Berita Terbaru

Mohammed bin Salman Singkirkan Menteri Garda Nasional Kerajaan Saudi

Kamis, 27 Juli 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, RIYADH – Pangeran Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman, yang menjadi penerus tahta dengan menyisihkan keponakan ayahnya, Mohammed bin Nayef, sekarang berencana mengamankan jalannya menuju kekuasaan dengan menyingkirkann Menteri Garda Nasional Kerajaan Mutaib bin Abdullah bin Abdulaziz Al Saud, menurut sebuah laporan terbaru. (Baca juga: Israel Kerahkan 18 Jet Tempur ke Arab Saudi Untuk Cegah Kudeta)

Waspada terhadap kemungkinan kudeta di jalan, pangeran berusia 33 tahun itu berpikir bahwa memindahkan Abdullah dan menyingkirkan penjaga nasional yang kuat, memungkinkan dia untuk mengendalikan setidaknya 80 persen pasukan keamanan dan militer negara tersebut, TV al-Nabaa Lebanon melaporkan Rabu (26/07).

Di bawah rencana baru tersebut, Garda Nasional Kerajaan akan kehilangan status menteri dan beroperasi di bawah komando Kementerian Pertahanan, yang juga dipimpin oleh Mohammed bin Salman. (Baca juga: Propaganda Bin Salman Dibalik Cerita “Bin Nayef Kecanduan Narkoba”)

Namun, tugas itu hanya terlihat mudah di atas kertas karena penjaga nasional telah berevolusi dari entitas pemerintah kecil menjadi organisasi berpengaruh yang mengkhususkan diri dalam melindungi keluarga kerajaan dari bahaya internal, seperti sebuah kudeta, laporan tersebut menambahkan.

Didirikan pada tahun 1911, kekuatan memasuki era keemasannya di awal tahun 1960-an, berkat dukungan kuat dari almarhum Raja Abdullah.

Mutaib mnduduki jabatan Garda Nasional pada tahun 1990 dan diangkat sebagai komandan barunya sekitar 20 tahun kemudian. Pangeran yang kuat berhasil merombak kekuatan melalui program senilai $ 3 miliar yang dimulai kurang dari setahun kemudian.

Pada tahun 2013, dia ditunjuk sebagai menteri Garda Nasional, sebuah posisi yang semata-mata diciptakan untuknya. (Baca juga: Gambar Mantan Putra Mahkota Saudi dalam Tahanan Rumah)

Menteri Garda Nasional Saudi Mutaib bin Abdullah bin Abdulaziz Al Saud (R) berjalan dengan Pangeran Charles Inggris di bandara Riyadh, 17 Februari 2014.

Para penjaga sangat setia kepada Mutaib, membuatnya menjadi lawan yang tangguh bahkan bagi seorang panglima muda yang hothead seperti Bin Salman, yang menang sejak pergulatan kekuasaan lama dengan Bin Nayef yang berusia 57 tahun.

Anak laki-laki kurang ajar dari Raja Salman yang sedang sakit tersebut dinyatakan sebagai Putra Mahkota yang baru pada tanggal 21 Juni, setelah Dewan Setara yang disebut, sekelompok pangeran yang mengawasi perubahan suksesi, memilih 31  berbanding 3 menyetujui penggantinya.

Setelah penghapusan Bin Nayef dari kekuasaan, Riyadh meluncurkan kampanye yang tampaknya “membolosinya,” untuk meminjam kata-kata analis Inggris David Hearst. (Baca juga: Warbler Saudi: Siasat Kudeta Qatar Gagal, Bin Salman Berusaha Hilangkan Jejak)

Menurut sebuah laporan oleh The New York Times, mantan putra mahkota tersebut terpaksa membuat jalan agar Bin Salman naik ke tampuk kekuasaan setelah sebuah rencana yang direncanakan dengan hati-hati yang melibatkan dan mengundang pangeran diabetes ke sebuah istana dan menahannya di sana sampai dia difilmkan memberikan sumpah setia kepada sepupunya yang lebih muda.

“Untuk meyakinkan para keluarga kerajaan, diikuti kampanye media yang mencemarkan nama baiknya sebagai pecandu morfin,” Hearst menulis dalam artikel Middle East Eye pada hari Senin. (ARN)

About ArrahmahNews (10900 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: