Berita Terbaru

AS Akan Kerahkan Drone untuk Target ISIS di Filipina

Selasa, 8 Agustus 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, FILIPINA – Departemen Pertahanan AS menimbang strategi baru yang akan memberi wewenang kepada militernya untuk memperluas program drone global di Filipina, menurut sebuah laporan terbaru.

Serangan drone tersebut akan menjadi bagian dari operasi resmi terhadap target ISIS di negara Asia Tenggara, NBC News melaporkan Senin (7/08/2017), dengan mengutip dua pejabat militer AS. Menurut sumber yang tidak disebutkan namanya, operasi tersebut telah dilakukan pada Selasa dini hari.

Kebuntuan berdarah antara pasukan pemerintah dan militan ekstremis yang telah berjanji setia kepada ISIS telah membunuh sekitar 700 orang di kota Marawi, Filipina selatan, dalam dua bulan terakhir.

Militan, melambai-lambaikan bendera hitam ISIS, setelah menduduki bagian kota sejak 23 Mei, mendorong Presiden Rodrigo Duterte untuk mengumumkan darurat militer di seluruh wilayah selatan Mindanao.

Pada bulan Juni, sekelompok kecil pasukan khusus AS bergabung dalam pertempuran tersebut. Militer Filipina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kelompok tersebut, yang dijuluki Operasi Khusus Task Force Trident, hanya akan memberikan bantuan teknis.

Jika disetujui, serangan pesawat tak berawak tersebut menempatkan Filipina di kelompok yang sama dengan Pakistan, Yaman, Somalia, Afghanistan dan Libya, di mana AS telah melakukan ribuan serangan semacam itu sejak serangan teror 11 September 2001.

AS telah mengerahkan sekitar 1.200 pasukan khususnya ke Mindanao dalam sebuah peran penasihat pada tahun 2002 sebelum membatalkan program dan memanggil sebagian besar dari mereka kembali pada tahun 2015.

Tahun lalu, Duterte mendesak Washington untuk menarik pasukan yang tersisa sebagai reaksi atas kemarahan Presiden Barack Obama atas perang Manila terhadap narkoba mengenai masalah hak asasi manusia.

Hubungan antara kedua belah pihak mulai memanas di bawah penerus Obama, Donald Trump, yang telah mengundang Duterte ke Gedung Putih.

Tillerson bertemu Duterte

Berita tentang kemungkinan kampanye udara bertepatan dengan kunjungan Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson di Manila untuk menghadiri pertemuan tingkat menteri pertama ASEAN.

Diplomat tertinggi AS bertemu dengan Duterte pada hari Senin, di mana presiden Filipina tersebut mundur dari sikap anti-Washington sebelumnya dan menyebut dirinya “teman rendah hati” dari Trump White House.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte (R) berjabat tangan dengan Sekretaris Negara AS Rex Tillerson sebelum pertemuan mereka di Istana Malacanang di Manila, 7 Agustus 2017. (Foto oleh AFP)

Tillerson meyakinkan Duterte bahwa negaranya akan mendukungnya dalam melawan teror dengan melatih pasukan Filipina dan memberi mereka “kemampuan intelijen”.

Sekretaris negara tersebut mengatakan bahwa “tidak ada konflik” antara Manila dengan perjuangan dan “masalah hak asasi manusia yang ada sehubungan dengan bagaimana mereka melaksanakan kegiatan kontra-narkotika.”

Tillerson meninggalkan Filipina pada hari berikutnya untuk melakukan kunjungan lima jam di Thailand pada hari Selasa, di mana dia diperkirakan akan membahas hubungan yang memburuk menyusul kudeta militer pada tahun 2014. Perjalanan tersebut menandai kunjungan tertinggi pejabat AS sejak saat itu. [ARN]

About ArrahmahNews (10895 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: