PM Najib Razak Balas Pyongyang Dengan Larang Warga Korut Keluar dari Malaysia

Selasa, 7 Maret 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, PYONGYANG – Korea Utara telah melarang warga Malaysia meninggalkan negaranya, mendorong Kuala Lumpur dengan cepat untuk merespon larangan serupa di tengah meningkatnya ketegangan diplomatik antara kedua belah pihak atas pembunuhan saudara tiri pemimpin Korea Utara di Malaysia.

Semua warga negara Malaysia di Korea Utara “sementara ini dilarang meninggalkan negara itu sampai insiden yang terjadi di Malaysia benar-benar diselesaikan,” Korean Central News Agency (KCNA) mengumumkan dalam sebuah laporan pada hari Selasa (7/03/2017), mengutip Kementerian Luar Negeri Korut.

Perseteruan terbaru antara Pyongyang dan Kuala Lumpur – yang telah mempertahankan hubungan yang kuat selama bertahun-tahun – datang setelah pembunuhan Kim Jong-nam pada bulan lalu oleh dua wanita yang menggunakan zat saraf VX di bandara di ibukota Malaysia.

Malaysia telah menetapkan dua wanita sebagai tersangka – seorang Indonesia dan Vietnam – dalam pembunuhan berencana. Mereka menghadapi hukuman gantung jika terbukti bersalah.

Malaysia belum secara langsung menyalahkan Korea Utara atas pembunuhan itu, tetapi ada kecurigaan bahwa Pyongyang berada di belakang pembunuhan itu, namun tuduhan itu ditolak oleh Korea Utara.

Penyelidikan Malaysia atas kematian Kim juga membuat marah Pyongyang, yang mengatakan proses ini bertujuan untuk menodai citranya. Pertikaian diplomatik telah melihat kedua belah pihak menyatakan duta besar masing-masing sebagai “persona non grata,” dan memerintahkan mereka untuk meninggalkan kedua negara.

Pihak berwenang Malaysia telah meminta sejumlah warga Korea Utara untuk diperiksa, tetapi mereka hanya menahan satu, yang mereka dirilis dan kemudian dideportasi karena kurangnya bukti.

Menurut laporan KCNA, Kementerian Luar Negeri Korea Utara lebih lanjut menyatakan harapan bahwa pemerintah Malaysia akan menyelesaikan masalah ini “secara adil dan tepat berdasarkan i’tikad baik.”

Ia pergi dengan mengatakan bahwa diplomat Malaysia dan warga negara di Korea Utara akan diizinkan untuk “melakukan bisnis dan hidup normal” sementara larangan perjalanan di tempat.

Malaysia merespon cepat

Bereaksi terhadap larangan tersebut, Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengeluarkan pernyataan dan mengecam Pyongyang atas “tindakan menjijikkan.”

“Tindakan menjijikkan ini, secara efektif menahan warga kami sebagai sandera, dengan mengabaikan semua hukum internasional dan norma-norma diplomatik,” kata pernyataan itu.

Malaysia sebelumnya telah menghentikan bebas visa wisata untuk warga Korea Utara setelah pembunuhan Kim.

Najib Razak juga mengatakan ia juga telah menginstruksikan polisi “untuk mencegah semua warga Korea Utara di Malaysia untuk meninggalkan negara itu sampai kita yakin keselamatan dan keamanan semua warga Malaysia di Korea Utara.”

Larangan Malaysia tampaknya akan difokuskan pada kedutaan Pyongyang di Kuala Lumpur, di mana polisi mengatakan dua tersangka warga Korea Utara yang dicari bersembunyi.

“Sampai lama lagi mereka ingin bersembunyi di kedutaan … itu adalah masalah waktu sebelum mereka keluar,” kata kepala polisi Khalid Abu Bakar. [ARN]

About ArrahmahNews (12216 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. PM Najib Razak Balas Pyongyang Dengan Larang Warga Korut Keluar dari Malaysia | Arrahmah
  2. PM Najib Razak Balas Pyongyang Dengan Larang Warga Korut Keluar dari Malaysia | ISLAM NKRI

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: