Berita Terbaru

Duterte Minta Maaf pada Rakyat Filipina atas Perang dan Kehancuran di Marawi

Rabu, 21 Juni 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, FILIPINA – Presiden Filipina Rodrigo Duterte meminta maaf pada hari Selasa karena melakukan serangan militer yang telah mengakibatkan kota Marawi dalam reruntuhan, namun ia menegaskan bahwa hal itu diperlukan untuk menghancurkan militan yang terkait dengan kelompok ISIS. (Baca juga: 31 Militan ISIS Tewas di Marawi, Termasuk Jihadis Asal Indonesia)

Duterte juga bersumpah bahwa serangan udara yang didukung AS di Marawi akan berlanjut, karena konflik memasuki minggu kelima tanpa ada tanda berakhir dan jumlah korban yang dilaporkan meningkat menjadi 370 orang.

“Saya sangat, sangat, sangat menyesal bahwa ini terjadi pada kami, semoga Anda segera menemukannya di dalam hati Anda untuk memaafkan tentara dan pemerintahan saya dan bahkan saya,” kata Duterte dalam sebuah pidato di sebuah pusat evakuasi di dekat Marawi yang telah melarikan diri dari pertempuran.

Pertempuran tersebut telah merubah Marawi, yang dianggap sebagai ibu kota Muslim Filipina, beralih dari pusat perdagangan yang ramai menjadi kota yang mirip dengan perang di Irak atau Suriah.

Ini dimulai ketika ratusan militan melambai-lambaikan bendera hitam ISIS, kemudian membuat kerusuhan di Marawi pada tanggal 23 Mei, dengan membakar bangunan dan membawa warga kristen sebagai sandera. (Baca juga: ISIS Bantai Warga Sipil Marawi)

Duterte segera memberlakukan darurat militer di seluruh wilayah selatan Mindanao, yang menampung 20 juta orang, dan mengatakan bahwa serangan tersebut merupakan awal dari sebuah usaha ISSI untuk membentuk kekhalifahan di sana.

Militer mengerahkan pesawat dan menyerang helikopter untuk meledakkan posisi musuh, serta menggunakan pengawasan Amerika dan intelijen, terlepas dari risiko terhadap warga sipil dan bahkan tentara mereka sendiri.

Pengeboman tersebut telah melihat seluruh distrik hancur namun orang-orang bersenjata tersebut tetap bersembunyi di kantong Marawi, berlindung di ruang bawah tanah yang tahan bom dan bergerak melalui terowongan, menurut militer.

Ratusan warga sipil masih diyakini terjebak di daerah yang dikuasai militan, menurut pemerintah setempat dan relawan.

Duterte mengatakan pasukan daratnya akan kalah dalam pertempuran jika mereka bertempur tanpa dukungan udara. “Militer mengatakan jika kita tidak menggunakannya (bom), kita akan terseret lebih dalam lagi, kita akan selesai,” katanya.

“Jika kita tidak menggunakannya, semua tentara kita akan terbunuh.”

Beberapa jam sebelum Duterte berbicara, pesawat Philippine OV-10 Bronco terlihat melakukan serangan ke Marawi, diikuti oleh ledakan yang memekakkan telinga.

Enam puluh dua tentara tewas dalam konflik tersebut, termasuk 10 orang tewas dalam sebuah pemboman, menurut pihak berwenang.

Mereka telah melaporkan tiga polisi dan 26 warga sipil yang juga sekarat dalam konflik tersebut, dengan 19 warga meninggal karena penyakit di kamp-kamp pengungsian.

Pemerintah telah melaporkan 258 militan terbunuh, termasuk seorang Chechnya, seorang Libya, Malaysia dan warga asing lainnya. (ARN)

About ArrahmahNews (10916 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: