Berita Terbaru

Krisis Qatar Perang Terselubung AS dengan Rusia dan Iran

Kamis, 08 Juni 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, DOHA – Krisis Qatar merupakan konflik paling parah di antara negara-negara Teluk Persia sejak berakhirnya Perang Dingin. Sementara anggota OPEC yang kaya minyak dan otonom ini secara historis berada di sekutu paling nyaman yang disatukan oleh ketakutan bersama (Uni Soviet, Saddam Hussein, Iran, dll.), Ketidakpercayaan mereka secara bersama tidak pernah meningkat sampai pada titik menuntut penyerahan sepenuhnya oleh salah satu anggotanya. Beberapa dampak menarik dari krisis ini segera melompat keluar. (Baca juga: Menlu Jerman: Trump Bertanggung Jawab atas Konflik Saudi-Qatar)

Pertama-tama, terputusnya hubungan diplomatik dengan Arab Saudi dan beberapa kekuatan regional utama lainnya termasuk Mesir, dan merampas kemampuan Qatar untuk menggunakan jalur darat dan udara melalui atau di atas wilayah Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya, termasuk Mesir. Semua ini datang tiba-tiba dan tanpa ada peringatan. Tidak ada perselisihan yang sedang berlangsung antara Qatar dan negara-negara tetangganya, tidak ada kebijakan provokatif baru-baru ini yang bergerak. Ini menunjukkan adanya rencana yang direncanakan oleh Arab Saudi dan sekutunya.

Sementara peran AS dalam krisis masih ambigu, tidak mungkin ekstrem karena Arab Saudi telah melakukan sesuatu yang sangat drastis tanpa koordinasi dengan AS, terutama karena tindakan ini benar-benar terjadi pada kunjungan Presiden Trump ke Saudi. Pada awalnya diam, Presiden Trump akhirnya mengungkapkan dukungannya terhadap Arab Saudi dalam melawan Qatar di Twitter, bahkan saat AS masih mempertahankan kehadiran militer mereka di negara tersebut. (Baca juga: Situasi Timteng Memanas, Putin Telepon Emir Qatar)

Sifat tuduhan yang dituduhkan pada Qatar tidak kalah ekstremnya. Para pemimpin AS dan Saudi menuduh Qatar mengenai pelanggaran terburuk yang ada saat ini, yaitu mendukung ekstremisme Islam. Trump melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa perubahan kebijakan Qatar akan menjadi langkah besar untuk menyelesaikan masalah terorisme.

Krisis ini menunjukkan bahwa ketegangan yang lama menggelegak di bawah permukaan tapi sekarang akhirnya meledak ke permukaan. Qatar-Saudi jatuh, dan pembentukan fraksi pro-Saudi, menunjukkan bahwa beberapa faktor sedang bekerja di sini.

Paling tidak hal sepele dari itu adalah turunnya harga energi dalam beberapa tahun terakhir. Tidak seperti AS atau Rusia, yang juga merupakan produsen minyak utama namun memiliki ekonomi yang beragam, negara-negara Teluk Arab tidak dapat mempertahankan rasa sakit semacam ini untuk waktu yang lama. Perang mahal Arab Saudi di Suriah dan Yaman hanya membuat masalah itu menjadi lebih buruk. Karena lini bisnis utama Qatar adalah gas alam yang produksinya berada di luar lingkup OPEC, mungkin saja Arab Saudi berusaha untuk memaksa Qatar, yang GDP per kapita-nya tertinggi di dunia, untuk berbagi sebagian dari kekayaannya dengan Saudi yang hampir runtuh.

Langkah drastis ini kemungkinan tidak diperlukan karena ambisi Saudi dan Qatar di Suriah telah kami sadari sekarang. Tujuannya adalah peletakan pipa melalui wilayah Suriah dan juga merebut ladang minyak Suriah dengan menggunakan ISIS sebagai proxy, dengan persetujuan diam-diam dari Administrasi Obama. Sementara hasil perang di Suriah masih belum pasti, sangat jelas bahwa upaya Saudi dan Qatar untuk memperluas kekayaan mereka lewat Suriah telah gagal, jadi dua sekutu yang telah bersaing ketat dengan tentaranya dan bahkan kadang-kadang berjuang satu sama lain di Suriah, kini telah saling berpaling. (Baca juga: 10 Faktor Mengapa Saudi Cs Putuskan Hubungan dengan Qatar)

Orang-orang Saudi juga berusaha untuk membangun dominasi politik mereka di wilayah ini, sebagai bagian dari konsep “NATO Arab”. Kebijakan luar negeri independen Qatar yang sering mengabaikan atau bahkan merusak tujuan Saudi di Suriah dan Libya, tentu saja merupakan hambatan dalam mencapai tujuan tersebut. Selain itu, Qatar tampaknya juga menjadi alasan mengapa negara-negara seperti Mesir dan Israel mendukung gerakan Saudi. Qatar juga merupakan sponsor utama Ikhwanul Muslimin dan Hamas yang merupakan iritasi utama kedua negara ini.

Pertunjukan utama lainnya tentang kemerdekaan Qatar adalah kebijakannya terhadap Iran, yang juga sangat bertentangan dengan pendekatan Arab Saudi. Karena “NATO Arab” ditujukan untuk melawan Iran, Qatar yang menjangkau Iran adalah masalah utama bagi organisasi prospektif tersebut, dan seandainya Arab Saudi berhasil menghancurkan kemerdekaan Qatar, negara tersebut akan memantapkan dirinya sebagai kekuatan politik yang tidak diragukan lagi pengaruhnya di Semenanjung Arab. Tindakan terhadap Qatar juga akan menjadi peringatan jangka panjang bagi kekuatan Teluk lainnya yang mungkin berusaha untuk menerapkan kebijakan luar negeri secara independen dari Arab Saudi. Pentingnya Iran dalam konflik Saudi-Qatar telah ditunjukkan dengan jelas oleh keinginan Iran untuk memasok makanan ke Qatar untuk mengatasi blokade Saudi, dan serangan teroris di Teheran yang dikaitkan dengan Arab Saudi oleh pemerintah Iran.

Dengan pemikiran tersebut, kunjungan Trump baru-baru ini ke Arab Saudi yang memuncak dengan upacara “glowing orb”, memperoleh sebuah makna baru. Meskipun kita belum tahu seberapa jauh Washington memberikan dukungannya pada Riyadh dalam menjegal Doha dan seberapa banyak koordinasi dan komunikasi antara kedua kekuatan tersebut. Perilaku Trump saat berada di Arab Saudi kemungkinan ditujukan untuk mengirim pesan bahwa Arab Saudi memiliki keyakinan penuh pada Amerika Serikat, meski ternyata Qatar gagal mengindahkan peringatan tersebut.

Jika tindakan Saudi tersebut mengakibatkan Qatar meninggalkan Ikhwanul Muslimin dan Hamas, ini akan membantu AS memulihkan beberapa kedudukan politiknya di kawasan tersebut dengan menarik Israel dan Mesir lebih dekat. Pengebirian Qatar selanjut menjanjikan untuk membawa perang tidak hanya di Suriah tetapi juga Libya atau menghilangkan pemain penting yang mengejar tujuan independen. Yang terakhir namun tidak kalah pentingnya, Qatar juga menikmati hubungan yang lebih baik dengan Rusia dan Turki daripada Arab Saudi, yang tidak diragukan lagi menimbulkan ketakutan tambahan di Washington bahwa Rusia akan mengambil alih posisi AS sebagai kekuatan eksternal yang paling berpengaruh di Timur Tengah.

Munculnya narasi Rusia-Iran-Turki-Qatar sebagai hasil diplomasi Rusia dan ambisi Turki sendiri adalah mimpi buruk baik untuk Riyadh maupun Washington. Konsultasi Ankara-Moskow dan deklarasi Turki selanjutnya tentang kesiapan untuk menempatkan tentara mereka di Qatar, menyarankan agar Turki dan Moskow sadar bahwa dalam jangka panjang konsolidasi Saudi mengenai kekuasaan atas Semenanjung Arab akan melukai kepentingan mereka di sana dan memperkuat Amerika Serikat.

Belum jelas apakah Administrasi Trump memaksa Arab Saudi untuk mengikuti kursus ini atau apakah Trump tidak memiliki pilihan lain selain mendukung dan menyetujui tindakan Saudi, dengan beberapa akomodasi yang dibuat untuk menghormati kepentingan AS yang diuraikan di atas. Di satu sisi, Trump bisa dengan mudah menggunakan “dukungan untuk terorisme” yang sama dengan Saudi yang pada akhirnya dia gunakan di Qatar. Di sisi lain, kekuatan lobi Saudi di Washington dan tidak adanya kekuatan proxy yang dapat dilakukan ke Arab Saudi yang dilakukan Arab Saudi ke Qatar berarti bahwa orang-orang Saudi tidak hanya mengikuti perintah Washington namun paling tidak terpaksa mempertimbangkan fakta bahwa AS tidak diperintah oleh Barack Obama atau Hillary Clinton namun oleh Donald Trump, yang retorika “America First” menunjukkan lebih sedikit keterlibatan internasional dan oleh karena itu kurang mendukung intervensi yang mempromosikan ketidakstabilan.

Sebagai catatan terakhir, seseorang tidak dapat tidak membantu merefleksikan fakta bahwa ini adalah konfrontasi yang parah dan berpotensi sangat berbahaya antara dua sekutu penting AS lainnya. Mengingat bahwa baik Qatar maupun Arab Saudi adalah anggota “Free World”, dimana AS adalah pemimpin yang tak terbantahkan. Fakta bahwa beberapa ketidaksepakatan kebijakan di antara anggota-anggota ini tidak dapat lagi dikelola dengan cara blokade dan ancaman dari perang dan kemampuan AS untuk terus mempertahankan kekaisarannya.

Sementara konflik Saudi-Qatar tidak pernah terjadi sebelumnya dalam intensitasnya, konflik ini jauh dari satu-satunya konflik internal “Free World” dimana AS tidak berdaya untuk menyelesaikannya. Kami telah melihat Brexit, “two-speeds EU” yang menjulang, gabungan Turki-Uni Eropa dan Turki-NATO, kegagalan kesepakatan perdagangan AS-sentris TTIP dan TPP, dan tanda-tanda kelemahan AS lainnya. Penggunaan Arab Saudi terhadap Qatar menunjukkan bahwa AS mungkin bergerak menuju model pemerintahan kekaisaran yang berbeda, yaitu “membagi dan memerintah” di antara negara kliennya sendiri. Dalam jangka pendek ini mungkin berhasil. Namun, kesadaran klien AS menyatakan bahwa mereka terdorong untuk mencari bantuan dari Moskow, yang pada gilirannya memberi kami narasi “campur tangan Rusia”, termasuk sekarang dalam kasus Qatar. (ARN)

Sumber: Southfront

About ArrahmahNews (10078 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

3 Comments on Krisis Qatar Perang Terselubung AS dengan Rusia dan Iran

  1. peperangan akan terus dan terus berlaku

    Suka

  2. Hari ini Qaddafi bangun berbicara dengan pembunuhnya

    Suka

  3. Sebuah bentuk keserakahan ARAB SAUDI sedang terkuak dg jelas.
    Kenapa harus membentuk NATO ARAB
    Apakah ARAB SAUDI ingin pula mengubur hidup2 saudara2 muslimnya….. Peradaban Arab Saudi sudah mundur DUA RIBU TAHUN dimana zaman JAHILIAH mengubur hidup2 setiap PRAMPUAN yg lahir. APAKAH ZAMAN ITU AKAN DIULANGI ARAB SAUDI..akan mengubur nanusia2 yg tidak sefaham dengan AGAMA RAJA. ROSULULLAH telah memancarkan cahayanya keseluruh BUMI INI dg dakwah yg penuh SANTUN dg achlak yg MULIA dan TIDAK PERNAH ADA DAKWAH DG NADA K E B E N C I A N. apakah kalian tidak malu dg mengkelaim DIRI MENGAKUI menjalankan SUNNAH paling benar… Semoga kalian kembali kepada KELEMBUTAN DAN KELENTURAN RUSULULLAH untuk menyampaikan AMANAT ALLAH.agar ISLAM tetap SATU walau BERBEDA. tidak akan hancur dengan setitik NILA.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: