Rupiah Perkasa di Level Rp 13.308/dolar

Selasa, 21 Maret 2017,

ARRAHAMHNEWS.COM, JAKARTA – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (USD) pada perdagangan hari ini semakin melesat hingga menyentuh level Rp13.308/USD. Keperkasaan mata uang Garuda pada sesi pembukaan terjadi saat mata uang Negeri Paman Sam -julukan Amerika Serikat- terlihat defensif terimbas keputusan The Fed alias Bank Sentral AS. (Baca juga: Sikat Dolar, Rupiah dan Yen Semakin Perkasa)

Berdasarkan data dari kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) BI, rupiah dibuka pada level Rp13.308/USD. Posisi ini jauh lebih baik dari posisi kemarin yang berada di level Rp13.329/USD.

Data Bloomberg pagi ini juga menunjukkan penguatan rupiah pada posisi Rp13.308/USD dibandingkan penutupan sebelumnya di level Rp13.314/USD. Data Bloomberg menunjukkan rupiah bergerak pada kisaran harian Rp13.293-Rp13.322/USD.

Posisi rupiah juga terlihat berada pada jalur hijau menurut data SINDOnews bersumber dari Limas, dimana sesi pagi berada di level Rp13.308/USD. Kondisi ini membaik dibandingkan awal pekan kemarin yang berakhir pada posisi Rp13.345/USD. (Baca juga: Dongeng Nyata Investasi Raja Saudi di Indonesia)

Di sisi lain posisi rupiah menurut Yahoo Finance pada hari ini tergelicir tipis ke level Rp13.308/USD dibanding kemarin Rp13.306/USD. Pergerakan rupiah pada hari ini berada di kisaran level Rp13.282-Rp13.327/USD.

Dikutip dari Reuters, Selasa (21/3/2017) USD bergerak defensif pada awal perdagangan Asia hari ini setelah Presiden The Fed Chicago Charles Evans memperkuat persepsi bahwa Bank Sentral AS tidak akan mempercepat laju kenaikan suku bunga. Indeks USD yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama lainnya turun 0,1% menjadi 100.35 setelah sempat merosot mencapai 100,02 dalam sesi sebelumnya.

Sementara Yen mampu naik tipis, ketika USD tergelicir 0,1% ke level 112.48 terhadap mata uang Jepang. Sebelumnya USD juga tak berdaya hingga terperosok ke posisi terdalam sejak 28 Februari di level 112.44.

Euro cenderung stabil pada posisi 1.0741 terhadap USD, namun masih berada dalam tren negatif sepanjang pekan. Pemilihan presiden di Prancis sedikit banyak memberikan sentimen bagi pergerakan mata uang. Poundsterling terlihat meningkat menjadi 1.2370 terhadap USD saat negosiasi Inggris untuk bersiap dengan Uni Eropa bakal dimulai pada 29 Maret, mendatang. (ARN)

About ArrahmahNews (12177 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Rupiah Perkasa di Level Rp 13.308/dolar | Arrahmah

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: