Moskow Siap Menjadi Mediator Antara Qatar dengan Saudi Cs

Selasa, 25 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Rusia telah menyatakan kesiapannya untuk membantu menengahi krisis politik yang semakin meruncing di Teluk Persia antara kuartet negara-negara Arab yang dipimpin Saudi, dengan Qatar, karena perpecahan diplomatik yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov membuat ucapan tersebut dalam sebuah wawancara dengan saluran televisi Kurdi Rudaw, menukil transkrip yang diterbitkan di situs web kementerian luar negeri pada hari Senin (24/07).

“Kami tertarik pada krisis ini yang harus diatasi, dengan mempertimbangkan kekhawatiran bersama dan menemukan solusi yang dapat diterima oleh semua negara yang berseteru,” kata diplomat tinggi Rusia tersebut.

Keretakan yang berkembang terjadi pada tanggal 5 Juni, ketika Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab (UEA) dan Mesir memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar, yang secara resmi menuduh Doha mendukung “terorisme” dan mendestabilisasi Timur Tengah. Sementara, Qatar mengatakan bahwa tuduhan tersebut tidak dapat dibenarkan dengan klaim dan asumsi palsu.

Untuk lebih menekan Qatar, Arab Saudi telah benar-benar menutup perbatasan darat dengan tetangganya yang kecil itu, hingga menyebabkan penghentian pasokan makanan ke Qatar.

Kemudian pada bulan Juni, empat negara Arab mendesak Qatar untuk mematuhi 13 poin jika menginginkan blokade yang melumpuhkan diangkat. Tuntutan tersebut termasuk menutup TV Al Jazeera yang berbasis di Doha, memutus kerjasama dengan Iran, menutup pangkalan militer Turki di Qatar, dan membayar jumlah yang tidak ditentukan atas kerugian yang dialami negara-negara Arab.

Pemerintah Doha menolak mematuhi permintaan Saudi CS, dengan menyebut bahwa tuntutan itu “tidak realistis, tidak masuk akal dan tidak dapat diterima.” Sebagai gantinya, empat negara yang bertikai berjanji untuk menjatuhkan sanksi lebih lanjut kepada Doha.

Sejumlah upaya untuk memperbaiki keretakan yang belum pernah terjadi sebelumnya sejauh ini berubah menjadi sia-sia, termasuk pidato Sekretaris Negara AS Rex Tillerson dan Emir Kuwait Sabah al-Ahmad al-Jaber Al Sabah, yang negaranya telah memainkan peran sebagai mediator sejak awal krisis.

“Kami mendukung upaya mediasi yang sedang dilakukan oleh emir Kuwait … Jika, sebagai bagian dari upaya atau di samping mereka, semua pihak berpikir bahwa Rusia juga dapat melakukan sesuatu yang berguna, kami akan siap untuk menanggapi hal tersebut. Banding,” Lavrov menambahkan.

Upaya terakhir yang dilakukan oleh Presiden Turki Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang melakukan tur ke tiga negara Persia, berakhir pada hari Senin, setelah mengadakan pembicaraan dengan Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

Pemimpin Turki tersebut telah bertemu dengan Raja Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud, Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan emir Kuwait pada hari Minggu.

Pada hari Jumat malam, emir Qatar mengatakan dalam sebuah pidato TV bahwa blokade baru-baru ini yang dilakukan oleh Saudi Cs, adalah “sebuah kampanye yang telah direncanakan sebelumnya.”

“Para perencana menanamkan pernyataan untuk menyesatkan opini publik dan negara-negara di dunia” kata Emir Sheikh Tamim, sambil menegaskan kembali posisi Doha bahwa mereka tidak akan menyerah dalam tekanan.

Langkah terkoordinasi melawan Doha dipelopori oleh Riyadh, yang sering kali berhasil membuat negara-negara bawahannya terjerembab. Arab Saudi sendiri dikenal sebagai sponsor utama teroris Wahhabi yang menuduh Qatar mendukungnya. Beberapa analis percaya bahwa kemarahan Saudi karena Qatar bertindak lebih independen dari Riyadh, termasuk dalam hubungannya dengan Iran. [ARN]

About ArrahmahNews (12162 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: