Berita Terbaru

‘Perang Melawan Teror’ AS di Afrika dan Timur Tengah Tinggalkan Pembantaian, Penyakit dan Kelaparan

Rabu, 02 Agustus 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, AFRIKA – Eksploitasi sumber daya alam, pendudukan militer dan apa yang disebut upaya “anti-teror” yang dipimpin oleh negara-negara Barat membuat beberapa negara perang saudara, kolap, menyebabkan kelaparan dan penyakit yang meluas bagi jutaan orang. Kelaparan telah menjadi kenyataan hidup sehari-hari bagi banyak orang di Somalia, Sudan Selatan dan tempat lain di Afrika. (Baca juga: Kudeta Terselubung AS di Brazil, Venezuela, Afrika Selatan)

Sebagian besar dari kita yang tinggal di Barat tidak pernah tahu kelaparan. Di Amerika, rak makanan mudah diakses oleh masyarakat yang paling rentan sekalipun.

Meski hidup di saat ada surplus pangan global, jutaan orang di seluruh dunia masih menderita kelaparan. Jika Anda mengikuti liputan media arus utama tentang bencana kemanusiaan ini, kemungkinan besar mereka dipresentasikan melalui lensa perubahan iklim, harga makanan dan pajak yang tinggi.

Tapi di tempat-tempat seperti Yaman, Sudan Selatan, Chad di Afrika Barat dan Somalia, di mana gambar anak-anak berkerangka tulang telah menjadi hal yang biasa di beberapa negara di Afrika dan Timur Tengah, mungkin bukan kebetulan bahwa epidemi kelaparan terkait langsung dengan kolonialisme modern dan imperialisme yang dipimpin oleh AS.

Di belahan dunia inilah eksploitasi sumber daya alam, perang melawan teror, pendudukan militer dan destabilisasi bergabung untuk menciptakan salah satu krisis kemanusiaan paling mengerikan di era modern. (Baca juga: Direktur Institut Studi Timur Tengah dan Afrika Utara : ISIS Terkait Langsung Dengan Doktrin Wahhabisme)

Sementara faktor lingkungan memainkan peran, kebijakan yang ditetapkan oleh perusahaan minyak dan aktor negara yang kuat telah menciptakan dan memperkuat situasi sekarang.

Di Somalia, di mana AS telah melakukan perang terselubung, orang-orang sudah terbiasa dengan kelaparan. Dalam rentang waktu hanya satu tahun, antara tahun 2011 dan 2012, lebih dari 260.000 orang meninggal, setengahnya berusia di bawah 5 tahun, menandai kelaparan terburuk dalam 25 tahun terakhir. Menurut data Unit Analisis Keamanan Pangan dan Gizi Somalia (FSNAU), 4,6 persen dari total populasi dan 10 persen anak di bawah 5 tahun meninggal di Somalia selatan dan tengah.

Organisasi Unit Analisis Keamanan Pangan dan Gizi Somalia (FSNAU) menemukan bahwa “hasilnya adalah kematian ternak yang meluas, menurunnya panen sejak perang sipil 1991-94, dan penurunan permintaan tenaga kerja utama, yang mengurangi pendapatan rumah tangga.” Peracikan beban lingkungan adalah dampak kolonialisme Inggris yang lebih luas di Somalia, dan juga militerisme AS.

Sementara Amerika Serikat menjarah Somalia untuk mendapatkan sumber daya alam melalui penggalian mineral dan yang disebut eksplorasi minyak, pemerintahan masa lalu dan sekarang juga menerapkan kekuatan militer penuh. Pada tahun 1993, selama masa kepresidenan Clinton, gambar kelaparan dan perang digunakan untuk meyakinkan orang Amerika bahwa kehadiran militer AS diperlukan.

“Kami pergi ke Somalia karena hanya Amerika Serikat yang dapat membantu menghentikan salah satu tragedi kemanusiaan besar saat ini,” kata Clinton. “Dalam arti tertentu, kami datang ke Somalia untuk menyelamatkan orang-orang yang tidak bersalah di rumah yang terbakar.” Apa yang tidak diungkapkan Bill Clinton adalah bahwa Amerika Serikat adalah salah satu alasan mengapa rumah itu terbakar, dan usaha militer tidak akan membantu memadamkan api. (ARN)

Sumber: Mint Press News

About ArrahmahNews (10900 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: