Berita Terbaru

Analis; Penarikan Pasukan AS dari Saudi Hanya Permainan Agar Terlihat Baik di Media Mainstream

Senin, 22 Agustus 2016,

YAMAN, ARRAHMAHNEWS.COM – Amerika Serikat tidak serius dalam menghentikan perang Arab Saudi di Yaman, menurut J. Michael Springmann, seorang mantan diplomat AS di Arab Saudi.

“Jika Amerika Serikat benar-benar ingin menghentikan Arab Saudi dari agresi terhadap rakyat Yaman, itu akan terlihat dengan berhenti mempersenjatai Arab Saudi, dengan menghentikan bantuan ke Arab Saudi, karena itu akan memungkinkan Saudi datang ke Amerika Serikat, dan mengistirahat hubungan diplomatik dengan Arab Saudi,” kata Springmann. (Baca juga: Tak Mau Dikaitkan Pembantaian Warga Sipil Yaman, Pentagon Tarik Militer dari Riyadh)

Springmann, yang bertugas di pemerintah AS sebagai diplomat di Jerman, India, dan Arab Saudi, membuat pernyataan dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada hari Sabtu saat mengomentari laporan bahwa militer AS menarik diri dari membantu pasukan Arab Saudi dalam agresinya terhadap Yaman.

“Saya pikir itu tidak lebih dari permainan politik, di mana Anda meletakkan kacang di bawah cangkir, dan Anda memiliki beberapa cangkir, dan menggerakkannya di atas meja, sementara Anda harus menebak cangkir mana yang berisi kacang tanah,” kata mantan diplomat. (Baca juga: Kabar Baik Bagi Mereka yang Tertindas: Yaman Akan Jadi Vietnamnya Saudi)

“Dan saya pikir ini benar-benar ingin menyembunyikan kacang tanah, karena mereka mungkin menghapusnya dari Arab Saudi, tapi siapa bilang bahwa ini tidak sedang dilakukan dari luar Washington, DC, dari negara lain, dll,” katanya.

Washington juga secara dramatis mengurangi jumlah anggota stafnya yang membantu rezim Riyadh dalam perang melawan Yaman, Reuters melaporkan pada hari Jumat, mengutip para pejabat Amerika.

Langkah itu diambil Raja Saudi dan sekutu mereka di Washington setelah dihadapkan dengan tekanan dari masyarakat internasional untuk menghentikan kampanye militer yang telah menewaskan sekitar 10.000 orang, yang sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

Springmann mengatakan Washington telah membuat keputusan ini “karena terlihat buruk bagi pemerintahan Obama dan Partai Demokrat ketika mereka dibebankan dengan perang di seluruh dunia oleh kelompok-kelompok seperti Amnesty International dan Human Rights Watch”. (Baca juga: AS Butuh Uang Saudi Untuk Persenjatai Teroris di Suriah)

“Saya berpikir bahwa AS masih akan terus mempersenjatai Saudi, memberikan bom kepada mereka untuk dijatuhkan di Yaman. Amerika Serikat terus memberikan dukungan tanpa syarat untuk rezim Saudi dan perang yang mereka telah memberikan lebih dari satu miliar dolar [ke AS] untuk membeli senjata, untuk mempersenjatai kembali, untuk menggantikan persenjataan apa yang telah dijatuhkan di Yaman,” analis diamati.

“Jadi saya merasa ini hanya permainan yang dimainkan di halaman depan surat kabar besar di beberapa tempat daripada berurusan dengan kenyataan,” katanya.

“Tapi pada dasarnya ini hanyalah sebuah teater politik untuk menyembunyikan kacang tanah. Ini adalah acara game. terlihat baik di atas kertas dan terlihat baik pada media mainstream di Amerika Serikat. Tetapi pada akhirnya tidak ada yang akan berubah,” Springmann menyimpulkan. (ARN)

About ArrahmahNews (9661 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Analis; Penarikan Pasukan AS dari Saudi Hanya Permainan Agar Terlihat Baik di Media Mainstream

  1. JM Springmann adalah mantan diplomat senior dari AS, mengatakan bahwa langkah AS itu salah. Memang secara ekonomis dapat keuntungan, tetapi secara politik internasional sangat merugikan. Anehnya banyak kawan-kawannya yang mengikuti.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: