Berita Terbaru

AS dan Teroris Dukungannya Langgar Gencatan Senjata

Sabtu, 17 September 2016,

RUSIA, ARRAHMAHNEWS.COM – Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan hanya Moskow dan pasukan pemerintah Suriah yang berkomitmen menjalankan persyaratan gencatan senjata yang ditengahi oleh Amerika Serikat dan Rusia di negara yang dilanda konflik, mengkritik militan Takfiri yang didukung asing dalam pelanggaran gencatan senjata. (Baca juga: Teroris Dukungan AS 60 Kali Langgar Gencatan Senjata dalam 48 Jam)

“Meskipun perjanjian gencatan senjata bilateral, hanya satu sisi yang benar-benar mengimplementasikannya,” kata juru bicara kementerian Igor Konashenkov dalam sebuah pernyataan, pada hari Jumat.

Pengumuman itu datang setelah tentara Suriah mendistribusikan personil militer dan amunisi ke jalan Castello, yang berfungsi sebagai satu-satunya jalan ke daerah timur yang dikendalikan militan, setelah teroris yang disponsori Barat melakukan serangan.

Ekstensi Gencatan Senjata

Sementara itu, Rusia mengatakan pihaknya siap untuk memperpanjang gencatan senjata nasional di Suriah, “Kami siap untuk memperpanjang penghentian permusuhan lagi selama 72 jam,” pejabat senior Rusia Letnan Jenderal Viktor Poznikhir mengumumkan saat briefing dengan televisi di Moskow. (Baca juga: Teroris Suriah Langgar Gencatan Senjata Hanya Beberapa Saat setelah Dimulai)

Pada tanggal 9 September, Rusia dan Amerika Serikat menyepakati kesepakatan gencatan senjata di Suriah setelah 13 jam pembicaraan maraton di kota Jenewa.

Kesepakatan, yang dimulai pada 12 September dan pada awalnya setuju untuk bertahan selama tujuh hari, menyerukan bantuan kemanusiaan untuk mereka yang terperangkap di dalam kota barat laut Aleppo.

Menurut ketentuan perjanjian gencatan senjata, jet tempur Rusia dan Amerika akan meluncurkan serangan udara bersama dan menarget posisi kelompok teroris Takfiri di Suriah.

Damaskus telah berkomitmen untuk tuntutan kesepakatan. “Pemerintah Suriah telah menyetujui perjanjian tersebut, dan penghentian permusuhan akan dimulai di Aleppo karena alasan kemanusiaan,” kata kantor berita resmi Suriah SANA melaporkan.

Gencatan senjata tidak berlaku untuk kelompok teroris Takfiri ISIS atau Jabhat Fateh al-Sham, cabang al-Qaeda di Suriah yang sebelumnya dikenal sebagai Front al-Nusra.

Kelompok yang didukung Saudi, teroris Ahrar al-Sham dan ekstrimis lainnya, termasuk Tentara Pembebasan Suriah (FSA) dan Jaish al-Islam, telah menolak gencatan senjata, dan menyatakan bahwa langkah tersebut hanya akan “memperkuat” pemerintah Suriah.

Pada hari Jumat, ekstrimis yang didukung Barat menyerang dua lingkungan di sisi timur Suriah, Damaskus, sebagai pelanggaran atas kesepakatan gencatan senjata di negara ini.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan tiga orang menderita luka-luka, ketika sekelompok militan menyerang daerah yang dikuasai pemerintah di lingkungan Qaboun Damaskus.

Kelompok pengawasan yang berbasis di Inggris mencatat bahwa lebih dari 20 peluru dan roket ditembakkan ke berbagai bagian dari lingkungan Jobar, tanpa memberikan informasi apapun tentang kemungkinan korban dan tingkat kerusakan yang disebabkan. (ARN)

About arrahmahnews (8018 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. AS dan Teroris Dukungannya Langgar Gencatan Senjata | Arrahmah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: