Berita Terbaru

Lalainya Kekuatan Internasional Paksa Puluhan Ribu Anak Yaman Menderita Kolera

Minggu, 28 Mei 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, SANA’A – Organisasi Save the Children memperingatkan bahwa wabah kolera di Yaman akan merenggut nyawa ribuan orang jika penyakit mematikan tersebut tidak terkendali sampai bulan Juli.

LSM yang berbasis di London tersebut mengutip stafnya di Yaman yang mengatakan bahwa “wabah kolera yang mematikan bisa menjadi epidemi yang membludak, dengan lebih dari 65.000 kasus diperkirakan terjadi pada akhir Juni”, lapor situs berita Al Waght sebagaimana dikutip FNA, Sabtu (27/05).

Organisasi internasional tersebut memperingatkan bahwa Yaman yang telah berada di bawah pemboman mematikan Arab Saudi sejak tahun 2015 itu kini harus menghadapi wabah Kolera dengan rata-rata lebih dari 1.000 kasus terduga kolera per hari, dengan hampir dua dari tiga orang yang diduga menderita menjadi anak di bawah 15 tahun.

Dilaporkan bahwa setidaknya 242 orang telah meninggal akibat penyebaran kolera dalam tiga minggu pertama wabah ini, organisasi kemanusiaan global memperingatkan bahwa penyakit tersebut menyebar terlalu cepat untuk dapat dikendalikan tanpa sumber daya yang memadai.

Agresi rezim Saudi di Yaman, yang kini berada di tahun ketiga, ditambah blokade habis-habisan kerajaan kaya minyak itu terhadap negara tetangganya Yaman, telah menghambat pengiriman pasokan kemanusiaan penting, termasuk makanan dan obat-obatan. Sementara serangan udara tanpa pandang bulu telah merusak sistem kesehatan fasilitas sanitasi instalasi pengolahan air dan infrastruktur sipil sampai pada titik hancur lebur.

“Runtuhnya ekonomi telah menyebabkan pegawai negeri sipil, termasuk pekerja sanitasi umum, tidak dibayar selama delapan bulan, yang berarti bahwa “air sarat sampah telah mengalir melalui jalan-jalan di Sana’a saat hujan turun,” menciptakan yang Kondisi sempurna untuk penyebaran penyakit yang sebagian besar telah dieliminasi bahkan di negara berkembang, “ kata Sara Tesorieri, Advocacy and Policy Adviser for Norwegian Refugee Council di Yaman.

Dokter Zaid, dokter di sebuah rumah sakit di Sanaa mengatakan kepada Save the Children, “Minggu lalu, kami menerima 2-3 kasus terduga Kolera per menit. Saya secara pribadi menerima 180 kasus dalam satu hari bulan lalu. Jumlah pasien yang membutuhkan bantuan sangat mengejutkan. Pasien terpaksa diletakkan di Koridor, dan dalam beberapa kasus kami harus menempatkan enam anak di satu tempat tidur karena tidak cukup tempat. Kami meminta organisasi internasional untuk meningkatkan respons mereka Kami menghadapi banyak tantangan di rumah sakit ini Kami kekurangan obat-obatan dan persediaan medis. Kami tidak memiliki cukup dokter dan perawat.

Muhsin Siddiquey, Direktur Save the Children Yaman, , mengatakan “Anak- sekarat dari penyakit yang benar-benar dapat dicegah tepat di depan mata kita. Save the Children dapat mengubah situasi dengan meningkatkan kesadaran masyarakat, membantu menjalankan Pusat Pengobatan Diare, mendistribusikan Obat-obatan dan alat-alat rehidrasi oral Tapi kita perlu agar pembatasan terus-menerus pada impor obat-obatan untuk dicabut dan danai segera masuk sebelum terlambat. “

Namun, tampaknya permintaan semacam itu jatuh di telinga yang tuli karena kekuatan internasional tidak hanya tidak memaksa Arab Saudi untuk menghentikan kampanye brutalnya terhadap sebagian besar negara Arab yang miskin, namun mereka mendorong rezim yang lalim itu untuk melanjutkan tindakannya yang tidak manusiawi. (ARN)

About ArrahmahNews (11744 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: