Trending News

Militer AS Harus Tinggal di Filipina selatan

Selasa, 25 Oktober 2016,

ARRAHMAHNEWS.COM, FILIPINA – Amerika Serikat ingin melanjutkan kehadirannya di Filipina, kata utusan Amerika untuk negara Asia Tenggara, dengan alasan perlu untuk mengekang militansi di bagian selatan negara itu.

Dalam sebuah wawancara dengan ABS-CBN, Selasa (25/10), Duta Besar AS Philip Goldberg mengatakan kelompok teroris Daesh (ISIS) dan beberapa organisasi militan lainnya berpose “sangat serius” dalam pernyataan ancaman keamanan di pulau selatan Mindanao. (Baca juga: Duterte Ucapkan Selamat Tinggal, AS Tolak Cerai Dengan Filipina)

“Kami telah membantu Filipina dan telah mengurangi ancaman dari waktu ke waktu,” kata Goldberg. “Tapi kita sangat prihatin mengenai intrusi baru ISIS (Daesh) atau kelompok lain yang ingin mengambil keuntungan dari ruang terbuka di selatan Filipina. Jadi kami ingin terus melakukan hal itu”.

Selama kunjungan ke China pekan lalu, Presiden Duterte mengumumkan “bercerai dari Amerika Serikat,” dan mengatakan itu diterapkan terkait kerjasama militer dan ekonomi antara Washington dan Manila.

Namun, sehari kemudian, Duterte kembali sedikit meralat pernyataan itu, dengan mengatakan bahwa itu tidak berarti total “pemisahan” dari Washington. “Tapi,” menurut analis politik, “intinya telah dibuat.”

Menteri Pertahanan AS Ashton Carter juga bersikeras pada hari Jumat bahwa negaranya berniat untuk menjaga komitmen aliansi dengan Filipina. (Baca juga: Setelah Tendang AS, Duterte Bangun Hubungan Pertahanan Dengan China dan Rusia)

Pernyataan Duterte menarik perhatian terkait klaim AS yang mengerahkan 600 tentara ke Filipina selatan antara tahun 2002 dan 2014. Pada kenyataannya, AS memiliki 1.200 tentara di sana. Sementara, Goldberg mengklaim pada bahwa hanya ada sekitar 100 tentara yang tersisa di Filipina.

Presiden Duterte secara terbuka menyerukan pasukan AS untuk meninggalkan selatan Filipina, dua kali lipat di atas kehendak-Nya untuk mengakhiri 70 tahun aliansi Filipina dengan Amerika.

Saat itu, Duterte lebih lanjut mengatakan bahwa kehadiran pasukan AS di Mindanao bisa mempersulit operasi Manila dalam melawan kelompok militan Abu Sayyaf. (Baca juga: Duterte Usir Pasukan AS dari Filipina)

Abu Sayyaf cukup terkenal dengan penculikan, pemenggalan dan pemboman mematikan sejak tahun 1991 di Basilan, sebuah pulau di selatan negara itu, dengan janji untuk mengobarkan perang terhadap pemerintah.

Hari ini, kelompok teror telah kehilangan banyak komandan dan tidak bisa lagi melakukan perjuangan bersenjata.

Dalam sambutannya, Goldberg juga menunjuk afiliasi al-Qaeda di Asia Tenggara melalui Jemaah Islamiyah, terutama di Indonesia, tetapi kini telah menemukan jalan ke Mindanao. (ARN)

About arrahmahnews (7518 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Militer AS Harus Tinggal di Filipina selatan | Arrahmah
  2. Militer AS Harus Tinggal di Filipina selatan | ISLAM NKRI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: