Berita Terbaru

Korban Selamat Tragedi Grenfell Tower Terancam Dideportasi

Kamis, 06 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, LONDON – PM Inggris Theresa May yang telah berjanji untuk tidak melakukan pemeriksaan imigrasi terhadap korban kebakaran Grenfell, dianggap telah mengingkari janji dengan membiarkan korban selamat yang membutuhkan bantuan dari tragedi itu berisiko mengalami deportasi jika mereka mengajukan permintaan bantuan.

The Independent pada hari Rabu (05/07) melaporkan bahwa sebelumnya Perdana Menteri berjanji di Parlemen untuk tidak menggunakan tragedi tersebut sebagai alasan untuk memeriksa status imigrasi warga, namun kemudian para menteri menegaskan siapa pun yang menginginkan bantuan harus mendaftar ke petugas Kantor Kementerian Dalam Negeri dan tunduk pada peraturan imigrasi normal setelah 12 bulan.

Para aktivis telah mengemukakan kekhawatiran bahwa para korban mungkin tidak meminta pertolongan karena mereka takut diajukan pertanyaan tentang status imigrasi mereka, dimana partai Buruh juga mengecam hal ini dengan menyebut pendekatan baru yang diluncurkan oleh Pemerintah sebagai ” hal mengerikan”.

Hal ini terjadi setelah polisi mengumumkan penemuan sisa-sisa jasad manusia di menara yang hangus itu, namun tidak dapat mengatakan bahwa mereka termasuk dalam jumlah orang yang sama karena ” bencana kerusakan ” di dalam gedung tersebut.

Para menteri juga mengumumkan bahwa mereka akan mengirim sebuah satuan tugas untuk mengambil alih wilayah Dewan Kensington dan Chelsea yang dikepung setelah mendapat kritik keras atas tanggapannya terhadap bencana tersebut.

Jolyon Maugham QC, seorang pengacara terkemuka yang secara sukarela menawarkan layanan hukum gratis kepada korban Grenfell, mengatakan: “Anda tidak dapat benar-benar menyebut ini amnesti. Pemerintah menawarkan untuk tidak mendeportasi Anda segera, jika Anda membiarkan mereka untuk mendeportasi Anda nanti. Sulit untuk melihat bahwa hal itu akan mendapat tanggapan seperti yang diinginkan pemerintah. “

Karen Doyle, juru bicara Gerakan untuk Keadilan – sebuah kelompok hak-hak imigrasi – mengatakan: “Sebuah amnesti 12 bulan seperti menyerahkan bom waktu yang berdetak kepada orang-orang yang mengalami trauma berat. Pemulihan dari apa yang terjadi di Grenfell akan menjadi proses seumur hidup – yang mengharuskan orang berada dalam lingkungan yang aman dan nyaman untuk memberi ruang bagi pemulihan yang sebenarnya. (ARN)

 

About ArrahmahNews (10492 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Korban Selamat Tragedi Grenfell Tower Terancam Dideportasi – ARRAHMAHNEWS – Pasukan Khilafah ISIS Dan Muslim Cyber Army

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: