Zakharova; Demokrat Perburuk Hubungan Rusia-AS Untuk Balas Dendam Pada Trump

Senin, 2 Januari 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Langkah-langkah hukuman yang baru dikenakan pada Rusia oleh pemerintah AS, tampaknya upaya balas dendam Demokrat pada Republik Donald Trump dalam upaya memenangkan kursi kepresidenan, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova.

“Pemerintahan Demokrat tidak menyerah pada upaya untuk memperburuk hubungan bilateral, bahkan bisa lebih buruk lagi,” kata Zakharova dalam wawancara dengan RIA Novosti.

“Jujur, ada perasaan bahwa tim Demokrat hanya mencoba untuk membalas dendam pada Trump untuk kemenangannya, dengan membuat keputusan tidak masuk akal sebulan sebelum pelantikannya,” katanya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia mengutip rencana pemerintahan Obama untuk memasok MANPADS ke militan Suriah, yang masih dilihat Washington sebagai alat untuk menghapus Presiden Suriah, Bashar Assad, sebagai contoh keputusan “konyol” yang dibuat Demokrat.

Awal Desember, Kongres menambahkan ketentuan UU 2017 National Defense Authorization (NDAA) yang akan memungkinkan AS untuk mengirim rudal anti-pesawat untuk faksi pemberontak di Suriah, di mana Rusia memberikan dukungan udara untuk pasukan pemerintah dalam memerangi kelompok-kelompok teroris.

Demokrat berulang kali mengklaim bahwa Trump adalah “kandidat Rusia” dan mendapat dukungan dari Kremlin,” ujar Zakharova, sambil menekankan bahwa “tuduhan itu tidak benar.”

Ketika Hillary Clinton dan Donald Trump menetapkan diri sebagai pesaing utama untuk meraih Gedung Putih, “menjadi jelas bahwa salah satu calon sedang membangun kampanyenya pada retorika anti-Rusia,” katanya.

“Tidak ada kandidat pro-Rusia, tapi satu calon Russophobic,” bersama Clinton dan Partai Demokrat membuat “demonisasi Rusia” salah satu titik fokus utama kebijakan luar negeri mereka, juru bicara itu menjelaskan.

“Tentu saja, tidak mungkin [Moskow] bersukacita atas kemenangan orang yang menyatakan kejatuhan Rusia sebagai tujuan kebijakan luar utamanya. Tetapi bahkan dalam skenario ini, kemenangan Clinton telah dianggap sebagai pilihan orang Amerika,” kata Zakharova.

Perwakilan Kementerian Luar Negeri Rusia menyatakan bahwa “semua prasyarat berada di tempat” untuk memulihkan hubungan antara Rusia dan AS.

Rusia siap bekerja dengan “setiap tim” dari Gedung Putih, seperti Moskow memahami perlunya menyelesaikan kebuntuan yang terjadi di bawah pemerintahan Obama, katanya.

“Kami sedang menunggu pemerintahan baru tiba di Gedung Putih, dan kemudian kita akan siap untuk bekerja dengan mereka,” Zakharova menekankan.

Pelantikan Trump sebagai presiden ke-45 Amerika dijadwalkan pada 20 Januari 2017.

Pada hari Kamis, pemerintahan Obama menjatuhkan sanksi baru terhadap Moskow. Akibatnya, 35 diplomat Rusia diusir dari AS, dan sembilan entitas Rusia, termasuk GRU (Rusia Intelijen Militer) dan FSB (Dinas Keamanan Federal), ditambahkan ke dalam daftar hitam Washington. Selain itu, dua senyawa rekreasi diplomatik Rusia di New York dan Maryland ditutup.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Moskow tidak akan menanggapi langkah Washington, sebaliknya akan “membuat gerakan lebih lanjut untuk memulihkan hubungan Rusia-Amerika berdasarkan kebijakan yang diadopsi oleh pemerintahan Presiden terpilih Donald Trump.” [ARN]

4 Trackbacks / Pingbacks

  1. Zakharova; Demokrat Perburuk Hubungan Rusia-AS Untuk Balas Dendam Pada Trump | ISLAM NKRI
  2. Zakharova; Demokrat Perburuk Hubungan Rusia-AS Untuk Balas Dendam Pada Trump | Arrahmah
  3. Demi Balas Dendam Pada Trump, Demokrat Perburuk Hubungan Rusia-AS – VOA ISLAM NEWS
  4. Demi Balas Dendam Pada Trump, Demokrat Perburuk Hubungan Rusia-AS | ISLAM NKRI

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: