Sikap Jokowi Atas Kekhawatiran SBY-Prabowo

Sabtu, 29 Juli 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, JAKARTA  – Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebelumnya menyatakan, dirinya dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto akan mengawasi pemerintah dalam menjalankan kekuasaan sesuai aturan perundang-undangan yang mengkhawatirkan terjadinya abuse of power atau penyalahgunaan wewenang oleh pemerintah.

“Kami harus memastikan bahwa pengguna kekuasaan oleh para pemegang kekuasaan itu tidak melampaui batas, sehingga termasuk abuse of power. Banyak pelajaran di negeri kita mana kala kekuasaan melampaui batas, maka rakyat akan mengoreksinya,” ucap SBY.

SBY mengaku mendukung pemerintah dengan menjalankan fungsi kontrol melalui gerakan moral dan politik yang beradab. (Baca juga: SBY-Prabowo Serang Jokowi Demi Suara Pengikut Anti-Pancasila)

“Kami akan lakukan segala aktivitas dan gerakan yang beradab, yang bertumpu pada nilai demokrasi. Dan percayalah, kami tidak akan pernah merusak negara,” ujar SBY.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyikapi pernyataan tersebut melalui akun Facebook resminya, Jokowi menyatakan, saat ini banyak pihak yang mengawasi kerja pemerintah. Mulai dari media, LSM, dan DPR mempunyai peran penting dalam mengawasi pemerintah.

“Bahkan rakyat juga bisa mengawasi langsung,” ucap Jokowi dalam akun Facebooknya yang diunggah Jokowi sekitar dua jam lalu, Sabtu (29/7/2017).

Karena banyak yang mengawasi, maka Jokowi menganggap tidak ada lagi kekuasaan yang sepenuhnya dipegang oleh pemerintah.

 “Tidak Ada kekuasaan absolut,” tegas Jokowi.(ARN)

Sumber: liputan6

 

About ArrahmahNews (12162 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: