Berita Terbaru

Analis: Kisruh AS-Korut adalah Usaha Washington Monopoli Senjata Nuklir

Sabtu, 06 Mei 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, WASHINGTON DC – Berbagai kebijakan Administrasi Presiden AS Donald Trump berkaitan dengan Korea Utara berakar pada keinginan Washington untuk memonopoli senjata nuklir. Seorang analis Amerika mengungkap hal ini.

Kevin Barrett, seorang wartawan di Wisconsin, membuat pernyataan ini saat mendiskusikan permintaan Trump untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di tengah laporan bahwa CIA telah berusaha untuk membunuhnya. (Baca juga:Pyongyang Tuding AS dan Korsel Coba Bunuh Kim Jong Un dengan Senjata Biokimia)

Awal pekan ini, Trump mengatakan bahwa dia “akan merasa terhormat” untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara itu, sehari setelah memujinya sebagai “kue yang sangat cerdas.”

Barrett mengatakan bahwa permusuhan antara Korea Utara dan Amerika Serikat kembali ke Perang Korea, ketika AS membunuh sejumlah warga Korea, khususnya di Utara. (Baca juga:Trump Sebut Suatu Kehormatan Jika Bisa Temui Kim Jong Un)

“Serangan genosida yang mengerikan terhadap Korea oleh Amerika Serikat dan pendudukan Korea Selatan ini, sejak saat itu telah menyebabkan orang-orang Korea yang masih memiliki martabat dan keinginan untuk menentukan nasib sendiri bangkit dan ingin berjuang untuk menjaga independensi mereka,” kata Barrett. “Dan itu adalah alasan sebenarnya untuk ketegangan antara AS dan Korea Utara.”

Analis tersebut berpendapat bahwa jika Trump mengadakan konferensi pers dengan Kim dan mengatakan kepada dunia tentang “genosida Amerika” dan menerima kesalahan Washington terhadap Pyongyang dan banyak negara lainnya maka kita akan melihat kemajuan nyata menuju perdamaian.

Barrett juga berbicara tentang kisah “tuduhan” Korea Utara bahwa badan intelijen Amerika telah merencanakan untuk membunuh Kim dalam koordinasi yang erat dengan Seoul. (Baca juga:Inovasi Senjata Korut Mampu Membuat THAAD AS Tak Berfungsi)

Kementerian keamanan negara Korut mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa rencana “pembunuhan CIA dengan menggunakan zat biokimia termasuk zat radioaktif dan zat beracun nano adalah metode terbaik yang tidak memerlukan akses ke sasaran.”

Barrett mengatakan fakta bahwa Pyongyang mengungkapkan berita siasat tersebut pada saat bersamaan dengan Trump yang melunakkan nada suaranya bukanlah sebuah kebetulan.

“Itu berarti bahwa terlepas dari apakah kepemimpinan Korea Utara memutuskan untuk mengikuti nada Amerika yang melunak dan mungkin bahkan mengadakan semacam pertemuan tingkat tinggi, masih ada krisis yang sangat serius,” tambahnya.

Memperhatikan bahwa upaya pembunuhan yang mungkin akan menyebabkan perang antara AS dan Korea Utara, analis tersebut mengatakan bahwa tindakan semacam itu akan mendorong tanggapan “proporsional” dari Korea Utara.

“Jadi, ini memang melempar krisis ke tingkat yang berbeda,” tambahnya. “Ada yang berharap hal itu tidak akan mengarah pada yang terburuk.”

Korea Utara sejauh ini telah melakukan 5 uji coba nuklir dan konon bersiap untuk yang keenam. Negara ini juga meningkatkan pengujian rudal berkemampuan nuklir.

AS telah memperingatkan Korea Utara mengenai sebuah konfrontasi militer jika terus melakukan tes tersebut. (ARN)

About ArrahmahNews (9587 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: