Berita Terbaru

Analis; Mengapa Upaya Kudeta Terjadi di Turki?

Profesor Dennis Etler Ungkap Keterlibatan AS Dalam Kudeta di Turki

Minggu, 7 Agustus 2016

AMERIKA SERIKAT, ARRAHMAHNEWS.COM – Penolakan Amerika dalam keterlibatan di pusaran kudeta Turki yang gagal, seperti track record dari kudeta yang disponsori AS sepanjang sejarah, kata Profesor Dennis Etler, seorang analis politik Amerika yang memiliki minat dalam urusan internasional.

Etler, seorang profesor Antropologi di Cabrillo College Aptos, California, membuat pernyataan dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada hari Sabtu, setelah duta besar Amerika untuk Turki mengatakan Washington tidak terlibat dalam upaya kudeta militer bulan lalu terhadap Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

[Baca; Operasi Rahasia AS Gagalkan Kudeta Militer di Turki, Kenapa?]

“Saya hanya ingin mengatakan lagi, seperti yang telah saya katakan sebelumnya dan seperti yang telah kami katakan dari Washington, pemerintah Amerika Serikat tidak berencana mendukung atau memiliki pengetahuan terlebih dahulu dari setiap kegiatan ilegal yang terjadi pada malam 15 Juli dan 16 Juli,” kata John Bass di harian Hurriyet Daily News, pada hari Sabtu.

Profesor Etler mengatakan Amerika Serikat, “seperti pencuri yang menangis ‘berhenti mencuri,’ tidak lagi percaya pada bantahan atas keterlibatan dalam kudeta dan upaya kudeta di seluruh dunia.”

“Track record dari kudeta yang disponsori AS mencakup puluhan tahun dan telah mengakibatkan penggulingan pemerintah puluhan negara berdaulat, menggantikan pemimpin bandel yang tidak mau taat dengan pemimpin yang sesuai dengan kepentingan AS. Alhasil saat upaya kudeta seperti baru-baru ini terjadi di Turki, kecurigaan segera terfokus pada peran AS, mungkin telah bermain di dalamnya,” tambahnya.

[Baca; Mengapa Kudeta di Turki Gagal? Popularitas Presiden vs Komplotan Bodoh]

“Dimulai dengan penggulingan [Perdana Menteri] Iran, Mohammad Mosaddegh pada tahun 1953 dan Presiden Guatemala Jacobo Arbenz Guzmán pada tahun 1954, AS telah mengasah keterampilan perubahan rezim yang menjadi seni rupa. Ia tahu bagaimana untuk menutupi jalurnya dan mengaku tidak bersalah, membutuhkan orang lain yang siap dijadikan sapi perah, dan tidak peduli terbukti atau tidak,” katanya.

Mengapa upaya kudeta terjadi di Turki?

“Dalam mengevaluasi situasi seperti yang terjadi di Turki, yang harus dilakukan analisis geo-politik. Mengapa upaya kudeta terjadi? Apa alasan di balik itu? Siapa yang terlibat dan akan mendapatkan manfaat apa?” Kata Profesor Etler.

“Konteks geo-politik dari upaya kudeta Turki sangat rumit yang melibatkan beberapa aktor. Ada [proksi] perang di negara tetangga Suriah, pemberontakan Kurdi, hubungan dengan Rusia, AS, Iran dan pemain regional lainnya,” jelasnya.

Kudeta_Turki

“Turki mengangkangi Timur dan Barat. Turki telah lama menjadi bagian dari NATO dan bercita-cita untuk bergabung dengan Uni Eropa. Di sisi lain, mereka menginginkan hubungan yang stabil dengan Rusia yang sangat penting bagi perekonomian domestik. Uni Eropa meledak akibat krisis pengungsi yang didorong oleh perang yang disponsori AS di Suriah, dan intervensi AS/NATO di Afghanistan, Irak dan Libya, dikombinasikan dengan sikap agresif NATO terhadap posisi Rusia, Turki yang tidak dapat dipertahankan,” analis mencatat.

“Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah demikian menemukan dirinya antara batu dan cadas, berusaha menyeimbangkan posisinya antara dua kubu yang saling berseteru, AS vs Rusia,” katanya.

[Baca; Emir Qatar Sebut Menlu Saudi dan AS Dalang Kudeta Militer di Turki]

“Pada awalnya tampak untuk kepentingan terbaik dalam mendukung pasukan pemberontak yang didukung AS di Suriah, yang mencoba untuk menggulingkan Presiden Suriah Bashar al-Assad, tetapi intervensi militer Rusia dalam mendukung Assad telah mengubah tabel dan pasukan [anti-pemerintah] menjadi hancur,” ia mengamati.

Jerami yang mematahkan punggung unta?

“Hal ini telah menyebabkan perubahan hati Erdogan. Jatuhnya bomber Su-24 Rusia oleh pasukan Turki pada bulan November 2015, telah memperburuk hubungan bilateral antara kedua negara, menyebabkan sanksi ekonomi Rusia terhadap Turki, menghancurkan industri pariwisata penting Turki,” kata Profesor Etler.

“Dengan meningkatnya ketegangan di kawasan itu, Erdogan akhirnya mengalah dan menebus kesalahan dengan meminta maaf atas insiden Su-24 kepada Presiden Rusia Vladimir Putin dalam komunikasi pribadi,” katanya.

Kudeta_Palsu_Erdogan

“Rekonsiliasi antara Erdogan dan Putin tampaknya menjadi jerami yang mematahkan punggung unta, sehingga upaya kudeta di Turki diluncurkan. Pemimpin kudeta yang gagal, Fethullah Gulen, yang aman berlindung di AS, tak dapat disangkal adalah aset AS, yang siap dipanggil dalam waktu singkat untuk melakukan penawaran dari AS,” kata Profesor Dennis Etler.

“Mengingat situasi bergejolak di wilayah tersebut dan pertengkaran geo-politik antara AS dan Rusia, kudeta hanya bisa melayani kepentingan AS,” katanya.

“Ini berbicara pada keputusasaan AS di wilayah itu seperti plot yang sebenarnya disalahpahami. CIA mendukung kudeta dapat diasumsikan, tetapi AS akan terus pura-pura marah atas tuduhan terlibat secara langsung,” Profesor Etler menyimpulkan. [ARN]

About ArrahmahNews (11389 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: