Iklan
News Ticker

TNI-Polri Gelar Operasi Militer Besar Cegah & Halau ISIS Masuk Indonesia

Minggu, 29 Mei 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, JAKARTA – TNI dan Polri akan menggelar operasi militer dalam jumlah besar untuk mencegah masuknya ISIS ke wilayah Indonesia. (Baca juga: Pemilik “Arrahmah” Mantan Teroris dari Keluarga Pendukung Al-Qaeda Fitnah Media Aswaja ArrahmahNews.com)

Hal itu terutama setelah adanya pemberontakan teroris ISIS terhadap pemerintah Filipina di daerah Marawi, Mindanao, Filipina Selatan, pekan lalu. Kota Marawi adalah wilayah yang berbatasan langsung dengan Pulau Sangir di Propinsi Sulawesi Utara (Sulut).

Hal itu disampaikan Menteri Koordinator (Menko) Politik, Hukum dan Keamanan (Polhukam) Wiranto di Jakarta, Senin (29/5). “Nanti akan diperkuat patroli maritim. Di darat juga begitu,” kata Wiranto. (Baca juga: Gatot; ISIS Coba Masuk ke Indonesia Lewat Filipina)

Ia menjelaskan telah memerintahkan ke Kapolri Tito Karnawian dan Panglima TNI Gatot Nurmantyo untuk mengirim pasukan dalam jumlah besar ke wilayah Sulut. Tujuannya agar aktivis ISIS tidak lari ke Indonesia setelah terdesak  oleh pasukan Filipina.

“Saya sudah minta Panglima TNI dan Kapolri. Itu harus dibendung agar kemungkinan menerobos ke Indonesia tidak terjadi,” ungkap Wiranto. Pihaknya mendukung Filipina untuk menumpas ISIS. Pemerintah Indonesia siap membantu Filipina manakala dibutuhkan agar pegerakan teroris ISIS tidak bertambah besar. (Baca juga: ISIS Nyatakan Perang Dengan Indonesia dan Malaysia)

Pada kesempatan itu, Wiranto kembali mengemukakan ISIS sudah mengubah pol perjuangan. Mereka tidak berpusat lagi kegiatan di Suriah atau Irak, tetapi menyebar ke berbagai negara yang dianggap mendukung gerakan ISIS.

Mereka akan merekrut anggota baru dari negara yang dituju dan juga negara tetangga yang ada di basis kegiatan mereka. (Baca juga: WARNING! ISIS Latih Anak-Anak Indonesia Jadi Mesin Pembunuh; VIDEO)

“Mereka mengundang, menarik, mendatangkan simpatisan dari berbagai negara. Sangat besar kemungkinannya aktivis yang disebarkan itu termasuk dari Indonesia,” jelas mantan Panglima TNI pada masa akhir pemerintahan Soeharto ini.

Dia menambahkan Indonesia dan Australia sudah sepakat menggalang kerja sama yang lebih kuat untuk menetralisir konsolidasi ISIS di sekitar perairan Sulu. Selain kedua negara itu, beberapa negara juga ikut terlibat seperti Selandia Baru, Malaysia, Brunei dan Filipina.

“Negara-negara ini bersama-sama fokus menangani kemungkinan pengembangan ISIS di Asia Tenggara, khususnya di perairan Sulu atau di Filipina Selatan,” tutup Wiranto. (ARN)

Sumber: Indonesia Koran

Iklan

2 Comments on TNI-Polri Gelar Operasi Militer Besar Cegah & Halau ISIS Masuk Indonesia

  1. Botit bonval // Mei 30, 2017 at 1:04 am // Balas

    Bismillah Allah Huakbarrr…Untuk Bpk Gatot Nurmantio Panglima TNI & Bpk Tito Kapolri..Maju terus,JNGN gentar tumpas semua Sampai ke Akar-akar nya Terorris yg mau Merusak Bangsa INDONESIA,,Jaga ketat PERbatasan NKRI..Jngn sampai Ada cela yg bisa di terobos kawanan2 Pemberontak Masuk NKRI.. NKRI HARGA MATI…Rakyat INDONESIA Mendukung Perjuagan bpk” TNI & POLRI untuk Mebela NKRI tercinta..

  2. NKRI harga mati Isis jelmaan IBLIS dia penyembah NAFSU yg merusak peradaban ISLAM karena isis mendopleng nama ISLAM sekaligus untuk menghancurkan ISLAM.
    Sebelum terambat wahai bpk pemimpin negara jangan sampai dia sudah berada di tengah2 masyarakat luas karena keberadaan mereka seperti bunglon yg bisa menyerupai lingkungan sekitar.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: