Berita Terbaru

Bentrokan Militer Kurdi dan Turki Tak Bisa Dihindari

Kamis, 6 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, SURIAH – Kepala kelompok militan Kurdi yang didukung AS yang berperang di Suriah mengatakan kemungkinan “dalam beberapa hari” sebuah konfrontasi akan terjadi antara pejuangnya dan pasukan Turki yang baru-baru ini dikirim ke provinsi Aleppo.

“Persiapan [militer Turki] ini telah mencapai tingkat deklarasi perang dan dapat menyebabkan pecahnya bentrokan aktual dalam beberapa hari mendatang. Kami tidak akan diam dengan melawan agresi potensial ini,” kata Sipan Hemo, komandan Unit Perlindungan Rakyat Kurdi Suriah (YPG), kepada Reuters, Rabu (5/07).

Turki dan Kurdi menyimpan permusuhan historis satu sama lain. Ankara menganggap populasi Kurdi, baik di Suriah, Irak, atau Turki sendiri, sebagai kelompok “teroris” yang bertekad akan mengambil wilayah dari tanah Turki.

Pejuang YPG telah terlibat dalam serangan besar terhadap teroris Takfiri ISIS di kota Raqqah, Suriah utara sejak bulan Juni. Dan Turki telah mengerahkan pasukan ke Suriah tanpa mendapat izin dari pemerintah Suriah.

YPG adalah bagian dari koalisi pejuang yang lebih besar – yang disebut Pasukan Demokratik Suriah (SDF) – yang telah terlibat dalam operasi yang bertujuan membebaskan Raqqah. AS menganggap SDF, yang juga mencakup pejuang Arab, sebagai kekuatan utama pasukannya yang berjuang di tanah Suriah.

Ankara telah menyatakan keprihatinan mendalam tentang kemajuan kekuatan YPG di Suriah utara.

Hemo mengindikasikan bahwa YPG akan terus memerangi teroris ISIS bahkan setelah kekalahan mereka di Raqqah, dengan mengatakan bahwa hal itu dilakukan dengan “koalisi internasional untuk membersihkan Suriah dari terorisme,” mengacu pada sebuah koalisi pimpinan AS yang melakukan pemboman udara terhadap posisi ISIS yang diakui di Suriah.

Penyediaan senjata AS ke YPG telah membuat Turki semakin marah, seorang anggota NATO, mendorong Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk memperingatkan Gedung Putih tentang konsekuensi dari mempersenjatai YPG “teroris”.

Dalam upaya untuk mengatasi masalah Turki, AS mengatakan bulan lalu bahwa mereka akan melucuti senjata Kurdi setelah ISIS diusir dari Raqqah. Turki tidak terkesan. Wakil Perdana Menteri Turki Numan Kurtulmus mengatakan pada hari Rabu bahwa tidak ada kelompok bersenjata di Timur Tengah yang mengembalikan senjata yang telah dia terima.

Washington telah “membentuk lebih dari satu organisasi teroris di sana, mereka membentuk sebuah tentara berskala kecil,” katanya.

Kurtulmus juga menjawab bahwa klaim Hemo tentang sebuah deklarasi perang oleh Ankara tidak benar, dengan mengatakan bahwa negaranya akan menanggapi langkah bermusuhan apapun oleh YPG.

“Ini bukan deklarasi perang. Kami membuat persiapan melawan ancaman potensial. Tujuan utama mereka (YPG) adalah ancaman bagi Turki, dan jika Turki melihat sebuah gerakan YPG di Suriah utara, itu merupakan ancaman terhadapnya, dan akan melakukan pembalasan serupa,” kata Kurtulmus.

Ankara khawatir bahwa YPG secara permanen memegang sebagian tanah di Suriah utara setelah ISIS dikalahkan.

Mengacu pada kemungkinan itu, Presiden Erdogan mengatakan baru-baru ini, “Saya ingin seluruh dunia tahu bahwa di Suriah utara, di perbatasan kita, kita tidak akan membiarkan sebuah negara teroris didirikan.”

Dalam upaya untuk menjaga suku Kurdi jauh dari perbatasan selatan Turki, pemerintah Turki juga telah melatih orang-orang bersenjata yang berafiliasi dengan Free Syria Army (FSA) untuk melawan pasukan Kurdi.

“Jika ada ancaman terhadap kami, pasukan kami akan melakukan operasi bersama Free Syria Army (FSA) di lapangan,” Erdogan mengumumkan dalam sebuah wawancara dengan televisi Prancis 24 yang disiarkan pada hari Rabu.

Pekan lalu, Hemo mengatakan bahwa YPG tidak pernah “mengancam Turki atau keamanannya,” sambil mengutuk intervensi Turki di Suriah sebagai “pendudukan” wilayah Suriah. Dia juga mengatakan bahwa pejuang Kurdi di bawah komandonya berencana untuk merebut daerah antara kota perbatasan A’zaz dan Jarablus di barat laut, yang keduanya berada di bawah kendali milisi FSA yang didukung Turki.

Dalam komentar terpisah yang dibuat dalam sebuah wawancara dengan harian Asharq al-Awsat milik Saudi yang disiarkan pada hari Rabu, Hemo juga mengatakan bahwa Washington telah membentuk tujuh pangkalan militer di wilayah utara Suriah, yang dikuasai oleh YPG atau SDF, termasuk sebuah Pangkalan udara di sekitar Kobani, sebuah kota yang dekat dengan perbatasan Turki. [ARN]

About ArrahmahNews (11407 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Bentrokan Militer Kurdi dan Turki Tak Bisa Dihindari – ARRAHMAHNEWS – MUSLIM CYBER KREMI [MCK TEAM]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: