Berita Terbaru

AS Tak Akan Biarkan Perang Yaman Berakhir

Sabtu, 15 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, AMERIKA – Orang akan mengira Amerika Serikat siap atas Hukum Internasional dan Hukum Humaniter Internasional. Kebanyakan orang Amerika setuju bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk melindungi protokol internasional, terutama yang terkait dengan perang yang sedang berlangsung di Yaman.

Ini sedikit mengejutkan pada pandangan pertama. Jika kebanyakan orang Amerika mendukung penerapan Hukum Internasional, mengapa mereka mendukung perang yang dipimpin oleh Saudi terhadap Yaman? Jelas, “membantu orang miskin dan membutuhkan” bukan prioritas Washington, dan mengakhiri perang melawan negara termiskin di dunia Arab tidak penting bagi kebanyakan orang Amerika.

Amerika Serikat sekarang telah melipatgandakan jumlah bahan bakar yang diberikannya ke jet koalisi yang dipimpin oleh Saudi, menurut angka yang diperoleh dari militer AS. Angka tersebut menggarisbawahi fakta bahwa dukungan AS untuk kampanye perubahan rezim terus berlanjut, bahkan meningkat meski terjadi kecaman yang meningkat atas korban sipil dan kejahatan perang oleh orang Saudi dan Emirat.

Menurut perkiraan orang-orang konservatif di PBB, mereka bertanggung jawab atas setidaknya lebih dari 60 persen dari semua warga sipil yang dikonfirmasi tewas dalam permusuhan sejak 2015. Laporan Pemantau independent Yaman menyebutkan bahwa serangan udara di Yaman, telah mencatat lebih dari 13.081 serangan koalisi sejak 2 Juni, pada sasaran target non-militer.

Sejak krisis Qatar, Uni Emirat Arab juga telah mengambil peran yang semakin aktif di Yaman, menjalankan kampanye darat di sepanjang pantai barat dan melawan target perlawanan di Selatan. Operasi di sepanjang pantai termasuk tentara dari Sudan, sebuah negara yang saat ini dikenai sanksi AS. Pentagon telah mempertimbangkan seberapa dalam untuk mendukung sebuah operasi yang dipimpin oleh UEA untuk menangkap pelabuhan terbesar Yaman, Hodeidah, dari gerakan Ansarullah.

Ini terjadi meskipun PBB memperingatkan bahwa langkah pengambilalihan pelabuhan terbesar Yaman dapat menimbulkan bencana di tengah krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Sekitar 20 juta orang Yaman berada di ambang kelaparan, termasuk 1.000.000 anak-anak dengan gizi buruk. Wabah kolera telah lepas kendali, kemungkinan menginfeksi lebih dari 320.000 orang dan membunuh lebih dari 1.740 orang. Larangan yang diberlakukan oleh Arab Saudi di Sana’a telah menyebabkan seluruh utara negara tersebut terputus, dan mencegah bantuan internasional, wartawan, dan pekerja hak asasi manusia memasuki negara tersebut.

UAE juga telah bekerja sama dengan Amerika Serikat untuk membom warga sipil di Yaman. Pada bulan April tahun lalu, pasukan Emirat menduduki kota selatan Mukalla. Januari ini, hanya beberapa hari setelah Presiden Trump mulai menjabat, pasukan Emirat terlibat langsung dalam serangan AS yang merenggut nyawa puluhan warga sipil dan membunuh sekelompok nelayan. Lebih buruk lagi, UEA menjalankan jaringan pusat penahanan rahasia di Yaman selatan, penyiksaan diterapkan dengan melanggar Hukum Internasional. Pentagon mengakui bahwa personil AS menginterogasi tahanan yang ditahan oleh UEA, meskipun mereka menolak pengetahuan tentang penyiksaan dan pelanggaran. Ini sama sekali tidak berarti mereka tidak terlibat dalam pelanggaran yang dilakukan oleh Emirat.

Semua ini, mencerminkan pergeseran kebijakan AS yang mendukung perang permanen di Yaman. Artinya, jika semua faksi-faksi yang bertikai di Yaman berkumpul dan mengakhiri perang, Saudi, Emirat dan Amerika tidak akan melakukannya. Mereka akan terus mengisi bahan bakar jet dan menargetkan rumah-rumah warga sipil dengan kekebalan hukum yang besar dan tidak bertanggung jawab. Sama seperti di Afghanistan, tanah Yaman juga akan terus menjadi ajang percobaan bagi pesawat dan senjata perang buatan Arab Saudi.

Mereka juga akan menduduki wilayah Yaman. Bukan kejutan atau aneh bahwa ini akan membuka jalan bagi sebuah perang drone permanen di negara Arab. Washington mencoba melakukan ini dengan kerahasiaan dan kecepatan penuh, namun citra satelit dan sumber dari Yaman telah mengungkapkan apa yang terjadi di sana.

Seperti halnya, Amerika selalu berusaha meningkatkan pengaruhnya dan menunggu kesempatan semacam itu untuk memerintah dalam situasi apapun, bahkan jika dengan mengorbankan kelaparan atau pemindahan orang-orang yang wilayahnya menciptakan basis ilegal. Rincian operasi dan mekanisme pasukan Amerika yang membangun pangkalan ada di sana untuk dilihat semua orang – di salah satu pulau terbesar di Laut Merah.

Gambar satelit menunjukkan bahwa situs tersebut, menjadi sebuah zona militer tertutup, adalah Pulau Hanish al-Kubra, yang berjarak 130 km dari kota Hodeidah. Ini terjadi setelah koalisi pimpinan Saudi mulai mengendalikan kepulauan Socotra di Laut Arab dan Bab al-Mandeb serta Zaqer di Laut Merah.

Pentingnya situs ini terletak di daerah vital yang sangat strategis di Laut Merah, yang pada gilirannya menghubungkan ketiga benua di dunia, Asia, Afrika dan Eropa. Ini adalah salah satu rute pelayaran terpenting di dunia. Harapkan ini akan menjadi salah satu tempat paling berbahaya dalam menyaksikan konflik internasional.

Singkatnya, Washington memperkuat kehadiran militernya di sana untuk melindungi rezim Israel yang menghadapi perang 1973 ketika Yaman menutup selat Bab al-Mandeb dengan kesepakatan Mesir. Idenya adalah untuk melucuti negara-negara regional dari semua kemampuan pertahanan dan senjata mereka melawan Israel. Apapun dalihnya, ini harus dihentikan. Ini adalah pelanggaran mencolok Hukum Internasional dan pelanggaran kedaulatan nasional Yaman. [ARN]

Sumber: Fna.

About ArrahmahNews (10449 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. AS Tak Akan Biarkan Perang Yaman Berakhir – ARRAHMAHNEWS – MUSLIM CYBER KREMI [MCK TEAM]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: