Berita Terbaru

Masa Depan ISIS Setelah Kematian Al-Baghdadi, Siapa Khalifah Selanjutnya?

Kamis, 13 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSUL – Kelompok teroris ISIS telah mengkonfirmasi kematian pemimpinnya Abu Bakr al-Baghdadi. Kantor berita Sputnik membahas dengan para ahli masa depan kelompok teroris setelah dieliminasi pemimpinnya.

Pada hari Selasa, seorang sumber di Irak mengatakan kepada saluran TV Al Sumaria bahwa kelompok teroris tersebut telah mengeluarkan sebuah pernyataan yang menegaskan kematian al-Baghdadi dan mengatakan bahwa nama “khalifah baru” akan diumumkan segera. Teroris tidak memberikan rincian apapun tentang kematian pemimpin mereka.

Pada tanggal 16 Juni, Kementerian Pertahanan Rusia melaporkan bahwa al-Baghdadi mungkin tewas dalam sebuah serangan udara Rusia di pinggiran selatan kota Raqqa pada akhir Mei. Pada saat itu, informasi tersebut memerlukan konfirmasi resmi, kata kementerian tersebut.

Sudah beberapa kali ketika al-Baghdadi dilaporkan tewas. Kematiannya dilaporkan terjadi pada bulan Juni dan Desember 2016, April 2015 dan November 2014. Pada bulan April 2015, dia dilaporkan tewas setelah mengalami luka, dan pada bulan Oktober 2016, muncul laporan bahwa al-Baghdadi telah diracuni. Pada bulan Januari 2017, media melaporkan bahwa al-Baghdadi menderita luka berat dalam serangan udara.

Pada akhir Juni, seorang wakil Garda Revolusi Islam Iran mengatakan bahwa kematian ISIS telah dikonfirmasi “melalui banyak saluran,” dan menambahkan bahwa al-Baghdadi “sudah pasti mati”.

Irina Fedorova, peneliti senior di Institute for Oriental Studies, Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, mengatakan bahwa ada kemungkinan 99 persen bahwa al-Baghdadi telah tewas. Ahli menyatakan bahwa kematian pemimpinnya secara signifikan akan melemahkan kelompok teroris.

“Al-Baghdadi adalah pemimpin spiritual ISIS… Dia adalah otoritas bagi mereka yang berjuang di jajaran ISIS dan mendukung ideologinya. Inilah mengapa sulit untuk memilih Pemimpin baru karena harus menjadi orang yang berwibawa,” kata Fedorova kepada Radio Sputnik.

Pakar tersebut menunjuk pada fakta bahwa kematian pemimpin dan kekalahan teroris ISIS baru-baru ini membuka jalan bagi perpecahan di dalam tubuh kelompok itu.

“Perebutan kepemimpinan dapat menyebabkan pembagian ISIS, pernyataan kelompok tersebut yang menyerukan agar mencegah tidak terbagi dan bersatu, adalah sinyal bahwa mungkin ada beberapa celah dalam kepemimpinannya,” kata Fedorova.

Pada saat yang sama, dia menggarisbawahi bahwa skenario semacam itu kemungkinan akan menimbulkan konsekuensi negatif, terutama untuk perang melawan terorisme di wilayah ini.

“Jika ISIS terbagi, hasilnya akan banyak kelompok ekstremis yang lebih kecil, masing-masing dengan pemimpinnya sendiri. Hal ini kemungkinan akan menyulitkan upaya kontraterorisme di Suriah dan Irak,” Fedorova menyimpulkan.

Alexander Mikhailov, anggota Dewan Kebijakan dan Pertahanan Luar Negeri Rusia, mengatakan bahwa kematian al-Baghdadi akan mengurangi arus kas yang diterima ISIS.

“Kematian pemimpin ISIS akan mempengaruhi pendanaan, masalahnya adalah siapa yang akan membayar ke ISIS seperti biasanya, dana diatur untuk pemimpin tertentu,” Mikhailov mengatakan kepada Sputnik.

Menurutnya, kematian al-Baghdadi adalah “kesimpulan logis” terhadap perburuan yang terus-menerus untuk pemimpin ISIS.

“Cepat atau lambat dia akan terbunuh. Pada saat yang sama, tidak dapat dikesampingkan bahwa al-Baghdadi terbunuh di dalam internal ISIS untuk mendapatkan kekuasaan,” Mikhailov menegaskan.

Dia menambahkan bahwa kematian seorang pemimpin teroris biasanya menghasilkan redistribusi kekuasaan di dalam kelompok tersebut namun teroris ISIS cenderung melanjutkan aktivitas mereka.

“Kami tahu bahwa tidak ada pusat tunggal [di dalam ISIS], ada beberapa pusat seperti itu. Meskipun ada pukulan serius, ISIS cenderung tetap aktif,” Mikhailov menambahkan.

Pada saat yang sama, dia menggarisbawahi bahwa ISIS telah menemukan dirinya “terdorong ke sebuah sudut.”

“Pertarungan melawan terorisme akan meningkat, Ini adalah musim terbuka bagi ISIS, bahkan jika mereka pindah ke wilayah lain, misalnya Afghanistan, akan sama,” pungkasnya. [ARN]

Sumber: Sputnik.

About ArrahmahNews (10895 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Masa Depan ISIS Setelah Kematian Al-Baghdadi, Siapa Khalifah Selanjutnya? – ARRAHMAHNEWS – MUSLIM CYBER KREMI [MCK TEAM]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: