Iklan
News Ticker

Serangan Udara Saudi Tewaskan 33 Warga Sipil Yaman

Selasa, 9 Agustus 2016

YAMAN, ARRAHMAHNEWS.COM – Setidaknya 30 warga sipil tewas dalam jet tempur Saudi yang menarget beberapa provinsi Yaman dalam pelanggaran terang-terangan dari gencatan senjata yang ditengahi PBB.

Pada hari Selasa, jet tempur Saudi membom beberapa sasaran di ibukota, Sana’a, termasuk pabrik makanan. Setidaknya 14 orang, termasuk tiga karyawan pabrik, telah kehilangan nyawa mereka dalam serangan itu, Televisi al-Masirah Yaman melaporkan.

Pesawat-pesawat tempur Saudi juga membom daerah di distrik Kushar barat laut provinsi Hajjah, menewaskan tiga orang dan melukai beberapa orang lainnya.

Di tempat lain, serangan udara Saudi menghantam pangkalan militer al-Sama di distrik Arhab, provinsi Sana’a serta pangkalan militer Hamza di provinsi Ibb. Dua warga sipil tewas dalam serangan udara di sebuah SPBU di Ibb.

Pesawat militer Saudi juga melakukan lima serangan di bandara Ta’izz. Pada hari yang sama, mereka juga menargetkan kabupaten Wazaiyah di provinsi itu, setidaknya tujuh orang dilaporkan tewas.

Jet tempur Saudi lebih lanjut meluncurkan lebih dari selusin serangan terhadap distrik Saqayn dan Sahar di provinsi utara Sa’ada dan markas besar Brigade Lapis Baja 310 di provinsi Amran.

Sedikitnya enam warga sipil tewas dalam penggerebekan serupa di wilayah Qatabir Sa’ada.

365d26dd-75ee-4cea-a3a4-553f7e916b

Pembicaraan untuk mengakhiri konflik Yaman sekali lagi tertunda selama akhir pekan, militan pro-Hadi mengumumkan operasi militer yang didukung Riyadh dekat Sana’a.

Pada hari Minggu, penduduk kota-kota dekat Sana’a mengatakan serangan Saudi, datang sebagai penutup udara atas serangan darat yang dilakukan oleh tentara bayaran Riyadh, menewaskan hampir 10 warga sipil.

Hampir 10.000 orang telah tewas dan lebih dari 17.000 terluka sejak dimulainya agresi Saudi. Yaman mengatakan sebagian besar korban adalah warga sipil. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: