Berita Terbaru

Masjid al-Aqsa: Israel Kembali Berulah, 113 Warga Palestina Terluka

Jum,at, 28 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, YERUSALEM – Lebih dari 100 warga Palestina terluka saat pasukan Israel menembakkan gas air mata, granat setrum dan bom suara ke para jamaah yang baru saja kembali untuk beribadah di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem untuk pertama kalinya dalam hampir dua minggu.

Bulan Sabit Merah Palestina (PCR) mengatakan petugas medisnya memberikan perawatan kepada 113 warga Palestina, menambahkan bahwa di antara yang terluka adalah orang-orang yang diserang oleh tentara, dan mengalami patah tulang dan memar hingga gegar otak, selain banyak yang ditembak dengan peluru karet  berlapis baja, Bom gas dan granat .

Setelah panggilan untuk sholat terdengar dari Masjid al-Aqsa lagi, ribuan pria, wanita dan anak-anak berangkat ke kompleks tersebut pada hari Kamis, sehari setelah Israel memindahkan peralatan pengintai dan rintangan lainnya dari gerbang menuju tempat suci.

Menurut imemc.org, kerusuhan berawal ketika petugas Israel melarang para pemuda memasuki masjid untuk sholat maghrib. Ratusan pemuda Palestina, yang tak diberi akses ke masjid, kemudian sholat  di luar tempat suci di dekat gerbang dan di jalanan. Ditambahkan bahwa tentara menutup banyak gerbang, termasuk Bab Hotta, sementara ratusan petugas juga ditempatkan di halaman masjid dan Kota Tua.

Pasukan Israel kemudian mengumumkan hanya orang-orang tua dan wanita yang boleh masuk ke dalam masjid. Mereka juga memprovokasi para pemuda Palestina yang kemudian memicu bentrokan.

Sebelumnya, warga Muslim Palestina, pada hari Kamis, 27 Juli 2017, merayakan kemenangan historis mereka. Kemenangan ini setelah Israel akhirnya membongkar semua perangkat keamanan yang dipasang di kompleks Al-Aqsa pada 14 Juli 2017 lalu. Mereka pun kembali salat di dalam masjid sejak Kamis sore. Sebelumnya mereka memilih salat di jalanan sebagai protes terhadap peningkatan keamanan di kompleks Al-Aqsa.

Seperti dilaporkan The Guardian dan Aljazeera, setelah membongkar detektor logam pada Selasa lalu, otoritas Israel, Kamis 27 Juli 2017 pagi waktu setempat melepas semua kamera pengintai. Selain itu juga pintu putar yang terpasang di sana sejak insiden tewasnya dua polisi Israel dua pekan lalu.

Raed Saleh, penduduk Yerusalem Timur, mengatakan bahwa memasuki kembali kompleks tersebut dengan kondisi mereka sendiri merupakan kemenangan bagi orang-orang Palestina.

Kami tidak pernah melihat kemenangan seperti ini untuk orang-orang kami, “katanya kepada Al Jazeera.” Orang-orang datang dari mana saja untuk mendukung kami dalam kesempatan ini.

“Pemerintah Israel sekarang akan mengerti bahwa orang-orang Palestina dari Yerusalem tidak akan menerima semua yang mereka [Israel] perintahkan. Kami mengendalikan diri sendiri, tidak ada yang mengendalikan kami.” (ARN)

 

About ArrahmahNews (11782 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: