Catherine Shakdam: Iran-Rusia Kompak Lawan Arogansi Barat

Kamis, 30 Maret 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Kunjungan Presiden Iran Hassan Rouhani ke Rusia diperpanjang menjadi tiga hari,  menunjukkan sinyal adanya peningkatan kerja sama antara kedua negara.

Analis politik dan komentator Catherine Shakdam mengatakan kepada pembawa acara Radio Sputnik,  Brian Becker, bahwa pentingnya kerjasama yang sedang dikonsolidasikan antara kedua negara tidak bisa dianggap berlebihan.

“Sekarang Anda melihat Iran dan Rusia jelas memperlihatkan sikap,  jelas berdiri bersama-sama, dan saya pikir itu hal yang baik karena Anda melihat pembentukan blok lain yang sebenarnya tidak dibebani oleh imperialisme,” kata Shakdam selama wawancara dengan Becker dalam program Louds&Clear.

“Ini adalah kemitraan sangat dekat, dan itu penting karena tidak didasarkan pada niat salah satu yang mencoba untuk menaklukkan yang lain atau mendikte yang lain. Ini benar-benar tentang kerjasama. Dan itu adalah sesuatu yang saya pikir telah benar-benar mendorong Rusia selama beberapa dekade terakhir. Ini tidak pernah memaksakan apa-apa; ini selalu tentang menemukan kesamaan dan mempromosikan kepentingan bersama”.

Catherine menambahkan bahwa pergeseran Barat secara umum sekarang terlihat semakin jelas, dengan negara-negara membuat langkah luar lingkup kendali Amerika Serikat.

“Berkali-kali Rusia telah digambarkan dalam media Barat berada di ambang kebangkrutan … dan orang-orang itu masih belum bisa maju dari tahun 1980-an,” jelasnya.

“Setiap kali mereka berpikir ‘Rusia,’ mereka berpikir ‘mundur dan mereka berpikir ‘kehancuran’. Ini bukan kebenaran lagi. Realitasnya, Rusia adalah negara adidaya ekonomi, negara adidaya politik dan negara adidaya militer.”

Pertemuan antara Rouhani dan Presiden Rusia Vladimir Putin dilaporkan sebagian besar difokuskan pada memelihara hubungan ekonomi di bidang energi dan industri, dengan kedua belah pihak – yang sama-sama merupakan produsen minyak utama – berjanji akan melanjutkan upaya untuk menstabilkan pasar internasional.

“Anda pasti sering melihat negara-negara seperti Arab Saudi yang telah menjadi sangat agresif karena mereka memiliki semacam monopoli  energi besar dunia, bagaimana minyak dijual dan bagaimana itu dibawa. Ada banyak permainan kekuasaan berbahaya, dan saya pikir bahwa Rusia sedang mencoba untuk memecahkan ini,” kata Shakdam.

“Dengan melibatkan Iran, pertama-tama saya pikir itu semacam dengan sopan mengatakan kepada Washington bahwa sanksi dan hal-hal seperti ini tidak akan bekerja lagi, bahwa kita tidak bisa hidup di dunia di mana negara absen hanya karena mereka tidak setuju politik atau bahkan karena mereka memilih untuk memiliki sistem pemerintahan yang berbeda.”

Shakdam menunjukkan bahwa Teheran dan Moskow telah menjadi kekuatan utama dalam proses negosiasi Astana yang membuat mereka, bersama dengan Turki, menjadi penjamin gencatan senjata Suriah.

Presiden Iran mengatakan pada hari Selasa bahwa kerjasama erat negaranya dengan Moskow tidak dimaksudkan sebagai sikap agresif yang diarahkan pada negara-negara lain. [ARN]

About ArrahmahNews (12177 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Catherine Shakdam: Iran-Rusia Kompak Lawan Arogansi Barat | Arrahmah
  2. Catherine Shakdam: Iran-Rusia Kompak Lawan Arogansi Barat | ISLAM NKRI

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: