Operasi Pembebasan Mosul Dalam 24 Jam Terakhir

Rabu, 18 Januari 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, BAGHDAD – Pasukan Irak telah berhasil merebut kembali kontrol dari beberapa daerah di Mosul sebagai bagian dari operasi militer besar-besaran untuk membersihkan teroris Daesh/ISIS Takfiri dari kota strategis di utara Irak.

Jaringan televisi berbahasa Arab al-Sumaria melaporkan penaklukan kembali dua kabupaten Mosul, Suez dan Sinharib oleh Irak Counter-Terrorism Service (CTS), pada hari Selasa (17/01/2017).

Selain itu, komandan Pembebasan Operasi Niniwe, Letnan Jenderal Abdul Amir Yarallah, mengumumkan pembebasan wilayah al-Jazair, al Darkazliyah, dan al-Zarai di tepi kiri Mosul, serta bendera nasional telah dikibarkan di atas bangunan di sana.

Dia lebih lanjut mencatat bahwa pasukan Irak berhasil mengontrol Masjid Central Mosul setelah bentrokan berat dengan elemen ISIS di sana.

Distrik Bab al-Shams, Mohandesin, Atshanah, Numaniyah, Timur Niniwe, Souq al-Ghanam dan al-Ma’a di antara beberapa daerah di tepi barat Mosul yang sepenuhnya direbut kembali dari militan.

Di tempat lain dalam sambutannya, Yarallah mengatakan bahwa teroris Daesh menderita kerugian besar di daerah tersebut, dan mencatat bahwa serangan Angkatan Udara Irak telah menghancurkan sebuah buldoser, bahan peledak di Akab Vally di tepi timur Mosul.

Pasukan Irak juga menangkap lokasi Masjid Nabi Yunus setelah mendorong para teroris Daesh dari lingkungan tersebut.

Masjid itu di antara puluhan situs sejarah dan warisan, yang hancur oleh militan Daesh setelah mereka menyerbu kota pada bulan Juni 2014. Masjid ini dibangun di sebuah situs arkeologi pada abad ke-8 SM.

Sabah al-Numan, juru bicara Pasukan Khusus Irak, yang dikutip oleh The Associated Press mengatakan bahwa pasukan keamanan Irak hanya menemukan pagar masjid bersama reruntuhan.

Di utara Mosul, pasukan militer Irak pindah ke pangkalan militer Kindi yang diduduki militan, menurut seorang petugas tak dikenal.

sungai_tigris

Selain itu, unit respon cepat dari polisi federal Irak mengamankan banyak tepi Sungai Tigris yang membagi Mosul. Letnan Kolonel Abdel Amir al-Mohammedawi, juru bicara pasukan respon cepat, mengatakan beberapa elemen Daesh telah melarikan diri dengan perahu dengan membawa warga sipil sebagai perisai manusia.

“Mereka melarikan diri dari tepi timur ke barat, dengan menyandera wanita dan anak-anak,” tambahnya.

Staf Letnan Jenderal Abdulghani al-Assadi, seorang komandan tinggi CTS, mengumumkan pada hari Senin bahwa teroris Daesh telah terusir dari timur Mosul, dan setidaknya 90 persen wilayah timur telah dikuasai.

“Kira-kira sumbu timur yang berada di bawah bertanggung jawab CTS, akan selesai dan kami akan mengumumkan pembebasan seluruh sisi timur,” kata juru bicara CTS, Sabah al-Numan.

Sejak Oktober lalu, kekuatan 100.000 tentara Irak dan pejuang sekutu telah memimpin operasi pembebasan Mosul, tahap kedua yang dimulai bulan lalu. Kemajuan telah mengumpulkan kecepatan operasi selama beberapa hari terakhir.

Mengalahkan Daesh di Mosul, akan menjadi pukulan telak bagi Takfiri yang meluncurkan kampanye teror di utara dan barat Irak pada tahun 2014. (ARN)

6 Trackbacks / Pingbacks

  1. Operasi Pembebasan Mosul Dalam 24 Jam Terakhir | Arrahmah
  2. Operasi Pembebasan Mosul Dalam 24 Jam Terakhir | ISLAM NKRI
  3. Putus Asa, Anggota ISIS Minta Dikeluarkan dari Mosul | ISLAM NKRI
  4. ISIS Siksa Gadis 10 Tahun Sampai Mati di Mosul | ISLAM NKRI
  5. SADIS!!! Teroris ISIS Siksa Gadis 10 Tahun Sampai Mati di Mosul – VOA ISLAM NEWS
  6. SADIS!!! Teroris ISIS Siksa Gadis 10 Tahun Sampai Mati di Mosul | ISLAM NKRI

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: