Berita Terbaru

Komandan Hashd Al-Shaabi: AS Mengejar Plot Lain Pasca Kekalahan ISIS di Mosul

Selasa, 11 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, IRAK – Seorang komandan Hashd al-Shaabi (pasukan sukarelawan Irak) mengatakan bahwa AS bermaksud untuk mempertahankan kehadiran militernya di Irak, bahkan setelah kekalahan kelompok teroris ISIS dalam upaya untuk melakukan lebih banyak plot terhadap negara tersebut.

“Orang-orang Amerika berada di ruang operasi sebagai penasihat militer untuk memberikan nasehat kepada badan keamanan, termasuk tentara dan kementerian dalam negeri tapi kami di Hashd al-Shaabi tidak memerlukan orang Amerika,” kata komandan tersebut pada hari Minggu.

Ditanya mengenai desas-desus tentang penggunaan pasukan keamanan Blackwater di perbatasan Irak-Suriah, dia mengatakan bahwa pemerintah pusat telah menyetujui kehadirannya namun Blackwater tidak memiliki kekuatan untuk mengendalikan perbatasan atau melawan ISIS.

“Kehadiran AS di Irak ditujukan untuk mengobarkan dan mempraktikkan hasutan sektarian, khususnya di era pasca ISIS,” komandan tersebut memperingatkan.

Awal pekan ini, Hizbullah al-Nujaba, sebuah gerakan perlawanan Irak, terutama melawan ISIS, juga memperingatkan bahwa mempercayakan perusahaan keamanan AS yang terkenal itu, Blackwater, dengan pembentukan keamanan di perbatasan Baghdad-Amman mengancam keamanan nasional Irak.

“Blackwater mencoba menyembunyikan identitasnya tapi kami tahu firma dan sifatnya serta kehadiran perusahaan di tempat yang vital dan strategis ini mengancam keamanan nasional Irak,” kata Juru Bicara Brigade Hizbullah Irak Mohammad Mohi pada hari Selasa.

Peringatan pemerintah Irak terhadap catatan aktivitas gelap Blackwater, dia mengatakan bahwa keamanan nasional Irak seharusnya tidak terancam oleh orang-orang yang tidak mementingkan kepentingan Irak dan hanya bertindak berdasarkan manfaat AS dan Israel.

Laporan mengatakan pada bulan Mei bahwa Blackwater, sebuah perusahaan keamanan Amerika, telah menandatangani sebuah kontrak dengan Irak untuk kembali ke negara tersebut 7 tahun setelah skandal berulang-ulang oleh perusahaan keamanan AS memaksa mereka keluar dari negara yang dilanda perang tersebut.

Jalan raya dari Baghdad ke Amman, Yordania, melintasi wilayah genting pemberontak di gurun barat Irak, dan akhir-akhir ini setiap pengemudi truk menghadapi konfrontasi dengan kelompok teroris.

Sebagai bagian dari upaya Amerika untuk mengamankan pengaruh di Irak setelah perang melawan ISIS, pemerintah AS telah membantu broker kesepakatan antara Irak dan Olive Group, sebuah perusahaan keamanan swasta, untuk membangun dan mengamankan jalan pertama di negara itu.

Kepala dewan provinsi al-Anbar Faleh al-Issawi mengatakan pada saat perusahaan AS tersebut akan memulai pekerjaannya pada 15 Juni.

Kesepakatan itu akan berlangsung selama 25 tahun dan dikenal sebagai sebuah kesepakatan konsesi, yang berarti pemerintah Irak tidak akan memberikan uang muka. Investasi jutaan dolar oleh Olive Group, secara teori, akan diperoleh kembali oleh para korban.

Pada tahun 2015, tiga mantan karyawan kontraktor militer swasta AS yang dulu dikenal sebagai Blackwater dijatuhi hukuman 30 tahun penjara dan yang keempat mendapat hukuman seumur hidup, menutup sebuah babak sial dari konflik Irak yang berkaitan dengan pembantaian Nisour Square tahun 2007 di Baghdad.

Pada bulan Oktober 2014, Paul Slough, Evan Liberty dan Dustin Heard dinyatakan bersalah atas 13 tuduhan pembunuhan sukarela dan 17 tuduhan percobaan pembunuhan, sementara Nicholas Slatten, penembak jitu tim yang merupakan orang pertama yang melepaskan tembakan, dihukum atas tuduhan terpisah. Pembunuhan tingkat pertama.

Slatten dijatuhi hukuman mati; Slough, Liberty dan Heard masing-masing 30 tahun.

“Dalam membunuh dan melukai warga sipil yang tidak bersenjata, terdakwa ini bertindak tidak masuk akal dan tanpa pembenaran,” kantor pengacara AS mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Dalam kombinasi, jumlah kerugian dan penderitaan manusia yang tidak perlu disebabkan oleh tindak pidana terdakwa pada tanggal 16 September 2007, sangat mengejutkan.”

Pembantaian tersebut menyebabkan 14 warga sipil tewas dan sedikitnya 17 lainnya cedera. “Tidak ada korban dari pemberontak, atau menimbulkan ancaman terhadap konvoi Raven 23,” kata pemerintah, dalam sebuah memorandum hukuman yang diajukan ke pengadilan. [ARN]

Sumber: Veteran Today.

About ArrahmahNews (10449 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Komandan Hashd Al-Shaabi: AS Mengejar Plot Lain Pasca Kekalahan ISIS di Mosul – ARRAHMAHNEWS – MUSLIM CYBER KREMI [MCK TEAM]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: