Berita Terbaru

Mengapa Amerika Serikat Intervensi Militer di Libya?

#ISIS

Kamis, 4 Agustus 2016

WASHINGTON, ARRAHMAHNEWS.COM – Ada alasan yang sempurna mengapa Amerika Serikat telah memutuskan untuk campur tangan di Libya; dan tidak memiliki peran yang berarti dalam memainkan perang dengan ISIS di Irak dan Suriah, di mana kelompok teroris hanya bayangan, kurang kuat daripada di masa lalu.

Realitas kuat adalah bahwa perkembangan baru-baru ini tidak ada hubungannya dengan Partai Perang di Washington dan koalisinya dari pergantian rezim, dan segala sesuatu yang berkaitan dengan tentara nasional kedua negara dan sekutu mereka – Iran, Hizbullah dan Rusia.

Sebagian besar berkat pasukan sekutu, ISIS dan kelompok teroris lainnya kehilangan tanah di Irak dan Suriah, memaksanya untuk memilih Libya sebagai medan pertempuran kunci berikutnya. Benar, ancaman global yang berasal dari kelompok bersenjata tetap tinggi dan terus diversifikasi. Tapi itu tidak di gerbang Baghdad, sebut beberapa laporan media Barat.

ISIS tidak berarti kalah, tapi pejuangnya berada di bawah tekanan dan ada kemunduran militer besar di Suriah dan Irak. Banyak teroris telah memutuskan untuk meletakkan senjata dan menyerah. Banyak dari mereka yang melarikan diri dari medan perang atau dibunuh karena menolak berperang. Untuk satu hal, kemenangan tidak mudah dijangkau, dan untuk yang lain, relatif sedikit orang – terutama simpatisan dari Eropa – yang ingin mati.

ISIS tidak hanya kehilangan Irak dan Suriah, tetapi juga aliran pejuang asing yang bergabung dengan kelompok militan tersebut turun drastis. Hal ini lebih lanjut terhambat oleh keputusan Turki untuk lebih erat patroli di perbatasan selatan, yang telah membatasi kemampuan untuk membawa persediaan dan pejuang.

Minyak pendapatan kelompok ini juga telah menurun secara signifikan sebagai akibat dari serangan udara oleh Rusia. ISIS kemudian mencari uang melalui perpajakan di daerah yang dikontrol dan pemerasan terhadap warga sipil. Tapi itu tidak banyak. Ini adalah alasan lain mengapa ISIS mencari potensi daerah alternatif dan salah satu tempatnya adalah Libya yang kaya minyak.

Hal yang sama juga berlaku untuk kelompok teror lain dan yang berafiliasi dengan Al-Qaeda, yang sama-sama menderita kemunduran besar hampir di mana-mana.

Tentara Suriah tampaknya akan merebut kembali kota utama di utara Aleppo, di sebelah barat yang berhadapan langsung dengan wilayah ISIS di provinsi Raqqa. Ini telah pasti menurunkan moral di antara kelompok teror “moderat” yang didukung AS. Mereka tidak mampu untuk memulai setiap serangan ofensif, sehingga sudah semakin berkurang.

Begitu juga hal itu berlaku di Irak, di mana tentara dan relawan pasukannya, yang didukung oleh penasehat militer Iran, berhasil merebut kembali Fallujah baru-baru ini. Mereka sekarang sudah siap untuk merebut kembali Mosul, benteng terakhir ISIS. Militer Irak juga telah membersihkan unsur-unsur ISIS dari bendungan utama di provinsi timur Diyala dan kota penyulingan minyak, Beiji. Di mana organisasi teroris mendapat aliran uang dari penyelundupan minyak mentah.

Selain itu, kerugian demoralisasi dan realitas yang mengecewakan dalam serangkaian serangan teror putus asa dan pengerasan masyarakat internasional terhadap itu, serta menjadi sangat jelas bahwa ISIS memang berguling dan bahwa mereka telah mencapai ujung tali nya.

Jika kita menerima situasi keseluruhan dalam perspektif, itu adalah waktu yang baik untuk berpendapat bahwa gelembung ISIL akan meledak dan kampanye untuk mendirikan sebuah kekhalifahan di Levant telah gagal. [ARN]

About ArrahmahNews (10530 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: