya kerajaan Saudi hingga sekarang raja-rajanya adalah pelaku kejahatan terhadap Islam, termasuk penodaan, penistaan dan perusakan situs-situs sejarah Islam. Mereka juga terlibat dalam pembunuhan massal orang yang tidak bersalah serta pemerkosaan terhadap perempuan Muslim di Makkah dan Madinah. Raja-raja Saudi hingga saat ini menginjak-injak kesucian kota-kota suci serta melanggar kehormatan perempuan Muslim. Mereka melakukan semua kejahatan ini atas dasar ideologi palsu yang dikenal dengan Wahhabisme yang menganggap setiap Muslim lain yang tidak mendukung penafsiran reduksionis dan paroki mereka tentang Islam adalah kafir. [Baca juga; Saudi Negeri Dongeng, Tapi Nyata]

Menurut Konstitusi Kerajaan Saudi yang “dibuat” oleh Raja Fahd bin Abdul Aziz pada Maret 1992, “Kerajaan Arab Saudi adalah Negara Islam Arab yang berdaulat dengan Islam sebagai agamanya; Kitab Allah dan Sunnah Nabi-Nya, pada konstitusinya “(Pasal 1). Di bawah Bab 2, berjudul “Monarki,” Pasal 5 menguraikan sistem pemerintahan, yang akan memerintah, dan bagaimana suksesi akan berlangsung. ayat a) sistem pemerintahan di Kerajaan Arab Saudi adalah monarki; b) kekuasaan berpindah ke putra-putra raja pendiri, ‘Abd al-Aziz ibn’ Abd al-Rahman al-Faysal Al Saud, dan untuk anak-anak keturunan mereka.”

Masjidil_Haram_Masa_Depan

Setiap Muslim bahkan dengan pengetahuan dasar tentang Islam akan segera menyadari bahwa kerajaan Arab Saudi secara gamblang melanggar ajaran Al Qur’an dan Sunnah Nabi (saw), dimana Islam tidak mengenal sistem kerajaan, sebagaimana kekhilafahan setelah Nabi Saw dibentuk dan membedakan antara kekhilafahan dengan kerajan Bani Umayyah dan Bani Abbas. Jika perintah Allah dalam kitabnya dilaksanakan, tentu masing-masing dan setiap anggota keluarga kerajaan akan kehilangan tangan dan kaki mereka karena mencuri dan dirajam sampai mati karena perzinahan atau dicambuk karena meminum khamer. [Baca juga; Wahabi dan Monarki Saudi ‘Neraka’ Bagi Islam]

Bagaimana bisa tanah suci Rasulullah (saw) yang bernama (Semenanjung Arab) Hijaz diberi nama “Arab Saudi”? Sejak wafat Nabi hingga 1.300 tahun, tidak ada satu pun penguasa Muslim yang berani mengubah nama itu, kecuali hanya Aly Saud yang telah melakukan kejahatan ini. Apakah kita menganggap bahwa setiap penghuni Semenanjung Arab berhak untuk nama itu setelah keluarganya sendiri atau klan? Bagaimana jika – Allah melarang – Zionis yang menduduki Semenanjung Arab, akan kita kemudian menerima perubahan nama Yahudi Saudi? Apakah kalian kaum muslimin akan menerima? Mari berpikir dan renungkan. [Baca juga; Antara Haramain dan Kerajaan Monarki Arab Saudi]

Pendudukan Zionis terhadap Masjidil Aqsa juga terjadi karena boneka dan pengkhianat Inggris dalam mengontrol Yerusalem dan bagian dari Palestina. Sebagai imbalan menginstal Zionis ke takhta untuk melindungi Yahudi dari murka Muslim. Tidak mengherankan, David Ben Gurion, Perdana Menteri pertama Israel secara terbuka mengakui bahwa rezim Arab barisan pertahanan Israel. Apakah kita memerlukan bukti lebih lanjut? Setelah Yitzhak Rabin dibunuh oleh xenophobe Israel dan almarhum Raja Husain dari Yordania secara terbuka menangis di pemakaman yang mengakui persekongkolan itu, Husain sedang jujur “saudara.”! [Baca juga; Kerajaan Saudi The Real Apartheid TImur Tengah]

Muslim memperbaharui pemahaman mereka ke tingkat yang lebih baik tentang realitas dalam masyarakat Islam dan berhenti tertidur dalam kehidupan. Sangat penting bagi umat Islam untuk memahami bahwa Masjidil al-Haram dan Masjid al-Nabawi berada di bawah pendudukan seperti Masjidil Aqsa. Setelah realisasi ini muncul, maka umat Islam harus mulai mengambil langkah logis berikutnya: untuk merencanakan pembebasan Tanah Suci mereka dari pendudukan Zionis Israel (Al-Aqsha) dan dari pendudukan Kerajaan Arab Saudi (Masjidil Haram dan Masjid Al-Nabawi). [ARN]

Iklan

1 Comment on Zionis Duduki Masjidil Aqsa, Kerajaan Saudi Duduki Masjidil Haram

  1. Artikel yang mantap!
    Salam
    Slwt

3 Trackbacks / Pingbacks

  1. Zionis Duduki Masjidil Aqsa, Kerajaan Saudi Duduki Masjidil Haram | Arrahmah
  2. Menhan Saudi Kuras Uang Rakyat dan Kerajaan | ISLAM NKRI
  3. Kunjungan Raja Arab Saudi ke Indonesia, Hujan Berkah Bagi Kelompok Radikal – VOA ISLAM NEWS

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: