Berita Terbaru

Lavrov: Rusia, Iran, Turki Melanjutkan Kerjasama Gencatan Senjata di Suriah

Sabtu, 22 April 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, RUSIA – Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Moskow, Teheran, dan Ankara melanjutkan kerjasama untuk mengkonsolidasikan gencatan senjata di Suriah, dan menambahkan bahwa ketiga negara tersebut akan bekerja pada mekanisme bersama untuk menghukum mereka yang melakukan pelanggaran gencatan senjata.

Lavrov membuat pernyataan pada sebuah konferensi pers setelah pertemuan Dewan Menteri Luar Negeri Organisasi Kerjasama Shanghai di ibukota Kazakhstan, Astana, pada hari Jumat, kantor berita Sputnik melaporkan.

Difasilitasi oleh Rusia, Iran, dan Turki, gencatan senjata mulai berlaku antara partai-partai yang bertikai di Suriah pada Desember lalu.

Ketiga negara penjamin tersebut juga telah memediasi tiga putaran perundingan perdamaian antara pemerintah Suriah dan kelompok oposisi di Astana sejak awal 2017. Ronde keempat dijadwalkan pada 3 dan 4 Mei.

Rusia menggunakan proses Astana untuk memperkuat rezim gencatan senjata, kata Lavrov, dan menambahkan, “Bersama Turki dan Iran, kami sedang mengembangkan mekanisme gabungan, yang tidak hanya akan mendaftarkan pelanggaran perjanjian gencatan senjata, namun juga dapat merespons hal tersebut. Pelanggaran, memberikan tekanan pada pelanggar.”

Pembicaraan Astana membantu memulai serangkaian perundingan damai untuk Suriah yang telah berlangsung di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) namun telah terhenti selama hampir setahun.

Pertemuan persiapan para ahli dari Rusia, Iran dan Turki diadakan di ibukota Iran, Teheran, pada tanggal 18 dan 19 April.

Setelah pertemuan tersebut, Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan dalam sebuah jumpa pers bahwa para ahli telah membahas draft dokumen termasuk yang berkaitan dengan gencatan senjata dan implementasinya serta juga mengenai pertukaran tahanan dan penculikan.

“Sebuah delegasi para ahli dari PBB bergabung dalam pertemuan trilateral sebagai pengamat, membawa keahlian dan bantuan teknis yang tak ternilai,” dan menambahkan bahwa semua peserta dalam pertemuan di Teheran telah sepakat untuk mengadakan pertemuan tingkat ahli berikutnya pada tanggal 2 Mei, sehari sebelum perundingan Astana.

Perundingan tersebut bertujuan untuk mengakhiri militansi yang didukung Barat di Suriah, yang dimulai pada bulan Maret 2011.

Dalam pidatonya pada hari Jumat, Lavrov mengecam blok oposisi utama Suriah, Komite Tinggi Negosiasi (HNC), karena bersikeras menggulingkan Presiden Suriah Bashar al-Assad dan menentang Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa 2254.

Resolusi tersebut, yang dengan suara bulat diadopsi pada bulan Desember 2015, mendukung peta berjalan untuk proses perdamaian di Suriah. Resolusi tersebut mengatakan bahwa orang-orang Suriah harus memutuskan masa depan mereka sendiri dan menggarisbawahi perlunya pihak-pihak untuk terlibat dalam negosiasi formal mengenai proses transisi politik “secara mendesak.” Tidak memerlukan posisi spesifik mengenai Assad. [ARN]

About ArrahmahNews (10078 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: