News Ticker

Riyadh Gagal Dapat Dukungan Anti-Iran dalam KTT Liga Arab di Mauritania

Jum’at, 29 Juli 2016,

MAURITANIA, ARRAHMAHNEWS.COM – Teheran mengecam rezim Saudi yang berusaha mendorong “kebijakan memecah belah” di pertemuan puncak Liga Arab baru-baru ini, dan mengatakan hasil pertemuan tersebut menunjukkan Riyadh telah gagal dalam mengumpulkan dukungan anti-Iran.

“Sebuah pernyataan yang dikeluarkan secara terpisah oleh sebuah komite empat arah Liga Arab terhadap negara kita di sela-sela KTT di Mauritania, menunjukkan kegagalan Saudi dalam membangun konsensus,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Bahram Qassemi pada hari Kamis. (Baca juga: Bocoran Dokumen: Somalia Terima Dana Saudi Untuk Putuskan Hubungan Dengan Iran)

“Kementerian Luar Negeri Iran memonitor semua perkembangan KTT ini, dokumen-dokumen yang dikeluarkan serta tindakan negara-negara tertentu” selama pertemuan Mauritania, Qassemi menambahkan.

KTT Liga Arab terbaru dibuka di ibukota Mauritania, Nouakchott, pada hari Jumat, dengan hanya dihadiri 22 negara. Forum ini disebut puncak yang paling buruk selama pertemuan Liga Arab, yang sangat dipengaruhi oleh Arab Saudi.

Kurangnya partisipasi menyebabkan pertemuan dikurangi satu hari, analis mengatakan bahwa ini bukti keretakan yang tumbuh di antara negara-negara anggota dari organisasi yang berbasis di Kairo atas isu-isu regional.

Laporan terakhir mengatakan di antara mereka berencana untuk mendirikan pasukan gabungan untuk menghadapi “pengaruh Iran,” namun gagal. Bahkan KTT menolak menyatakan “gangguan eksternal dalam urusan Arab oleh Iran”. (Baca juga: Saudi Rugi Milyaran Dolar Atas Boikot Iran)

Qassemi lebih lanjut memperingatkan “beberapa negara” yang terus mendukung Arab Saudi dalam “kebijakan memecah belah,” dan menekankan bahwa dukungan seperti “memimpin tempat di masa depan, kecuali bahwa negara-negara ini akan memiliki saham dalam tanggung jawab [Riyadh] atas kejahatan seperti pembunuhan anak dan dukungan teror.”

Pejabat Iran lebih lanjut mengecam rezim Saudi yang telah memaksa negara-negara lain dalam mendukung pendekatan bermusuhan di Yaman, Suriah dan Bahrain.

Riyadh telah mengkhianati dunia Arab secara terbuka dengan membentuk aliansi bersama rezim Israel, kata pejabat Iran, dan menekankan bahwa kurangnya partisipasi di pertemuan puncak baru-baru ini adalah hasil dari kebijakan Saudi tersebut.

09576872-a864-43ce-9de2-74c2177b1fe

Peran destruktif Saudi di Timur Tengah

Di bawah penguasa Saudi yang baru, Riyadh telah mengadopsi kebijakan agresif terhadap Iran dan sekutunya, yang membantu Suriah dan Irak dalam perjuangan mereka melawan terorisme. (Baca juga: Pesan Ulama Saudi Kepada Para Teroris di Suriah: Bunuhlah .. Tapi Tidak Dihadapan Media!!

)

Riyadh memutuskan hubungan diplomatik dengan Iran pada bulan Januari. Di bawah tekanan Saudi, beberapa sekutu kerajaan, termasuk Bahrain, juga mengikuti jejak dengan memutuskan hubungan dengan Iran.

Sementara itu, Arab Saudi yang dikenal luas sebagai pendukung setia dari kelompok teror yang beroperasi di Suriah. Para ulama kerajaan Saudi bebas menyebarluaskan ideologi Wahhabisme, mesin ideologis organisasi teror seperti kelompok teroris ISIS dan Front al-Nusra, yang mendatangkan malapetaka di Suriah dan Irak.

Sejak Maret lalu, Riyadh yang didukung oleh sejumlah sekutunya, juga terlibat dalam kampanye militer yang menewaskan lebih dari 10.000 warga sipil di Yaman.

Rezim Bahrain juga telah menikmati dukungan Saudi dalam menindak keras terhadap oposisi dan perbedaan pendapat. (ARN)

About ArrahmahNews (12571 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

2 Comments on Riyadh Gagal Dapat Dukungan Anti-Iran dalam KTT Liga Arab di Mauritania

  1. Akibat bermain politik yang ceroboh di Yaman, Suriah dan Irak, kerajaan Arab Saudi kena getahnya. Jelas tidak akan berhenti seperti keadaan sekarang ini. Kedepan, kemungkinan kudeta bisa terjadi, karena di dalam tubuh elitenya sudah timbul keretakan.

  2. Menelusuri dari semua yg terbaca ternyata ARAB SAUDI menjalankan politik yg sangat kotor dan menjijikkan.
    Negara yg benar2 menjalankan tugas kenegaraannya hampir tidak jauh dari tuntunan AL QURAN di fitnah habis2an agar dijauhi dan dimusuhi bersama sekutu2 yg bisa dibayar oleh Raja ARAB SAUDI.
    Tetnyata benar juga bahwa ISLAM dijual demi KEKUASAAN.RAJA lebih memilih MELAWAN TUNTUNAN AL QURAN MENJADI SEKUTU/TEMAN dan MEBUANG NEGARA YG MENGIKUTI TUNTUNAN AL QURAN MENJADI MUSUH.

1 Trackback / Pingback

  1. Riyadh Gagal Peroleh Dukungan Anti-Iran dalam KTT Liga Arab di Mauritania | VOA ISLAM NEWS

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: