Berita Terbaru

Kerajaan Saudi Berada Diambang Kehancuran

Minggu, 9 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, RIYADH – Perselisihan di antara anggota keluarga kerajaan Saudi telah tumbuh sangat keras dan kritis sehingga kerajaan Al Saud dapat runtuh setiap saat, media Arab mengatakan pada hari Sabtu.

Situs berita berbahasa Arab Al-Naba mengatakan dalam sebuah artikel berjudul “Arab Saudi: White Coup or Black Collapse” bahwa kepemimpinan Mohammed bin Salman sebagai putra mahkota baru di negara tersebut telah menyebabkan gempa di Riyadh, dan “pemerintah Arab Saudi sepertinya berada di ambang kehancuran.”

Situs ini menekankan bahwa perkembangan politik baru-baru ini mengindikasikan perselisihan yang meruncing di antara keluarga kerajaan yang telah mempengaruhi peran dan kinerja negara tersebut.

Mengutip para analis yang mengatakan bahwa sehubungan dengan perubahan geo-politik di kawasan ini, termasuk krisis di Qatar, meningkatnya konflik dengan Iran dan perang Yaman, sebuah perubahan besar akan terjadi pada kepemimpinan Arab Saudi.

Dalam pidato yang relevan akhir bulan lalu, Mujtahid seorang Whistle Blower Saudi, yang diyakini sebagai anggota atau memiliki sumber yang terhubung dengan baik dalam keluarga kerajaan, mengungkapkan ketegangan yang tinggi di Arab Saudi, dan mengatakan sebuah ancaman kudeta untuk menggulingkan Raja dan anaknya sangat mungkin terjadi dalam waktu dekat.

“Upaya keluarga al-Saud untuk mengusir Salman bin Abdulaziz (raja Saudi) telah meningkat oleh mereka yang mendukung Ahmed bin Abdulaziz (saudara laki-laki raja) karena mereka meyakinkannya untuk mengambil kepemimpinan di Arab Saudi,” mujtahid menulis di akun twitter-nya.

Dia menambahkan bahwa para pangeran yang telah bergabung dalam usaha tersebut bermaksud untuk mengeluarkan sebuah pernyataan untuk menyatakan ketidakmampuan Raja Salman dalam melanjutkan kepemimpinan negara tersebut dan membatalkan dekrit kerajaan yang dikeluarkan baru-baru ini untuk mengangkat anaknya menjadi Putra Mahkota.

Menurut sebuah keputusan kerajaan, Mohammed bin Salman, 31, juga ditunjuk sebagai wakil perdana menteri, dan harus mempertahankan jabatannya sebagai menteri pertahanan, kantor berita resmi Saudi Press Agency (SPA) melaporkan.

SPA juga mengkonfirmasi bahwa 31 dari 34 anggota komite suksesi Arab Saudi memilih Mohammed bin Salman sebagai putra mahkota.

Raja Saudi sebelumnya telah melepaskan Mohammed bin Nayef dari kekuasaannya untuk mengawasi penyelidikan kriminal dan menunjuk sebuah kantor penuntut umum yang baru, yang berfungsi langsung di bawah kekuasaan raja.

Dalam langkah yang sama pada tahun 2015, raja Saudi telah menunjuk keponakannya, lalu wakil pangeran mahkota Mohammed bin Nayef sebagai pewaris takhta setelah melepaskan saudara tirinya sendiri Pangeran Muqrin bin Abdulaziz Al Saud dari jabatan tersebut.

Dengan keputusan baru tersebut, Raja Salman lebih jauh membebaskan Mohammed bin Nayef dari tugasnya sebagai menteri dalam negeri. Dia menunjuk Pangeran Abdulaziz bin Saud bin Nayef sebagai menteri dalam negeri baru dan Ahmed bin Mohammed Al Salem sebagai wakil menteri dalam negeri.

Mohammed Bin Salman sudah bertanggung jawab atas portofolio yang luas sebagai kepala istana kerajaan Saud dan ketua Dewan Urusan Ekonomi dan Pembangunan, yang bertugas merombak ekonomi negara tersebut.

Pangeran muda itu tidak dikenal baik di dalam maupun di luar negeri sebelum Salman menjadi raja pada Januari 2015.

Namun, Raja Salman telah meningkatkan kekuatan Mohammed secara signifikan, dimana pengamat menggambarkan pangeran sebagai kekuatan sebenarnya di balik takhta ayahnya.

Perebutan kekuasaan di keluarga kerajaan Saud terungkap awal tahun ini ketika raja Saudi mulai merombak pemerintah dan menawarkan posisi pengaruhnya kepada sejumlah anggota keluarga.

Dalam dua dekrit kerajaan pada bulan April, raja Saudi menamai dua anak laki-lakinya yang lain, Pangeran Abdulaziz bin Salman dan Pangeran Khaled bin Salman, sebagai menteri negara urusan energi dan duta besar untuk Amerika Serikat.

Akhir April, sumber media mengungkapkan bahwa Mohammad bin Salman telah benar-benar menyogok pemerintah AS yang baru dengan membayar $ 56 juta kepada Donald Trump.

Menurut laporan, bin Salman membeli dukungan AS untuk menemukan pegangan atas putra mahkota tersebut.

“Karena kepuasan Paman Sam adalah langkah pertama bagi pangeran Saudi untuk mendapatkan mahkota tersebut, membayar Washington tampaknya merupakan fakta yang harus diambil,” Rami Khalil, seorang reporter situs berita Naba yang berafiliasi dengan pembangkang Saudi menulis.

Dia menambahkan bahwa Undang-Undang Pelanggaran terhadap Terorisme (JASTA) seperti pedang di atas kepala al-Saud, mereka tidak memiliki jalan keluar selain menyuap AS, dan rawa Yaman juga merupakan alasan lain bagi Riyadh untuk Mencari dukungan Washington.

Analis Yaman yang terkenal mengatakan pada awal Juni bahwa AS telah dibayar beberapa triliun dolar oleh Arab Saudi untuk melindungi mahkotanya, dan menambahkan bahwa Riyadh baru saja menyuap dukungan Washington untuk perang Yaman dengan $ 200 juta.

“Washington telah meminta lebih banyak uang untuk mempertahankan rezim Saudi dan Riyadh baru saja membayar $ 200 juta ke AS untuk biaya dukungannya pada perang di Yaman,” Saleh al-Qarshi mengatakan kepada FNA.

“Ini terpisah dari sejumlah besar uang yang dibayar Arab Saudi ke kas negara AS untuk melindungi mahkotanya,” tambahnya.

Menurut al-Qarshi, mantan Kepala Intelijen Saudi Turki al-Feisal mengungkapkan tahun lalu bahwa negaranya telah membeli obligasi pemerintah AS yang memiliki keuntungan rendah untuk membantu ekonomi AS.

Sebagai menteri pertahanan, Mohammed bin Salman telah menghadapi kritik internasional yang kuat atas kampanye militer berdarah yang dilancarkannya terhadap negara Yaman pada tahun 2015 di tengah persaingannya dengan bin Nayef, menteri dalam negeri yang memiliki pengaruh kuat.

Arab Saudi telah menyerang Yaman sejak Maret 2015 untuk mengembalikan kekuasaan kepada presiden buronan Mansour Hadi, sekutu dekat Riyadh. Agresi yang dipimpin Saudi sejauh ini telah membunuh setidaknya 14.000 orang Yaman, termasuk ratusan perempuan dan anak-anak.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Yaman juga mengumumkan bahwa lebih dari seribu orang Yaman telah meninggal karena kolera sejak April 2017 karena kampanye mematikan Arab Saudi yang mencegah pasien bepergian ke luar negeri untuk perawatan dan memblokir masuknya obat ke negara yang dilanda perang tersebut, dengan terus memukul daerah pemukiman di Yaman.

Menurut beberapa laporan, kampanye udara yang dipimpin Saudi melawan Yaman telah membawa negara miskin tersebut ke arah bencana kemanusiaan.

Hampir 3,3 juta orang Yaman, termasuk 2,1 juta anak-anak, saat ini menderita malnutrisi akut. Agresi Al-Saud juga telah menghancurkan fasilitas dan infrastruktur negara tersebut, serta menghancurkan banyak rumah sakit, sekolah, dan pabrik.

WHO sekarang mengklasifikasikan Yaman sebagai salah satu keadaan darurat kemanusiaan terburuk di dunia, di samping Suriah, Sudan Selatan, Nigeria dan Irak. [ARN]

About ArrahmahNews (11800 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Kerajaan Saudi Berada Diambang Kehancuran – ARRAHMAHNEWS – MUSLIM CYBER KREMI [MCK TEAM]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: